Klarifikasi Saya Soal Dugaan Memberdayakan Tuyul untuk Menulis di Terminal Mojok

Tulisan Mas Aliur tayang di Terminal Mojok yang saya tahu memiliki banyak pembaca setia. Nongol di kolom featured pula. Apa nggak bikin orang salah kaprah nantinya?

Featured

Seto Wicaksono

Saya nggak menyangka, nggak pernah menduga sebelumnya bahwa mulai dari Mei 2019 hingga saat ini, tulisan saya di Terminal Mojok sudah mencapai 230-an. Hampir setiap hari ada nama sekaligus tulisan saya di laman Terminal Mojok. Sebetulnya nggak setiap hari juga, sih. Ada kalanya saya istirahat dan jeda dari dunia tulis-menulis. Nggak selamanya saya punya ide untuk menulis—seperti yang diduga beberapa teman.

Awal mula, tulisan saya per-hari hanya satu, lambat laun menjadi dua, tiga, tahun lalu sesekali bahkan pernah dalam satu hari pernah tulisan saya mencapai empat yang tayang. Kalau boleh menebak, mungkin yang baca agak bosan, “Ini orang lagi, ini orang lagi.” Penulis Terminal Mojok yang lain juga mungkin merasa mangkel, “Kok dia-dia lagi sih yang tulisannya tayang?!” Suwer, bahkan saya pun nggak nyangka tulisan saya bisa tayang.

Ketika kali pertama tahu ada Terminal Mojok, buka-buka lamannya, baca ketentuan dan lain sebagainya, saya hanya seperti mendapat inspirasi dari kalimat:

“Kalau kalian punya punya gagasan, unek-unek, kegelisahan, atau curhatan yang bisa ditulis seputar asmara, lifestyle, kampus, musik, fashion, dan dunia anak muda lainnya, jangan ragu untuk mengirimkan tulisan kalian ke sini.”

Dan tulisan tersebut bisa kalian cek di kolom “tentang” pada laman Terminal Mojok. Iya, setelah membaca gagasan tersebut, saya cukup menyadari ada beberapa ide dan kerangka karangan yang mengendap di kepala saya, yang juga menjadi sebagian dari keresahan saya sehari-hari.

Karena hal tersebut, akhirnya pada Minggu, 8 Maret 2020, sebuah artikel di Terminal Mojok tayang dengan judul, Untuk Seto Wicaksono, Penulis yang Nyambi Karyawan Swasta dan Disangka Melihara Tuyul. Iya, saking membludaknya tulisan saya yang tayang di Terminal Mojok, saya diduga melihara tuyul, bahkan punya jurusnya Naruto yang 1000 bayangan itu. Hadeeeh. Saya cukup yakin, sang penulis, Aliurridha, betul-betul bagian dari masyarakat Indonesia karena pemikiran cocokloginya yang menggelitik.

Baca Juga:  Sudah Lama Tidak Menulis, Ketika Menulis Tidak Lama

Sebenarnya, itu bukan artikel pertama yang membahas bagaimana rajinnya saya submit tulisan ke Terminal Mojok. Sebelumnya, mengenai sedikit cerita tentang saya, pernah juga ditulis oleh Andrian Eksa dalam tulisan yang berjudul, Terminal Mojok: Penulis Sebagai Bis, Tulisan Sebagai Penumpang, dan Pembaca Sebagai Bis Mania, juga oleh Gilang Oktaviana pada tulisan yang berjudul, Riset Saya Soal Gimana Caranya Tulisan Bisa Sayang Eh Tayang di Terminal Mojok.

Maka, izinkan saya untuk meluruskan—atau bahasa kerennya sih klarifikasi—agar dugaan dan kebingungan sebagian orang mengenai saya yang memberdayakan tuyul untuk menulis bisa menemui titik terang dan jawaban pasti. Masalahnya, tulisan Mas Aliur tayang di Terminal Mojok yang saya tahu memiliki banyak pembaca setia. Nongol di kolom featured pula. Apa nggak bikin orang salah kaprah nantinya?

Begini. Betul memang bahwa saya adalah karyawan swasta yang pastinya memiliki target dalam bekerja, disibukkan oleh aktivitas perkantoran sebagaimana mestinya. Tapi kan, dari rumah ke kantor itu ada proses perjalanan. Nah, dalam perjalanan berangkat dan pulang bekerja, saya selalu menyempatkan diri untuk menulis.

Di antara penuh sesak penumpang di KRL, TransJakarta, bahkan saya tidak bisa membantah ketika Mojok membuat infografis tentang saya, dan ilustrasi yang dibuat Mojok untuk saya adalah posisi duduk anteng di WC sambil pegang laptop, seakan menggambarkan saya yang ketika di toilet pun bisa nyambi menulis. Sebab, bagi saya, daripada hanya merenung, berdiam diri sambil bengong, menatap langit-langit toilet, lalu duduk sampai dengan “hajat” selesai, lebih baik dipakai untuk menulis.

Nih, saya kasih tahu kepada Mas Aliur juga khalayak, toilet adalah salah satu ruang kontemplasi terbaik. Apalagi untuk memikirkan sebuah tema apa yang akan ditulis nantinya. Jadi, bagi Mas Aliur yang terkadang mentok perihal tema apa yang akan dijabarkan menjadi sebuah tulisan, coba deh mikirnya di dalam toilet aja. Bisa jadi akan menemukan banyak ide dan pencerahan. Oh, iya Mas, sekaligus scroll linimasa Twitter juga boleh. Karena ada banyak kelucuan di sana yang bisa dijadikan bahan tulisan.

Baca Juga:  Fungsi Alternatif Jubah dan Toga Wisuda Biar Nggak Sia-Sia Udah Dibeli Tapi Cuma Dipake Sekali

Awalnya, jujur saja, saya males nanggepin tulisan yang menyatut nama saya secara gamblang ini. Tapi, karena artikelnya muncul di laman utama Terminal Mojok, di-featured pula, saya jadi merasa terpanggil untuk menanggapi. Baik oleh Mas Aliur, maupun dari tim Mojok. “Mas Seto mana nih Mas Seto? Ada yang ngomongin, nih. Ruang diskusi sekaligus jika ingin membuat klarifikasi kami persilakan.” Begitu kira-kira.

Tentunya tanggapan dari saya harus mumpuni, kalau nggak, bisa-bisa nggak lolos kurasi dan dapat email balasan, “Halo, mohon maaf artikel Anda belum bisa kami tayangkan….” Yang mesti Mas Aliur ketahui, biar salah kaprahnya nggak melebar, tulisan saya juga masih sering kali ditolak atau nggak tayang, kok. Nggak semua tuyul bisa menyusun kata dengan baik. Nggak semua tulisan dari tuyul sesuai dengan kriteria yang Mojok inginkan, Mas. Eh?

Melalui tulisan ini, semoga khalayak mendapat insight tentang bagaimana saya menulis ini-itu. Maaf nggak bisa ngasih tahu secara detail mengenai dari mana ide yang saya dapatkan dan lain sebagainya. Nanti kalau saya kasih tahu tipsnya, Mas Aliur dan teman-teman yang lain bisa dapat banyak ide menulis, terus malah jadi saya yang mentok soal ide. Hih, Mlz!

BACA JUGA Tantangan Penulis Pemula Melawan Penulis Berprivilese Ketenaran atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.