Jalur 'PNS Titipan' Sudah Mulai Punah dan Semoga Saja Tetap Begitu – Terminal Mojok

Jalur ‘PNS Titipan’ Sudah Mulai Punah dan Semoga Saja Tetap Begitu

Artikel

Kalau mendengar berita penerimaan CPNS, hampir semua pencari kerja akan sangat senang mendengarnya. Meskipun persaingannya sangat ketat, toh banyak juga yang tetap mendaftar. Entah sekedar iseng atau memang niat betul karena passion. Dalam setiap penerimaan kemudian banyak muncul isu atau berita miring. Salah satu isu yang paling terkenal tersebut adalah adanya “PNS titipan”.

Jalur “PNS titipan” adalah jalur penerimaan istimewa dengan memanfaatkan relasi tertentu. Dahulu, praktik ini masih marak terjadi meskipun secara lugas bersinggungan dengan kolusi dan nepotisme. Bahkan bisa merambat ke arah korupsi jika dibiarkan secara luas. Akibatnya, nilai-nilai integritas dalam dunia PNS bisa hancur karenanya.

Padahal PNS pada hakikatnya merupakan abdi negara dan juga masyarakat. Selain dituntut untuk memiliki kemampuan teknis yang baik, mereka juga perlu memiliki moralitas yang baik.

Terlebih tantangan birokrasi dari tahun ke tahun semakin berat seiring berkembangnya revolusi industri 4.0. Jika tenaga kerjanya saja tidak memenuhi syarat dan banyak PNS titipan, sulit rasanya bagi suatu negara untuk dapat berjalan dengan baik.

Untuk mencegah hal tersebut terjadi, pemerintah mulai memberlakukan sistem rekrutmen dan tes secara online sejak tahun 2014. Dengan perubahan sistem tersebut, diharapkan transparansi rekrutmen dapat berjalan lebih baik dan kita semua bisa memantau hasil tes secara langsung.

Sejauh ini, upaya pemerintah mengadakan sistem rekrutmen dan tes CPNS secara online untuk menutup jalur PNS titipan telah membuahkan hasil. Setidaknya itulah yang saya dapatkan saat melihat penerimaan CPNS di lapangan secara langsung.

Pada saat saya menemani teman mengikuti ujian SKB di Mahkamah Agung pada tahun 2018, saya bertemu banyak pejuang NIP lainnya dengan berbagai latar belakang. Dari sekian pertemuan tersebut, ada satu peserta yang memiliki cerita menarik.

Dia mengutarakan pengalamannya selama mengikuti tes CPNS. Pada tahun 2017, dia hampir menjadi PNS di Mahkamah Agung. Akan tetapi, dia gugur pada tahapan SKB (Seleksi Kompetensi Bidang).

Setahun kemudian, dia kembali mendaftar di instansi yang sama. Peruntungannya membaik di tahun 2018. Dia berhasil lolos di salah satu instansi paling bergengsi tersebut. Tentu saja semua itu diraihnya berkat usaha serta kehendak-Nya.

Lebih lanjut, peserta tersebut mengatakan bahwa dia memiliki ibu yang bekerja di Mahkamah Agung. Meskipun ibunya memiliki jabatan tinggi di instansi tersebut, dia tidak dapat membantu anaknya lolos dengan jalur PNS titipan dii tahun 2017.

Sekelumit kisah tersebut setidaknya bisa menjadi bukti bahwa praktik PNS titipan saat ini tidak lagi bisa diandalkan. Toh, sekelas anak Pak Jokowi saja tidak lulus dalam seleksi CPNS. Semua bergantung kepada kemampuan individu masing-masing.

Oleh karena itu, jangan terlalu percaya dengan oknum yang mengatasnamakan nama tertentu yang sekiranya dapat meloloskan seseorang dalam penerimaan CPNS. Terlebih jika mereka memaksa untuk menyerahkan uang dalam jumlah tertentu.

Selain hal tersebut jelas-jelas melanggar hukum, besar kemungkinan ternyata oknum tersebut hanya penipu yang mendompleng nama tertentu. Bisa-bisa malah bikin ‘amsyong bin buntung’. Sudah jatuh tertimpa tangga pula.

Belum lagi jika uang yang dikeluarkan tergolong tinggi dan memaksa untuk berutang hingga puluhan atau ratusan juta. Tentu ini akan membuat kepala pusing tujuh keliling. Gaji yang didapatkan bisa jadi tak dapat dinikmati secara penuh karena harus membayar utang.

Melihat prakiraan skenario tersebut, praktik PNS titipan sebenarnya hampir atau bahkan tidak memiliki manfaat apapun. Selain risikonya banyak, praktik ini bisa menghambat kemajuan birokrasi di tanah air. Apa nggak kasihan sama yang berjuang dari bawah?

Meskipun demikian, duit tetap harus disediakan untuk meraih NIP di dada. Bukan duit dalam bentuk fisik tentunya. Melainkan dalam bentuk Doa, Usaha, Ikhlas, dan Tawakal yang saya singkat sebagai DUIT. Hehehe…

BACA JUGA Jika Saya Jadi Lampard, Beginilah Starting Line-up Chelsea di Musim Depan dan tulisan Muhammad Fariz Kurniawan lainnya.

Baca Juga:  Profesi PNS Adalah Kebanggaan Orang Tua yang Masih Abadi

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.