Kalau Mau Sukses Jangan Belajar Melulu – Terminal Mojok

Kalau Mau Sukses Jangan Belajar Melulu

Artikel

Sewaktu duduk santai di teras. Kudengar seruan dari seberang rumah, “Kau belajar Edwin biar bisa sukses di kemudian hari.” Kalau mendengar sekilas memang tidak ada salahnya. Tapi di usia dewasa saat ini, pernyataan ini terasa klise dan tidak sepenuhnya benar.

Selagi masih muda kebiasan belajar melulu itu harus disingkirkan. Kebiasan itu tidak baik dan cenderung membuat lalai akan perkembangan sekitar. Kalau diibaratkan sukses itu adalah sayur yang enak disantap maka unsur belajar itu akan kurang maksimal jika tidak dibarengi dengan hal lain. Masih banyak bumbu yang harus ditambahkan agar sayur tidak terkesan hambar di lidah. Maka kemauan belajar itu harus dibarengi dengan keahlian yang lain.

Bangun Networking

Seperti fitrahnya sebagai makhluk sosial maka dianjurkan manusia untuk saling membantu. Jadi buat kamu yang pengin sukses sendirian mesti kudu gigit jari. Sejarah sudah membuktikan para tokoh-tokoh yang tergolong sukses dapat mencapai kesuksesannya berkat sokongan teman-temannya. Jadi kamu mesti kudu saling tolong menolong. Tapi bukan saat di ujian.

Jadi sebagai contoh temanmu si X sedang melakukan penelitian mengenai sesuatu. Si X tersebut jangan hanya mengandalkan kemampuannya sendiri. Jangan karena gengsi dan merasa bisa jadi mengabaikan orang lain. Si X bisa meminta bantuan temannya. Entah bantuan yang paling ringan bikinin teh. Jadinya si X dapat konsentrasi dengan penelitiannya. Atau bisa saja si X mencari teman untuk sekadar ngobrol becandaan agar pikirannya rileks dan tiba-tiba kejatuhan ide maknyus.

Coba lihat aja Bill Gates. Dia mengawali penemuannya bersama temannya. Zuckerberg juga begitu. Sepatu aja pantas dikatakan sepatu kalau mempunyai pasangan. Masa kamu yang manusia biasa ga butuh partner buat kerja.

Atau barangkali kejadian ekstremnya yaitu kamu sendirian yang berhasil, nanti malah membuat orang sekitar dirimu menjadi iri dan merasa tidak bermanfaat. Sedangkan mau jadi pejabat yang sangat terhormat aja masih butuh bantuan dari orang yang kemampuan akademik, moral, finansial yang tidak sementereng dirinya agar kelak memilih dia.

Baca Juga:  Mahasiswa Teknik Informatika Kok Nggak Bisa Ngoding?

Public Speaking

Di mana-mana jago ngomong itu penting. Kalau Bahasa kerennya communication is the weapon of business. Jadi maksudnya begini. Penelitian atau barang ciptaan yang  kamu buat, tentunya akan diharapkan dipasarkan dan diketahui orang banyak. Dengan banyaknya pemakai barang ciptaan kamu tersebut maka perlahan-lahan nama kamuu bakalan dikenal. Makanya kamu harus bisa meyakinkan para penyokong dana agar bisa menjalankan proyek ambisimu.

Begitu pula saat hasil penemuanmu diterima oleh khalayak luas, maka barang tentu kamu akan menjadi incaran media untuk dimintai keterangan mengenai penemuanmu itu. Semacam mengasih review gitu.

Lagi seandainya kalau penemuanmu mulai menyentuh sendi kehidupan masyarakat, maka kamu siap-siap diminta untuk memberi kuliah umum di hadapan civitas kampus. Mereka dengan antusias akan mendengar kisah heroic penemuanmu itu dan tak luput pula mengamini setiap petuah yang kamu sampaikan. Coba bayangkan kalau kamu hanya bisa menemukan suatu barang tapi gagap di depan umum saat bicara. Bisa-bisa orang lain akan mengklaim penemuanmu, dan bahkan ketika kamu mengadakan sengketa dengannya lagi-lagi hakim membutuhkan penjelasan detail dan mudah dimengerti.

Pandai bergaul

Ada istilah mengatakan besi menajamkan besi. Di sini agar kemampuanmu terasa berkembang, maka rajin-rajinlah join dengan teman sekomunitas minatmu. Niscaya ilmunya bakal ketularan kok. Lagian kalo ilmunya tidak tertular setidaknya kamu sudah mempunyai teman yang sealur pemikiran denganmu atau jangan-jangan balik ke nomor 1 tadi, dapet networking baru sebagai partner.

Apalagi di zaman sekarang ini susah menemukan teman yang sevisi. Jadinya kamu bisa ketawa cengingikan tanpa perlu dia merasa aneh dengan lontaran yang kamu sampaikan. Atau jokes yang kamu sampaikan terasa garing. Bayangin aja seandainya Enstein ngejokes tentang ilmu fisika dengan tukang sayur. Jangan-jangan keduanya jadi saling canggung. Sebagai contoh

Baca Juga:  10 Tips Mengambil Gap Year — Tren Lumrah di Luar Negeri yang Dicibir Orang Indonesia

Einstein (sambil senyum): Kenapa jatuh cinta berawal dari mata turun ke hati

Tukang sayur (sambil males-malesan ngejawab: Wong namanya cinta ga perlu dipertanyakan lagi.

Eh tahu-tahunya Einstein yang sudah menunggu momen yang tepat malah jadi abai menyampaikan alasannya. Padahal dalam pikiran Einstein mau ngatakan karena gravitasi itu ke bawah makanya jatuh cinta dari mata ke hati. Begitu kira-kira hal-hal yang perlu dilakukan kalau mau sukses.

BACA JUGA Hal yang Perlu Anda Ketahui Jika Jatuh Cinta pada Perempuan Batak atau tulisan Johan Gregorius Manotari Pardede

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14


Komentar

Comments are closed.