Kejadian yang Sering Ditemukan di Coffee Shop

Di coffee shop, kita akan dengan mudah menemukan pasangan muda-mudi yang suka manja-manja, mba-mba indie, sampai mas-mas mabar game online.

Artikel

Avatar

Legalisasi manja sehingga semakin banyak pasangan muda-mudi lendotlendotan di coffee shop uwuwuwu. Cium kening dulu elus-elus rambut dulu uwuwu. “Bentar ya aku mau laptopan dulu tapi kamu boleh kok ndusel-ndusel sambil instastory sayangggg” Uwuwuw.

“Colokan ini kan emang punya kita yaaa beb, satu buat ngecas aiponku, satu ngecas macbook kamu, satu buat ngecas powerbank uwuwuw.”, “Sayaang gapapa kok kamu boleh ngecas powerbank di sini.”, “Sayaaang sedunia ini yang urgent ngecas powerbank di coffee shop kan cuman kamuu.”

[Kemudian segerombolan mba-mba jilbab menginvasi coffee shop. Irraaashaimaaseeeee lalu mukanya bete bilang ke mba kasir, “Mba ada meja kosong ga yah?! Yang ada colokannya mba.”]

Mba kasir yang sudah jengah menjawab FAQ bilang, “Kita ada sharing table mba, sudah cek di outdoor mba sepertinya kosong kok”, “Yah kok sharing table sih mba, kita pengen satu meja. [Dua barista di belakang berbisik, “Aku taruhan mba-mba ini pasti mesennya english breakfast 15rb.”

[Satu mba yg laptopnya Asus disuruh ngecek meja di pojokan yang kosong dan memberikan sinyal, “iya ini kosong”, “Iya deh mba kita sana ya, english breakfast 3 semuanya ya. Pass wifinya apa ya mba? ada roll kabel ga?” [Mas barista tersenyum menang taruhan].

“Mas sini kosong?” Tiba tiba ada mas-mas di sampingku bertanya tapi sudah nyolokin charger hp duluan. Saya ngangguk aja karena masnya tiba tiba, “sik cuk aku pindah golek colokan” Seperti mas mabar biasanya, es kopi susu adalah favoritnya.

Pasangan muda-mudi sudah mulai bosan, tapi masih manja, sekarang lagi sharing headset dan streaming indoxxi. Iya lah, sesekali cium jidat. Green tea latte nya udah abis tapi gapapa.

Komunitas mba jilbab Asus dan Acer mengeluarkan fotokopian, buku-buku kuliah, dan menyebar jala colokan kemana mana. “Awas jangan nyenggol, laptopku kalo ga dicas nanti mati.” Sambil menyeruput english breakfast dengan gula cair terlalu banyak dan dilmah semakin kaya raya.

Aku ngeset alarm di hp buat satu jam kedepan dengan notes “Sedotan besinya kalo bisa ketinggalan lagi hong”. Iya ini sedotan besi terakhirku, punya 3, 1 ilang di coffee shop, 1 ketinggalan di pecel lele. Vietnam dripnya asem banget kayak kunir asem.

Tapi selalu ada mba-mba indie di antara kerumunan coffee shop. Taulah, mba-mba rambut pendek, kacamataan, biasanya tuh baju-baju Uniqlo. Macbook + Notebook dengan kepala menopang ke tangan. Gatau itu ngetiknya tangan satu apa gimana tapi dagunya kudu dipegangin.

Mba indie ini selalu sendirian, meja buat berdua tapi sendirian. Bangku satunya buat naruh totebagnya. Mba indie ini mesennya latte. Ya apa dong kalo bukan latte. Oiya mba nya ngeluarin tumblernya. Tupperware yang polos.

Masyaoloh ini dateng lagi dua orang mba-mba english breakfast. Terus nyamperin meja sampingnya, “Maaf kursinya boleh saya…”—Jadi mereka berlima di meja, sekarang mereka lagi cerita metode penelitian berdasarkan update instagramnya. Yampun iya dia tuh anaknya udah dua tapi masih ba—

“Kamu ga mesen duluu?”, “Hehe engga deh aku bawa es teh plastikan nih. eh paswod wifi apa?” [Sambil mengeluarkan—Yawlah ini laptop 2010 kenapa masih ada yang pake].

“HWATASSH NAMA EGHIII ATASH NAMA EGHII.”

Si cowo yang dipanggil Egi ini rambutnya kayak rambut mas-mas pada umumnya. Tau ga yang pinggirnya abis terus tengahnya basah terus klimis rapi. Ya sepatunya Vans lah edan kamu, mana ada cowo yang gapake vans dia pesen kopi tapi yang banyak krimnya wkwk lenjeh.

Mas Egi dan waistbag-nya gituloh anj keren bangett, gatau isinya apa tapi waistbag-nya jelas visval wkwk. Tau visval ga? Yang kalo kamu mbatin pengen tas tiba2 muncul instagram ads nya wkwkw keren.

Mas Egi duduk sama temen-temen cowonya yang model rambutnya sama kayak mas Egi. Duduknya di samping pasangan muda-mudi. Oiya pasangan muda-mudi ini posenya udah beda, sekarang si cowo ndusel di pundak cewe ya kadang-kadang ya empuk ya mas iya gapapa mas powerbanknya belum penuh kok.

Aduh kebelet pipis, oiya jadi gini ya, kalo kalian mau pipis gausa bilang, “Mas nitip ya” Karena ya gausa aja ya.

Asus toiletnya gini nih bentuknya. Gimana caranya air nya jadi biru kalo diflush ya wkwk bagus nih, bau toiletnya lumayan lah ga ada baunya. Wastafelnya, wastafel pada umumnya kerannya mepet banget terus kenapa wastafel ini ada rambut pendeknya. Apa pipisnya kecabut apa gimana?

Sementara gitu dulu ya, kita doakan semoga semuanya diberi rejeki melimpah. Komunitas jilbab agar bisa membeli laptop baru, pasangan muda-mudi agar bisa mendapat tempat manja yg privat, mba indie agar kepalanya ga berat, mas Egi wkwkw mas rambutmu template wkwkw rasah didoakan.(*)

Baca Juga:  Betapa Berat Hubungan Friendzone ala Budi dan Wati, Terus Ditambah Sistem Zonasi Sisan

BACA JUGA Kedai Kopi: Tongkrongan Bebas yang Bisa Bikin Orang Murtad atau tulisan Ahong Pleong lainnya. Follow twitter @Ahongpleong.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

 

---
1.527 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.