Kalian Bisa Bohong pada Siapa Saja, tapi Tidak pada Big Data – Terminal Mojok

Kalian Bisa Bohong pada Siapa Saja, tapi Tidak pada Big Data

Artikel

Aliurridha

Jika dulu ada yang berkata sehebat-hebatnya kamu menutupi kebohongan pasti terbongkar juga. Mungkin sekarang adalah waktunya seperti yang disampaikan Harari dalam bukunya Homo Deus saat “Big Data” mengenal siapa diri kita lebih dari kita mengenal diri kita. Manusia bisa saja memperlihat wajah yang menjunjung tinggi moral di hadapan publik. Tapi ia tidak bisa bersembunyi dari Big Data.

Setiap orang beragama pasti percaya bahwa sepandai-pandainya manusia menyembunyikan kebohongan Tuhan akan mengetahuinya. Meski Tuhan mengetahuinya tapi tidak menjadi masalah bagi sebagian orang, bahkan mungkin bagi orang yang paling relijiyes sekalipun karena aibnya tetap tersembunyi dengan baiknya di balik payung kemunafikan. Namun sedikit demi sedikit payung kemunafikan itu mulai tersingkap.

Masyarakat Indonesia terkenal sebagai masyarakat yang menutup diri dan tidak membahas masalah privat. Selain itu mereka sangat tabu dalam membahas seks bahkan berusaha menutupnya rapat-rapat. Namun hadirnya revolusi digital menelanjangi wajah yang selama ini disembunyakan dari publik. Jika kita mau sedikit berusaha menggunakan Google Trends, sebuah platform untuk melihat tren pencarian dalam kurun waktu tertentu, maka diskusi tentang seks adalah yang paling banyak dicari.

Ini tentu saja menarik karena wajah publik yang diperlihatkan masyarakat Indonesia adalah wajah relijiyes cum bermoral seperti layaknya budaya-budaya masyarakat timur. Maka tidak heran jika banyak korban kekerasan seksual tidak banyak bicara malah terkesan menyembunyikan permasalahan yang sebenarnya tidak menyelesaikan permasalahan, hanya menyimpannya di bawah karpet tanpa disapu bersih.

Baca Juga:  Jangan Kira Aktivitas Agama Hanya Seputar Ritual Syariat

Yang lebih lucu lagi dengan masyarakat relijiyes cum malu-malu ini adalah jika kita mengetik kata kunci “shalat” di Google Trends yang muncul justru yang muncul adalah “bercinta setelah shalat subuh”. Mungkin ini yang namanya ibadah maraton demi mengejar surga, baik surga dunia serta surga akhirat. Menjadi lucu adalah ketika masyarakat tabu terhadap segala hal yang berbau seksualitas tapi tidak dihadapan mesin pencari Google. Apakah karena mesin pencari dianggap benda mati yang tidak akan membongkar siapa diri kita?

Manusia memang lebih bisa jujur terhadap benda mati ketimbang pada manusia lain. Mereka ingin bercerita tentang siapa diri mereka tapi ketakutan pada apa yang orang pikirkan tentang mereka. Itulah alasan di hadapan mesin pencari mereka bisa lebih jujur terhadap siapa diri mereka. Meskipun banyak yang tidak sadar bahwa mesin pencari merekam segala percakapan yang mungkin mengungkapkan siapa diri Anda. Mungkin juga faktor anonimitas itu membuat kita lebih merasa lega untuk tetap bersembunyi. Tapi tentu saja itu tidak benar.

Dalam buku Everybody Lies, Seth Stephen-Davidowitz memperlihatkan bahwa manusia itu pembohong. Sebuah survei di Amerika yang membuktikan bahwa rasisme itu hampir punah, apalagi setelah Obama terpilih menjadi presiden. Namun semua itu bohong belaka karena Big Data justru menunjukkan sebaliknya. Seth menemukan bahwa kata “nigger” menjadi kata paling banyak dicari di daerah-daerah di mana Obama meraih suara paling sedikit. Di hadapan survei manusia bisa berbohong tapi tidak dihadapan Big Data.

Hal ini menunjukkan data-data dari survei konvensional berpotensi salah karena manusia tidak bisa benar-benar jujur dalam mengisi kuesioner. Tidak sedikit responden masih berusaha untuk menyembunyikan apa yang benar-benar ada dalam hatinya. Namun hal ini bisa bertolak belakang dengan apa yang terungkap dari Big Data. Kesimpulan yang bisa diambil adalah manusia memang lebih jujur di depan benda mati ketimbang di depan enumerator lapangan meskipun masih sama-sama menyembunyikan identitas.

Baca Juga:  Sobat Narimo ing Pandum Perlu Menerima Kritik Soal Upah Jogja yang Memang Rendah

Teruntuk buat kalian netizen +62 mulailah berpikir untuk berhati-hati dan lebih bijak dalam melakukan tindakan yang berhubungan dengan digital. Karena sepintar-pintarnya kalian menutupi semua tindakan kalian akan selalu ada jejak digital yang tak akan usang dimakan waktu. Apalagi buat kalian-kalian yang berpikir untuk menjadi publik figur terlebih menjadi politisi. Kan tidak lucu jadinya nanti kalau ketika kalian jadi pejabat ternyata jejak digital menunjukkan bahwa kalian mengikuti suatu akun porno di Twitter. Mau bilang akunnya diretas pun tidak akan ada yang percaya.

Jadi bijak-bijaklah dalam bermain internet jangan sampai apa yang kalain lakukan saat ini akan ditagih sebagai dosa sosial di masa mendatang. Apalagi di tangan netizen gatel seperti netizen +62 yang suka sekali mengorek-ngorek jejak digital, bisa-bisa sebelum sampai akhirat dosa sosial itu menghalangi karier kalian di masa depan.

BACA JUGA Auto Base dan Kecenderungan Bersembunyi di Balik Akun Anonim atau tulisan Aliurridha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
15


Komentar

Comments are closed.