Iya, Iya, Ideologi Fashionmu Itu Local Pride, tapi Jangan Cuma karena Nggak Ada Duit – Terminal Mojok

Iya, Iya, Ideologi Fashionmu Itu Local Pride, tapi Jangan Cuma karena Nggak Ada Duit

Artikel

Sekitar pertengahan Mei 2020, saya sedang gabut dan memutuskan nonton YouTube. Tak tahu bagaimana ceritanya, algoritma YouTube mengarahkan saya pada sebuah channel ajaib. Mundut Mustofa, channel yang berisi konten fashion dan review produk. Pada mulanya saya bingung, ngapain ada banyak remaja tanggung ngumpul di sebuah taman? Saya mulai mengerti saat si empunya channel mulai mewawancarai anak-anak itu.

Jika Anda tahu jargon dari konten, “Berapa harga outfit, Lo?” Bang Mundut juga melakukan hal serupa. Di akun lain, jumlah harga outfit para narasumber ajib-ajib sekali, sampai ada yang menyentuh angka 1 miliar. Di video Bang Mundut, harga outfit narasumbernya berkisar di ratusan hingga beberapa juta. Buat saya, harga outfit di channel Bang Mundut saja sudah berlebihan mahalnya. Maklum, saya regu mas-mas setil kaos polos online.

Komen kejam dan kadang lucu, menghiasi video-video Bang Mundut. Mulai dari bahas komuk dan mengarah ke rasisme, jahat-jahat banget netizenku ini. Yang patut digaris bawahi dalam konten Bang Mundut, dia seorang pria berideologi local pride garis keras. Jika ada produk luar negeri yang dikenakan, Bang Mundut tak mau memasukkannya ke video. Cintailah produk-produk Indonesia, kalau kata Eyang Titik Puspa.

Bang Mundut hanya satu dari sekian banyak manusia yang mengagungkan gerakan local pride. Beberapa tahun ke belakang, para pemuda pemudi Indonesia mulai beralih ke produk dalam negeri, khususnya produk penunjang penampilan biar setil, alias produk fashion. Dengan membeli barang local, secara tidak langsung membantu perekonomian dalam negeri. Para produsen juga jadi makin gila-gilaan dalam berinovasi dan naikin harga. Memang, harga barang jadi naik, jauh banget dari harga sebelum “local pride” merajalela.

Contohnya, dulu sepatu Kodachi jarang anak muda mau pakai. Sekarang hampir bisa ditemui di mana pun anak muda yang mengenakan Kodachi. Saya pakai Kodachi, Warrior, dan Dallas dari SMK, zaman di mana harganya masih Rp70 ribuan, sekarang sudah Rp100 ribuan. Itu masih kenaikan wajar, bahkan banyak sekali brand lokal yang menaikan harganya sampai tiga kali lipat. Gila, gerakan local pride benar-benar mengubah skena pasar dan persaingan harga.

Namun, dari banyaknya manusia penganut local pride, masih saja saya temui pelaku local pride yang masih tipu-tipu. Tipu-tipu di sini adalah tak tulus. Katakanlah manusia yang masih suka ngomong, “Nggak ada duit buat beli Adidas, beli Kodachi aja,” terus dikasih hashtag local pride. Dari situ kita tahu, dia sebenarnya nggak suka Kodachi, tapi terpaksa beli karena mau beli Adidas nggak punya duit.

Lantaran itu juga yang terjadi pada kawan-kawanku yang budiman. Pas beli produk lokal, berdalih cinta lokal. Pas gaji naik, ganti produk luar. Padahal waktu pakai produk lokal ngomong gini, “Bahan bagus banget, awet, nggak gampang rusak, harga juga nggak mahal, produk luar mah lewat.” Tiap upload foto OOTD, selalu ada hashtag local pride, di-repost akun fashion, dan seneng banget. Terus pas udah ganti produk luar ngomongnya beda lagi, “Harganya mahal lho ini, awet, bahan lebih bagus daripada bikinan dalam negeri.” Rasanya pengin tak pites mbun-mbunane.

Banyak juga yang menggunakan quote, “Cintailah karya anak bangsa”. Banyak produk dan karya yang sering dibungkus dengan label “karya anak bangsa” agar laku dan dihargai. Padahal, karya dan produk yang bagus ya bagus saja, tak perlu embel-embel apa pun. Para produsen baru yang menggunakan label local pride, kini tak terhitung jumlahnya. Banyak yang berkualitas baik dan layak disebut karya anak bangsa, tapi banyak juga yang sekadar bikin cepat dan memaksa untuk dibeli atas dasar karya anak bangsa. Kalau tak laku, ngomong ke orang-orang, “Dasar nggak cinta karya anak bangsa!” marai tobat.

Pelaku local pride, baik konsumen maupun produsen, banyak yang tak setil melakukan gerakan ini. Yang harus dipahami konsumen, gerakan ini muncul bukan karena dirimu tak ada duit. Gerakan ini ditujukan untuk membuat para muda-mudi lebih banyak memperhatikan produk dan karya anak bangsa, lebih mencintai, lebih mengenal karya yang bagus, dan menjalankan ekonomi dalam negeri.

Buat para produsen juga jangan ngasal. Masa karena sedang ngetren, harganya naik nggak karuan. Belum lagi yang bikin produk ngawur dan tetap dijual mahal, cuma karena pakai label “local pride”.

Pada akhirnya, local pride bukan sekadar jargon semata, tapi diharapkan mampu mengubah pandangan masyarakat tentang produk dalam negeri. Bahwa di negara kita, banyak produk berkualitas baik dan asli karya anak bangsa. Pokoknya tetap setil dengan produk lokal.

BACA JUGA Sepatu Rakyat Itu Bukan Compass, tapi Kodachi dan tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  'The Cuts Indonesia', Ajang Bakat Unik yang Bikin Saya Doyan ke Barbershop
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.