Pura-Pura Bego sebagai Strategi PDKT – Terminal Mojok

Pura-Pura Bego sebagai Strategi PDKT

Artikel

Muhammad Rohman

Menjadi lelaki adalah bagaimana cara kita menarik perhatian perempuan. Ada yang melakukannya dengan cara cerdas, ada juga yang melakukannya dengan cara konyol seperti yang akan saya tuliskan di sini.

Puncak kedewasaan dalam suatu hubungan adalah tercapainya kenyamanan satu sama lain. Biasanya orang yang sudah berkesadaran seperti ini akan lebih memprioritaskan pasangan yang bisa membuatnya lebih nyaman. Soal tampang, kekayaan, keturunan, status sosial, lebih akan dianggap bonus saja, jadi bukan lagi prioritas.

Eittsss, sobat misquee, jele, dan kelas proletar jangan senang dulu. Ya emang bener kalau nggak unggul dalam harta, tahta, dan rupa, masih ada kesempatan untuk belajar cara bikin orang nyaman. Skill membuat orang nyaman tentu bisa dipelajari dan tidak perlu mengeluarkan modal yang banyak. Apalagi kriteria bisa bikin nyaman ini masuk dalam skala prioritas tertinggi pas orang cari pasangan. Tapiiiii, tentu saja membuat orang lain nyaman itu tidak semudah itu, kawan~

Membangun kenyamanan dalam suatu hubungan, apa pun itu persahabatan, pertemanan, persengkokolan, permusuhan, persang-eeean, apalagi perpacaran itu perlu jurus-jurus jitu (sebut saja begitu). Dan jurus ini mohon maaf tidak berlaku untuk kalian yang suka meninggikan harga diri atau bersikap selalu ingin terlihat pintar.

Suatu kenyaman biasanya dibangun dari komunikasi yang nyambung. Terkesan saling menghargai satu sama lain dan saling menguntungkan, memberi rasa tenang dan aman. Solutif, berwawasan? Tidak harus, tapi perlu. Berdasar pengalaman saya, lebih banyak orang yang suka didengarkan dengan khidmat dan antusias daripada diceramahi dengan teori-teori. Sebab, terkadang dia hanya ingin berbagi saja.

Untuk membangun komunikasi yang nyambung atau menjadi lebih hangat layaknya kita telah bersahabat lama, perlu terlebih dahulu membangun kepercayaan diri lawan ngobrol. Salah satunya adalah dengan cara berpura-pura menjadi amatiran bahasa gampangnya pura-pura bego dengan sedikit melakukan kesalahan. Ya, tentu ini nggak akan mengurangi nilai kita dalam persepsi dia.

Baca Juga:  Cerita Unik tentang Tata Krama Ketika Tanya Jalan ke Orang

Saya bukan Freudian, Piagetian, atau apa lah itu. Hmmm. Maksud saya adalah saya bukan pembelajar psikologi beneran. Tapi berdasar pada studi analisis psikologi perilaku yang saya lakukan, saya pada kesimpulan bahwa “Orang akan cenderung percaya diri ketika lawan ngobrol kita punya kekurangan yang kita unggul di situ.” Orang pasti akan lebih suka jika terlihat cerdas, termasuk dia. Nah di situ lah kesempatan kita untuk tampil pura-pura bego di depan dia.

Saya pernah mencobanya kepada teman saya. Kami sekelas sudah dua tahun, dan saya sudah lama punya rasa sama dia. Sayangnya, saya ngerasa nggak bisa masuk ke dalam dunianya sehingga kami setiap ngobrol hanya seperlunya saja seperti membicarakan tugas. Sangat jarang kami bisa membicarakan hal-hal yang sifatnya personal. Awalnya, saya kira dia memang sengaja mengeksklusifkan diri, ternyata ini sih saya saja yang kurang pandai dalam berstrategi.

Saya kemudian mencoba jurus “pura-pura bego” ketika membalas update status WhatsApp soal screenshot percakapan dia di grup belajar kebudayaan korea (ini semacam grup yang isinya orang dari berbagai negara yang suka kebudayaan korea, apa sih itu namanya? Wibu? Eh bukan ya? Ya pokoknya itu lah).

Di statusnya itu ada obrolan dengan huruf-huruf hangul Korea. Saya yakin orang di grup itu sudah pada jago bahasa koreanya. Si teman yang saya gebet menulis caption begini di status itu, “Baik sunbae-nim, saya terima hukumannya”. Saya lalu membalas status itu dengan, “Sinca? Congmal?” yang artinya “Sungguh? Seriusan?” Tentu saja saya pura-pura bego dengan sengaja salah menuliskan kata-katanya—dengan harapan dia bakal membalas untuk ngasih tahu penulisan yang benar.

Dan tepat sekali, dia lalu membalas dengan bilang, “bukan sinca congmal weh :v (ketawa ngakak) tapi jinjja jeoungmal.” beserta penjelasan- penjelasan yang cukup panjang yang saya yakin dia lakukan untuk bikin saya ngerti, padahal ya tentu saja saya sebenarnya sudah tahu hal itu. Tapi berkat strategi pura-pura bego ini, sekarang kami jadi lebih akrab.

Baca Juga:  Jatuh Cinta dan Patah Hatilah dengan Bahagia!

Beberapa kali saya pakai strategi pura-pura bego ini sampai akhirnya kami punya ketertarikan soal korea yang sama, lalu sekarang merencanakan untuk bisa dapat beasiswa fully funded dari Pemerintah Korea Selatan biar bisa kuliah di Seoul National University.

Sekarang saya sudah tidak perlu pura-pura bego lagi karena kami sudah dekat dan secara natural pembicaraan kami semakin hangat dan manyak membahas hal yang personal. Bahkan kami merencanakan masa depan bersama. Cieeee, pada sirik nggak, lo???

Ya begitulah kira-kira, berawal dari pura-pura bego sekarang kami jadi pacaran. Bukan berawal dari saya main ke rumah tante, nanti malah jatuhnya jadi cerita seks. Hehe.

BACA JUGA Aturan Tidak Tertulis dalam Pacaran atau tulisan Muhammad Rohman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
17


Komentar

Comments are closed.