Kalista Iskandar Tidak Hafal Pancasila Tidak Salah – Terminal Mojok

Kalista Iskandar Tidak Hafal Pancasila Tidak Salah, yang Salah, Hafal Tapi Tidak Mengamalkannya

Artikel

Gelaran malam puncak Puteri Indonesia 2020 Jumat malam, 6 Maret 2020 mendapat banyak sekali sorotan. Bukan karena pesertanya yang memang menarik perhatian dengan tampilannya atau kecerdasannya, tetapi sorotan itu ada karena salah satu peserta bisa dibilang melakukan kesalahan di malam itu. Kalista Iskandar, finalis Puteri Indonesia asal Sumatera Barat dianggap tidak hafal Pancasila. Kalista salah menjawab pertanyaan mengenai sila-sila yang ada dalam Pancasila.

Kronologinya gini, ketika peserta Puteri Indonesia sudah memasuki 6 besar (top 6), semua peserta mendapatkan pertanyaan-pertanyaan dari dewan juri dan dari media sosial yang harus dijawab. Kalista Iskandar sendiri mendapatkan pertanyaan dari Ketua MPR, Bambang Soesatyo. Pertanyaannya kurang lebih adalah menyuruh Kalista menyebutkan lima sila yang terkandung dalam Pancasila. Kalista mempunyai waktu 30 detik untuk menjawab pertanyaan tersebut. Sila pertama hingga ketiga dijawab dengan mudah oleh Kalista, tetapi ketika masuk sila keempat dan kelima, Kalista seakan gugup, bingung dan susah menjawab.

Nasib buruk bagi Kalista, akibat kegugupannya ini, langkahnya dalam gelaran Puteri Indonesia 2020 harus terhenti di top 6. Penampilannya kemarin jelas mengundang berbagai macam komentar dari masyarakat. Ada yang meledek dia tidak hapal Pancasila, tapi banyak juga yang memberi semangat. Kalista pun sudah memberikan pernyataan terhadap kesalahannya. Dia bilang bahwa dia sangat gugup dan grogi ketika mendapatkan pertanyaan seperti itu. Dia juga akan tetap terus belajar dan menjadi yang lebih baik.

Baca Juga:  Belajar di Masa Pandemi: Guru Lembur, Siswa Kabur

Saya akan coba menyoroti beberapa hal tentang gelaran seperti Puteri Indonesia ini dan kejadian yang menimpa Kalista Iskandar. Saya sebenarnya punya banyak sekali uneg-uneg mengenai gelaran seperti ini, Mau Puteri Indonesia, Miss Indonesia, atau apa pun lah itu. Tapi saya tidak mau membahasnya di sini. Saya akan coba fokus saja ke kesalahan Kalista kemarin, yaitu tidak hapal Pancasila.

Pertama, saya sebenarnya mempertanyakan kenapa ketua MPR Bambang Soesatyo tidak mengajukan pertanyaan yang lebih konkret, lebih aplikatif, dan lebih berbobot lainnya? Nanya apa gitu yang lebih relevan kayak bagaimana cara menyelesaikan masalah kerusakan lingkungan atau bagaimana peran Anda sebagai calon puteri Indonesia dalam mewujudkan keadilan sosial?

Kedua, memangnya salah ya kalau ada orang yang tidak hapal Pancasila? Banyak sekali orang-orang di luar sana yang tidak hapal Pancasila, bahkan ada juga yang tidak hapal sama sekali.

Menurut saya, itu bukan sebuah kesalahan. Kalista pun sama, dia bukannya tidak hapal, tetapi karena gugup, dia jadi berantakan. Ya itu hal yang wajar, lha wong gelaran ini ditonton banyak orang. Gugup ya pasti itu. Jangankan Kalista yang ditonton banyak orang, saya saja waktu itu ketika jadi vokalis cadangan, menyanyikan lagu yang liriknya saya tulis sendiri di depan lima belas orang saja banyak yang lupa lirik. Jadi, biasa saja. Tidak hapal Pancasila itu bukan kesalahan fatal dan bukan barometer nasionalisme seseorang.

Baca Juga:  4 Tips agar Sandal Aman Ketika Salat Tarawih di Masjid. #TakjilanTerminal14

Ketiga dan yang paling penting, adalah lebih baik mana, hapal Pancasila atau Paham Pancasila? Ini jelas akan jadi perdebatan. Ada yang bilang kalau mau paham Pancasila ya harus hapal Pancasila. Tapi maaf, memahami, atau mengaplikasikan Pancasila tidak perlu tersurat, dan tidak perlu hapal Pancasila juga. Kalau paham Pancasila harus hapal Pancasila dulu, bagaimana dengan orang-orang yang hidup di pedalaman, atau orang-orang lain yang hidupnya sudah Pancasila banget, toleransi, adil, bersatu, padahal tidak hapal Pancasila. Banyak juga orang di luar sana yang hapal banget Pancasila sampai titik komanya, tetapi perilakunya tidak Pancasila sama sekali.

Lagian, Pancasila itu bukan untuk dihapal lalu dipamerkan kepada orang banyak. Pancasila itu sejatinya dibuat untuk ditanamkan dalam hidup masing-masing, bagaimana kita bermasyarakat, bagaimana kita berlaku adil, bagaimana kita bersatu, dan bagaimana kita bersosialisasi. Saya bukannya mau sok nasionalis dengan menulis seperti ini, bahwa paham Pancasila lebih penting daripada sekadar hapal Pancasila. Buat apa hapal Pancasila tetapi tidak paham konteksnya, atau bahkan kelakuannya tidak mencerminkan Pancasila sama sekali. Ya percuma, tidak ada gunannya hapal Pancasila kalau begitu.

BACA JUGA Ende, Jejak-jejak Lahirnya Pancasila atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.