Keraton Agung Sejagat Adalah Bentuk Manifestasi Ketidakperayaan terhadap Otoritas di Indonesia

Eksistensi dari Keraton Agung Sejagat bagaikan oase di tengah panasnya isu politik maupun kepentingan sebagian kelompok untuk berkuasa.

Featured

Avatar

Akhir-akhir ini publik Indonesia diguncangkan oleh kehadiran Keraton Agung Sejagat. Keberadaan kerajaan fiktif ini memunculkan berbagai respons dari masyarakat Indonesia. Bahkan kata Keraton Agung Sejagat sempat menghiasi trending di Twitter Indonesia. Kebanyakan isi dari trending tersebut menjadikannya sebagai bahan gurauan bahkan sampai dibuat meme. Hal ini menunjukan betapa asyiknya masyarakat Indonesia di tengah panasnya peristiwa tahunan yang nggak enak di Jakarta.

Eksistensi dari Keraton Agung Sejagat bagaikan oase di tengah panasnya isu politik maupun kepentingan sebagian kelompok untuk berkuasa. Bahkan kebanyakan masyarakat Indonesia banyak yang terhibur serta menjadikanya bahan gurauan dalam obrolan ringan di warung–warung kopi. Respons masyarakat sangatlah antusias atas kemunculan kerajaan yang secara tiba-tiba katanya akan menguasai dunia itu.

Namun berbeda dengan respons dari pemerintah, belum lama kerajaan itu mengalami kejayaan dan dikenal masyarakat Indonesia, mereka harus menyerah dan runtuh di tangan kepolisian. Pemimpin kerajaan dan istrinya dijerat pasal 378 KUHP tentang penipuan, serta Pasal 14 Undang–Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang berita bohong yang berimbas terhadap keonaran dan keresahan warga. Tetapi berdasarkan analisa saya, kok saya tidak menemukan keresahan ataupun keonaran yang timbul akibat hadirnya Keraton Agung Sejagat ini, ya?

Bahkan mayoritas warga Indonesia terhibur dengan keberadaannya dan menganggap sebagai hiburan atas carut marutnya keadaan bangsa ini. Bisa saja hadirnya kerajaan ini atas respons dari ketidakpercayaan seseorang atas eksistensi dari negara ini. Sehingga mereka memunculkan ide untuk membentuk suatu pemerintahan baru sebagai solusi terkait permasalahan hidup mereka. Pasalnya, negara tidak pernah hadir dalam setiap permasalahan yang dihadapi rakyatnya. Kita lihat saja saat ini pemerintah malah sedang menaikkan iuran BPJS, cukai rokok, bahkan gas elpiji 3 kilogram juga mau dihapus subsidinya.

Baca Juga:  Polemik Cadar: Membaca Maksud Pak Menag Melalui Fakta dan Justifikasi yang Ada

Hal ini bukan membuat keadaan dan permasalahan rakyat Indonesia teratasi justru semakin membuat keadaan semakin sulit. Lantas, apa gunanya negara jika semakin membuat hidup semakin sengsara? Bisa saja berdasarkan pemikiran inilah maka muncul ide-ide untuk membuat sebuah otoritas pemerintahan baru atau bisa saja memunculkan alternatif dari penyelesaian masalah kehidupan.

Seharusnya respons pemerintah dalam munculnya Keraton Agung Sejagat ini dijadikan sebagai bahan evaluasi kenapa bisa muncul ide untuk mendirikan sistem pemerintahan baru? Seharusnya pemerintah juga tidak asal menjerat tetapi juga melakukan kajian teoritis atas isu ini agar suatu saat tidak muncul lagi kerajaan-kerajaan atau negara baru jika tidak menginginkan wilayahnya terpecah-belah.

Korban dari narasi yang dibangun oleh media mainstream bukan hanya pemimpin Keraton itu, tapi juga para pengikutnya. Banyak media yang beranggapan bahwa pengikut tersebut merupakan korban penipuan. Ini menempatkan para rakyat kerajaan seolah-olah sebagai orang yang bodoh sehingga mudah dihasut dan ditipu. Padahal, bisa saja para pengikut itu sengaja mengekspresikan ketidakpercayaan mereka terhadap negara ini dengan bergabung pada sebuah kerajaan yang akan menguasai dunia. Bisa saja para pengikut itu adalah orang-orang hebat yang memiliki gagasan luar biasa tapi tidak terfasilitasi oleh Indonesia sehingga bergabung dengan otoritas baru dengan harapan gagasan tersebut menjadi kenyataan dan tidak mati karena keadaan.

Media juga membangun sebuah sirkus kebodohan dan menganggap bahwa semua pengikut itu sebagai orang yang tertipu. Sementara mereka sendiri tidak sadar bahwa saat ini banyak masyarakat yang dibodohi oleh kebijakan pemerintah yang mengedepankan investasi serta menguntungkan investor. Sementara banyak rakyatnya yang kelaparan, kesakitan, bahkan kurang pendidikan. Lantas, mengapa ide untuk membangun otoritas pemerintahan baru diangap gila dan bodoh? Gagasan untuk membentuk suatu sistem baru adalah alternatif terakhir dari permasalahan kehidupan jika dengan cara apa pun tidak mengubah keadaan.

Baca Juga:  Keraton Agung Sejagat Maupun Sunda Empire dan Halunya Orang Indonesia

Pasalnya, harus dengan cara apa lagi keadaan ini harus diubah, kalau suara rakyat hanya dianggap sebagai angin yang lewat dan investor dianggap sebagai raja yang harus dilayani dengan sepenuh hati? Wajar saja jika mucul keinginan untuk menciptakan sebuah sistem di mana diri kita adalah sebagai raja di tanah kita sendiri. Bukan orang yang tiba-tiba datang kemudian menanam modal. Peristiwa ini juga bisa sebagai sarana ekspresi bentuk mosi tidak percaya kepada negara yang menjadikan hidup semakin sengsara.

Kehadiran Keraton Agung sejagat adalah babak baru dari ketidakperayaan publik terhadap kebijakan-kebijakan otoritas Pemerintah Indonesia. Lihat saja bagaimana euforia masyarakat mendengar munculnya isu ini, lebih antusias dibanding dengan diumumkannya nama-nama menteri dan staf kepresidenan. Saya berharap gagasan unik ini tetap terpelihara dan akan mucul lagi gagasan-gagasan lain sebagai bentuk ekspresi mosi tidak percaya kepada Pemerintah Indonesia.

BACA JUGA Tidak Ada yang Salah dengan Keraton Agung Sejagat atau tulisan Tri Edi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12


Komentar

Comments are closed.