Konsensus Juga Tentang Nomor Ponsel, Sayang

Bagaimana pun berubahnya zaman, beberapa hal memang sebaiknya tetap berada di ranah pribadi. Bagi sebagian besar orang, nomor ponsel adalah salah satunya.

Artikel

Avatar

Belum lama ini, teman saya marah-marah karena beberapa orang tidak dikenal terus-menerus menghubunginya.

“Ngajak kenalan?” tanya saya, “Kepo kali dari temen deketmu.”

Dia menggeleng,“Nawarin bisnis. Cuma ganggu banget. Masak nelpon malam-malam.”

Saya pun kemudian bertanya tentang keteledorannya dalam  memberikan nomor ponsel atau mungkin, pernah tidak sengaja menampilkan nomor di media sosialnya. Kata teman saya, hal ini disebabkan oleh saudaranya, yang secara polos memberikan nomor ponselnya ke orang lain.

Tujuan saudaranya itu sebetulnya mulia. Jadi begini. Kawan saya ini bekerja sebagai ilustrator. Saudaranya dihubungi oleh seseorang yang katanya membutuhkan ilustrator. Tanpa bertanya lebih lanjut, dia pun langsung memberikan nomor teman saya. Menurutnya, teman saya pasti akan senang kalau mendadak dapat tawaran pekerjaan sampingan menggiurkan.

Masalahnya adalah, teman saya tidak pernah memberikan nomor ponsel kepada orang lain, kecuali kalau dia mau isi pulsa di konter atau bila dia sudah mencapai kesepakatan kerja. Untuk menghubunginya terkait jasa ilustrasi, biasanya dia akan memberikan akun media sosialnya terlebih dahulu.

Teman saya bilang mungkin dia ceroboh, karena tidak memberi tahu saudaranya tentang hal ini. Masalahnya, nomor ponsel itu merupakan suatu barang pribadi. Memberikannya kepada orang lain, membutuhkan konsensus dari pemiliknya. Bukankah ini etika dasar?  

Hmm, entahlah. Nyatanya banyak orang yang masih tak paham etika-etika sangat dasar, contohnya seperti tentang bagaimana memberi salam saat akan melamar pekerjaan via surel alias email. Atau, bahwa menulis “P” berkali-kali di aplikasi messenger adalah sesuatu yang sangat menyebalkan.

Di dunia modern yang penuh dengan digitalisasi, memang nampaknya banyak hal yang sudah tidak privat lagi. Dulu, bisa berinteraksi –bahkan memaki-maki selebritas secara langsung– merupakan sebuah hal yang dalam mimpi pun sulit untuk diwujudkan. Sekarang, kamu bahkan bisa berkomentar apapun di akun-akun media sosial para selebritas. Semuanya langsung dibaca oleh yang bersangkutan.

Namun, bagaimana pun berubahnya zaman, beberapa hal memang sebaiknya tetap berada di ranah pribadi. Bagi sebagian besar orang, nomor ponsel adalah salah satunya. Nomor ponsel adalah sebuah hal yang hampir selalu berada di dekat kita, lebih dekat dan nyata daripada bayangan mantan atau pacar sah yang katanya kamu simpan terus di benak.

Bayangkan saja apabila nomor ponselmu tersebar di mana-mana, maka pada suatu titik, kamu akan merasa terteror. Bagaimana tidak? Orang-orang asing memasuki ruang pribadimu, mengajakmu bicara (tentang hal-hal yang tidak kamu sukai), menawarkanmu banyak hal, menggodamu, memakimu, bahkan bisa saja mencari keberadaanmu lewat hal itu.

Oh, tentu dalam kasus teman saya, pernyataan ini mungkin berlebihan. Namun, suatu saat, kalau dia jadi salah satu orang penting yang cukup dicari, bukankah hal ini akan jadi teror yang bisa membuat hidupnya tak aman lagi?

Saya jadi ingat cerita lain, tentang kenalan yang menyebarkan nomor ponsel seorang figur publik di Twitter. Niatnya adalah untuk membantu seseorang yang bekerja di agensi. Kenalan saya kebetulan tahu nomor itu, karena kantornya pernah bekerja sama dengan figur publik terkait.

Namun buat saya, ini tetap tak etis. Membantu orang, sebaiknya dilandasi dengan logika tentang norma dan etika yang benar. Tanpa menyebarkan data pribadi sekali pun, seorang figur publik tentunya sudah kepayahan menjaga ranah pribadinya yang terus-menerus digedor-gedor oleh banyak orang. Membayangkan nomor ponselnya diketahui oleh fans fanatik, rasanya saya jadi ingin memarahi kenalan saya tersebut.

Ingat tidak dengan kasus percobaan pembunuhan mantan presiden Amerika Serikat Ronald Reagan? Kasus tersebut dilakukan oleh seorang pria bernama John Hinckley Jr. Bukan, Hinckley tidak bermaksud protes terhadap pemerintahan Amerika Serikat.

Percobaan pembunuhan itu dilakukan tak lain karena dia ingin membuat Jodie Foster kagum padanya. Sejak pertama kali melihat Taxi Driver, Hinckley sudah terobsesi dengan Jodie Foster. Ya, banyak orang yang segila itu di luar sana.

Maka, sebelum memberikan nomor ponsel orang lain, hendaknya kamu sudah mengantongi izin darinya. Termasuk kalau tujuanmu baik, misalnya. Ibaratkan begini saja: kamu tidak mau bukan, duplikat kunci rumahmu diberikan ke sembarang orang? Nah, di situlah, sayang, patut dipahami bahwa konsensus tidak melulu soal tubuh, tapi juga tentang berbagai hal yang kamu kira remeh-temeh.

Baca Juga:  Hikayat Orang Kudus yang Tidak Makan Sapi dan Orang Lamongan yang Tidak Makan Lele
---
703 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.