Tren Couple Goals: Hubungan dan Kemesraan yang Selalu Dipamerkan

Artikel

Seto Wicaksono

Bicara soal couple goals, bagi saya sebetulnya tidak ada yang pasti akan hal tersebut—sebagaimana cinta yang dinamis, tidak stagnan. Bagi saya lagi, jika bicara soal cinta biasanya akan berujung kepada subjektivitas, bergantung pada seseorang dan tidak bisa dipaksakan antara yang satu dengan yang lain, baik dari rasa juga pengertiannya.

Lagipula, istilah couple goals itu mulai ada pada tahun berapa, sih? Rasa-rasanya tidak pernah sekali pun orang tua saya menyebut istilah itu saat menceritakan masa mereka berpacaran semasa muda dulu. Saya yang sudah mengenal pacaran sejak SMA kisaran tahun 2006 sampai 2009 pun istilah couple goals belum berlebihan dalam penggunaannya seperti saat ini.

Jika saya sedikit telusuri, harus diakui jika istilah couple goals ini tidak terlepas dari peranan beberapa sosok idola yang sering menampilkan diri serta bagaimana cara mereka menjalani hubungan dengan pasangannya pada akun media sosialnya masing-masing. Sederhananya sih, bagi pasangan yang sering pamer kemesraan, bagaimana indahnya hubungan yang dijalani, akan dengan mudah mendapat label couple goals—meski tidak ada sesuatu yang pasti bagaimana cara mengukurnya.

Selama sering tampil bersama, bermesraan, seringkali liburan dan menjalani segala aktivitas berdua, termasuk dengan panggilan sayang masing-masing yang diperlihatkan pada kolom reply di media sosial, ya itu couple goals yang diinginkan oleh sekelompok bahkan banyak remaja.

Dari pasangan Raisa-Hamish yang mesra meski terlihat kalem, lalu mereka yang selalu memberi kejutan atau kado, sampai dengan dua sejoli yang memanggil satu sama lain dengan sebutan kasar sekali pun, semua dikategorikan couple goals oleh banyak orang. Jadi, standar minimal agar dapat dikatakan couple goals itu apa, sih?

Baca Juga:  Memutus Dilema Tetap Kerja atau Resign Buat Daftar CPNS

Kemudian mereka yang berpacaran lama sampai dengan menikah, atau baru mengenal sebentar lalu menikah, bahkan yang sudah berpacaran lama lalu putus dan masih berteman baik pun dikatakan couple goals oleh mereka yang terlalu berlebihan dalam menggunakan kata tersebut. Saya curiga sebuah penolakan pun lama-lama akan diberi label sebagai couple goals—tidak ada yang pasti akan hal ini.

Kemudian saya menyadari, kian lama penggunaan couple goals ini semakin menyebalkan, kalau bahasa Jaksel-nya, sih, overuse—terlalu sering digunakan—sedikit-sedikit couple goals. Ramashooook!!1!1!!

Pada dasarnya, suatu hubungan itu tidak ada yang sempurna, apa yang kita lihat dan ditampilkan di media sosial, bagi saya, itu semua hanya pencitraan. Banyak orang cenderung memperlihatkan segala hal yang baik di setiap foto atau story yang diposting, termasuk bagaimana saat mereka berpacaran atau menjalin hubungan. Tanpa kita tahu hal apa yang sudah dilalui bersama oleh banyak pasangan dengan segala kesulitannya.

Dan kini, banyak orang cenderung memamerkan kemesraannya di setiap platform media sosial, sehingga timbul kesan hubungan yang dijalani menyenangkan dan dampaknya banyak orang lain yang iri akan hal tersebut. Sialnya, saya pernah ada dalam posisi itu. Apa yang saya ingin perlihatkan kepada followers di akun Instagram—yang tidak seberapa jumlahnya—adalah hanya soal kemesraan dengan pacar.

Saya pun pernah diberi komentar baik di media sosial pun secara langsung oleh beberapa teman bahwa, hubungan saya dengan pacar saat itu terlihat menyenangkan. Bahkan ada yang sampai menyebut bahwa saya adalah panutan dalam berpacaran. Sepertinya teman saya terlalu berlebihan dalam menilai kemesraan hanya berdasarkan postingan.

Tanpa mereka tahu, ada saja konflik yang harus diselesaikan. Di luar dugaan, alih-alih pacar saya merasa senang karena selalu saya “pamerkan” perihal keceriaan kami yang terpampang di media sosial, dia malah tidak suka dan berkata bahwa saya hanya pencitraan dan terlalu fokus dengan pujian di dunia maya dibanding kebahagiaan dan keceriaan bersama di dunia nyata.

Baca Juga:  Twitter adalah Rumah dari Media Sosial

Itu kenapa bagi saya, couple goals hanya sesuatu yang fana. Tidak ada goals secara objektif dan bersifat mutlak, yang ada hanyalah kebahagiaan bersama dan sifatnya subjektif—personal. Sebab, kebahagiaan tidak bisa dipaksakan dan disama ratakan satu dengan yang lain. Apa pun yang dilakukan demi tercapainya tujuan, baiknya tidak perlu fokus terhadap kebahagiaan orang lain.

Dan tentunya, kita semua memiliki cara masing-masing dalam menciptakan kemesraan sekaligus keceriaan dengan pasangan tanpa perlu selalu dipamerkan. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
3


Komentar

Comments are closed.