Kenapa Kita Sering Beramai-ramai Membenci Orang Lain di Twitter? – Terminal Mojok

Kenapa Kita Sering Beramai-ramai Membenci Orang Lain di Twitter?

Artikel

Saat ini, saya kuliah di jurusan yang mengharuskan mahasiswanya untuk aktif menggunakan media sosial. Ya tidak wajib juga, sih. Minimal biar tidak kalah update dengan dosen dan tidak kelihatan bego di kelas. Oleh karena itu, saya harus sering-sering bersabar dari segala keanehan dan perkara toxic di media sosial.  Lama-lama terbiasa, tetapi kadang saya masih geleng-geleng kepala melihat tingkah laku para netizen.

Salah satunya contohnya adalah fenomena unik bin nyeleneh di jagat Twitter yang baru-baru ini saya sadari. Orang-orang kelihatannya suka sekali mengajak-ajak untuk menghujat atau membenci yang lain. Bukan memberi kritik, tetapi cenderung menyampaikan kekesalannya yang kemudian berujung memojokkan orang lain. Biasanya, bermula dari curhat atau screenshot yang dianggap bermasalah dan disebarkan kepada publik. Beberapa kasus bahkan disertai dengan tag langsung ke akun orang bermasalah yang sedang dibicarakan. “Spill the tea,” kalau kata orang-orang.

Tinggal menunggu waktu sampai kasusnya mencapai ratusan hingga ribuan retweet dan like. Kemudian, yang lain datang untuk menghakimi, ikut marah, atau sebaliknya malah menyerang orang yang mengunggah permasalahan tersebut. Hal ini berulang kali terjadi dengan pola yang sama di beragam kasus.

Kalau kasus yang dipermasalahkan memang parah atau merugikan orang lain masih mending. Mungkin tujuannya diumbar agar bisa ditindak lanjut atau menuntut kejelasan dari pihak yang bersangkutan. Misalnya kasus konten prank bingkisan sampah oleh seorang (yang katanya) YouTuber pada bulan Mei kemarin. Atau mungkin tentang selebgram yang “keceplosan” menyebut dirinya enggan menggunakan masker selama pandemi.  Akan tetapi, tak jarang hal yang dipermasalahkan hanyalah pembelaan atas selera musik atau makanan, gosip-gosip tentang selebritas TikTok, mendebat orang yang berpendapat bahwa lelaki perwira hanya cocok dengan perawat, dan sebagainya.

Baca Juga:  3 Fitur ini Lebih Dibutuhkan Twitter daripada Fleet

Hal ini sering saya jumpai pada akun-akun auto base atau menfess yang mengunggah twit dari para pengirim secara anonim. Pokoknya kalau sudah diimbuhi kata “wdyt?” dan sejenisnya, tanda-tanda siap untuk menghujat bersama-sama. Beberapa bahkan sudah mengklaim di bio akunnya bahwa akun tersebut dibentuk memang untuk meributkan hal-hal yang sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan.

Siapa sangka akan ada masa di mana cari ribut pun difasilitasi lewat akun media sosial? Makanya, jangan heran lagi kalau sekarang sudah muncul tren, “Saya haus keributan.”

Saya sempat berpikir, apakah orang-orang ini tidak bisa membenci sesuatu sendirian saja? Kenapa ketika merasa orang lain salah, maka ia harus mengumbarnya di Twitter secara terbuka? Padahal, sesuatu yang salah menurut satu orang belum tentu salah juga bagi yang lain. Inilah akibatnya kalau kebiasaan rasan-rasan sudah mendarah daging. Mungkin kurang sreg kalau membenci sendirian, akhirnya memilih untuk mengajak yang lain. Atau mungkin, orang-orang ini hanya membutuhkan validasi atas rasa bencinya tersebut?

Saya pernah mencoba berpikir positif bahwa orang-orang ini mungkin tidak punya tempat lain untuk bercerita. Makanya, semua ceritanya ditumpahkan di Twitter atau mungkin media sosial lainnya juga. Toh, katanya media sosial itu tempat untuk bebas berekspresi dan berpendapat. Hanya saja, rasanya sayang kalau kebebasan itu malah berakhir diwarnai dengan kebencian satu sama lain.

Baca Juga:  Buang Sampah Lewat Jendela Mobil Meski Hanya Abu Rokok Itu Nggak Keren!

Bukan berarti saya tidak pernah kesal sampai marah-marah di Twitter. Waktu itu saya pernah merasa risih karena ada perempuan yang mengunggah video ketika dia ngambek dengan sang kekasih yang terus-terusan main game. Akhir cerita, sang kekasih rela berhenti bermain dan menghapus game tersebut. Bodo amat, pikir saya waktu melihat konten itu. Tidak ada yang peduli dengan seseorang yang bangga telah melanggar hak kekasihnya dengan kedok rasa sayang.

Setelah mengeluarkan unek-unek, rasanya memang lega. Akan tetapi, ada rasa bersalah yang muncul, terlebih karena saya berkomentar langsung dengan fitur quote retweet. Seolah-olah saya mau memberi tahu followers saya, “Ini lho, ada orang yang mengunggah hal-hal seperti ini.” Padahal  kalau dipikir-pikir, kenapa saya, sebagai orang yang tidak kenal pasangan tersebut, ikut meributkan hal sesepele itu?

Tulisan ini saya buat untuk memperingatkan kaum-kaum yang mungkin belum terjun bermain Twitter dan sebangsanya, atau mungkin yang sudah terlanjur tetapi belum tersadar. Selain itu, bisa juga menjadi pengingat untuk diri saya sendiri yang kadang masih suka ceplas-ceplos di Twitter.

Tidak apa-apa sih, bisa jadi ini hanya kecenderungan di timeline saya saja. Jangan buru-buru memutuskan untuk keluar atau menghindari bermain Twitter. Banyak yang bilang katanya pintar-pintar menyaring dan memanfaatkannya aja, gitu.  Twitter juga bisa kamu gunakan untuk menjalin pertemanan, mencari resep makanan ala-ala, testimoni make up, tips dan trik menata kamar kos, serta berbagai hal menarik lainnya yang lebih bermanfaat daripada hanya untuk mengumbar amarah karena kesalahan orang lain.

Baca Juga:  Twitter itu (Sedikit) Menyebalkan

Eh, atau jangan-jangan tulisan ini juga bisa jadi ajakan untuk bersama-sama membenci orang lain juga, ya? Atau jangan-jangan nanti saya diomongin di akun-akun base/menfess, “Capek-capek nulis, kalau nggak suka kan bisa block/mute/unfollow aja! Atau nggak usah main Twitter sekalian!”

Lha.

BACA JUGA Kenapa Becandaan di Twitter Nggak Laku di Facebook?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.