Apa Orang Miskin Tidak Berhak Naik Pesawat?

Pusing itu pas tiket pesawat mahal ditambah ada banyak orang yang bilang begini: kalau miskin, ya nggak usah gegayaan naik tiket pesawat. Pake bis napa~

Artikel

Avatar

Saya termasuk orang yang marah-marah dan mempertanyakan kenapa tiket pesawat dalam negeri bisa begitu mahal. Kondisi ini kemudian diperparah dengan sebuah kejanggalan: Air Asia hilang di berbagai platform pemesanan tiket daring.

Masalah ini sungguh kompleks. Apa penyebabnya? Avtur? Kerugian maskapai plat merah? Atau upaya peningkatan keamanan? Sebagai wong cilik, tentu frasa-frasa itu cukup bikin saya pusing, sudah gitu, statement dari pihak Pemerintah kadang membingungkan.

Untungnya, saya sudah lulus dan tidak membuat skripsi dengan tema kajian mengapa tiket pesawat naik. Kalau iya, sudah tentu saya akan pusing tujuh keliling dibuatnya. Pastinya skripsi saya akan didebat oleh dosen pembimbing.

Ah, kebanyakan berkhayal jadinya karena pusing tiket pesawat mahal. Ditambah lagi, ada banyak orang yang bilang begini: kalau misqueen, ya nggak usah gegayaan naik tiket pesawat. Pake bis napa.

Hehehe. Saya pernah naik bis beberapa kali, dulu. Dari Magelang ke Malang, misalnya. Atau Semarang-Purworejo. Selama bisnya berpendingin ruangan dan ada fasilitas karaoke untuk menyetel lagu-lagu Pance F. Pondaag, sebenarnya bis itu sudah sangat nyaman buat saya. Apalagi kalau jalannya di malam hari saat rintik hujan turun. Wah, kenangan lama yang manis bisa bangkit tiba-tiba kayak zombie.

Bagaimana dengan lintas pulau? Pernah juga kok, naik bis ke Bali. Menyebrangnya pakai kapal feri. Sebuah pengalaman asyik banget. Jadi, saya bisa menikmati sisi lain Bali selain Denpasar dan sekitarnya itu.

Masalahnya, nggak mungkin juga saya pergi ke Manado atau Jayapura naik bis. Sekalian saja saya naik sepeda keliling Indonesia. Otomatis, saya harus naik kapal, dong. Iya, kalau kata orang-orang, kalo lu miskin, naik kapal aja, nggak usah ngarep banyak.

Eits, jangan bayangkan naik kapal itu bakal asyik kayak naik kapal pesiar Harmony of The Seas. Boro-boro ada kolam renang dan Cafe Promenade yang mewah itu. Bahkan, buat mendapatkan tempat tidur aja, kalian harus berebut. Nomor tempat tidur seolah tidak berlaku di sana.

Maka dari itu, jangan heran kalau saat melihat berita mudik dengan kapal di Indonesia, kalian bakal menemukan foto-foto orang yang tidur di dek kapal atau bahkan di lorong. Mengancam keselamatan, jelas. Cuma mau bagaimana lagi? Rindu membuat banyak orang jadi pemberani. Apalagi kalau rindunya untuk keluarga.

Namun, kalau saya berargumentasi begini, saya akan mendapatkan serangan balik: “Eh, lo orang Jawa enggak usah jadi SJW, deh. Kita orang luar Jawa biasa aja tuh naik kapal!”

Hmm, nyatanya, di berbagai media sosial dan juga dari mulut teman-teman saya, banyak saya temukan keluhan terkait tiket pesawat. Teman saya, yang berasal dari Sumatra, berkata kalau tahun ini tidak akan mudik. “Tiketnya gila. Mending aku ke Singapura,” begitu katanya.

Orang-orang boleh bilang kalau tiket pesawat adalah kebutuhan tersier. Namun, ketika ada maskapai luar negeri yang menawarkan harga yang murahnya fantastis (sayangnya harus punya kartu kredit), harga mahal maskapai dalam negeri membuat kita merasa gusar dan heran.

Lagipula, pesawat harusnya sudah bukan barang mewah lagi di masa kini. Maka dari itu, saat beberapa waktu lalu ada seorang tokoh yang membandingkan harga pesawat zaman sekarang dengan harga pesawat di saat dia muda, menurut saya argumentasinya invalid. Soalnya, zaman dia muda, teknologi pesawat masih canggih.

Sekarang? Kita bahkan bisa mengambil gambar seluruh kota pakai drone. Dan alat ini bahkan dijual di berbagai platform e-commerce dalam jumlah banyak. Bukan cuma drone, belum lama ini, Go-Jek bekerja sama dengan Garuda Indonesia untuk pelayanan logistik.

Saya jadi membayangkan, kalau benar makanan bisa diantar dengan cepat oleh Go-Jek berkat kerjasama ini, maka, nilai orang-orang menengah-kadang-miskin jelas akan sangat terperosok. Makanan saja bisa naik pesawat, tetapi manusia misqueen tidak diperkenankan untuk ikut. Kecuali, mungkin, bila mereka mau dikemas dalam boks sepanjang perjalanan.

Jadi, buat orang yang masih ngotot mengatakan bahwa tiket pesawat itu adalah barang mewah layaknya menonton coachella, rasanya mereka harus malu sama drone. Tiket pesawat harusnya bisa dijangkau sama siapa saja, dan harusnya para maskapai fokus terhadap hal itu. Malu dong, sama tagline-nya Air Asia: now everyone can fly.

Namun, saya sudah sangat malas mengemukakan pendapat seperti ini di media sosial. Karena, alih-alih didengarkan, saya hanya akan dianggap sebagai seseorang yang mau enaknya saja: bisa menclok dari satu tempat ke tempat lain dalam waktu cepat, tapi ogah bayar mahal.

Hmm, ya sudahlah. Doakan saya dan sobat menengah-kadang-miskin lainnya bisa beli mobil amfibi yang bisa dipakai buat melintasi selat-selat yhaaa~

Baca Juga:  Merindukan Prabowo dan Jokowi Untuk Duduk Ngopi Bareng
---
978 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.