Ini Loh Alasan Kos yang Temboknya Hijau Harga Sewanya Lebih Murah!

Kalau memang perkiraan saya ini benar, berarti para pemilik kos ini punya maksud yang sangat baik dengan memilih hijau sebagai warna utama ruangan.

Artikel

Avatar

Sebuah pertanyaan dari seorang sahabat muncul saat kami ngopi beberapa waktu yang lalu, “Kenapa ya kos-kosan atau kontrakan yang murah gitu cat temboknya selalu warna ijo?”

Hmmm, benar juga. Saya jadi teringat momen saat mencari rumah kontrakan di Bogor. Beberapa rumah dengan harga sewa yang agak miring memang cenderung memakai warna hijau di temboknya. Begitu pula saat membantu suami mencari kos yang dekat dengan tempat kerjanya di Surabaya. Lagi-lagi hijau. Herannya lagi, kenapa saya baru sadar sekarang, ya?

Kemarin seorang teman menanyakan hal yang sama tapi kali ini dalam cuitannya di Twitter. Lagi-lagi saya tertawa. Apalagi kemudian teman saya itu menghubung-hubungkan tembok hijau kos-kosan ini dengan ava berlatar hijau yang kapan hari sempat jadi tren dipakai para pengguna Twitter.

Saya mencoba sok-sokan menyelidiki hal ini. Berpikir dari hal yang paling sederhana saja dulu lalu ternyata ada beberapa rumusan yang bisa saya simpulkan.

Pertama, cat warna hijau terang seperti ini ternyata dijual kiloan di beberapa toko cat dan toko bahan bangunan. Sebenarnya bukan cuma warna hijau sih, tapi ada juga warna-warna terang lainnya. Seperti merah muda terang, kuning terang, oren terang, ya pokoknya yang terang-terang deh.

Nah, karena dijual per kilogram, otomatis harganya lebih terjangkau dan bisa dibeli sesuai kuantitas kebutuhan pemakaian saja. Tidak perlu beli cat dengan kemasan kaleng yang biasanya bermerk dan dijual dengan harga agak tinggi. Ini tentu masuk akal bila dihubungkan dengan hitung-hitungan pemilik kos-kosan atau kontrakan yang ingin keluar modal minimal tapi dapat untung maksimal?

Kedua, warna terang terutama hijau mungkin bisa dijadikan sebagai penarik perhatian para calon penyewa kamar kos atau kontrakan. Karena kinclong dan gampang dikenali juga. Jadi kalau ada orang yang bertanya di mana tempat tinggal kita tinggal jawab saja, “Itu tuh yang catnya warna hijau.”

Baca Juga:  Curhatan Seorang Kolektor Hot Wheels Pemula

Ketiga, bisa jadi para pemilik kos atau kontrakan ini justru seseorang yang cerdas dan sangat memikirkan kenyamanan para penyewanya nanti. Kita tahu di beberapa media sering ada informasi yang berkata bahwa warna cat yang kita pilih untuk tempat tinggal akan sangat memengaruhi keseharian kita. Mungkin si pemiliknya percaya akan hal ini.

Kalau saya baca-baca, konon katanya warna hijau itu bisa membuat seseorang merasa nyaman, karena hijau punya efek menenangkan saraf, memininalisir mata lelah, dan bisa membuat kita merasa sehat. Warna hijau juga dipercaya bisa membuat energi tubuh kita menjadi stabil, mengurangi emosi negatif pada diri kita, bahkan bisa menghilangkan rasa lelah secara perlahan.

Kalau memang perkiraan saya ini benar, berarti sebetulnya para pemilik kos ini punya maksud yang sangat baik dengan memilih hijau sebagai warna utama ruangan. Intinya, supaya kita yang menyewa dapat merasa nyaman dan betah untuk tinggal di sana. Tentu saja dampaknya kita jadi nggak berpikir untuk pindah-pindah.

Tapi masalahnya kalau pikiran semacam ini berlaku ke semua pemilik kos dan kontrakan di seluruh penjuru negeri. Akhirnya cat warna hijau ini jadi semacam template nggak resmi sebuah kamar kos atau kontrakan yang harga sewanya kemungkinan besar amat sangat terjangkau. Apalagi kalau ternyata lokasinya memang nyelip-nyelip di gang kecil atau perkampungan.

Lantas, kenapa kamar kos atau kontrakan yang biaya sewanya mahal itu tidak pakai cat warna hijau untuk temboknya? Mari kita berhusnuzan berjamaah, Gaes. Barangkali saja pemiliknya kurang care dengan pemilihan warna tembok dan lebih memikirkan fasilitas lainnya seperti spring bed bermerek, kulkas mini, atau AC dua PK. Mereka pikir penyewa akan betah dengan fasilitas semacam ini. Hehehe, mereka belum tahu saja the powes of tembok bercat hijau.

Baca Juga:  Mendukung Usul Fadli Zon, Kenapa Ibu Kota Baru Sebaiknya di Jonggol

Ngomong-ngomong, kamar kos kalian catnya warna apa?

BACA JUGA Rasanya Ngontrak Bareng Anak Indigo: Sering Mendadak Horor atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2

Komentar

Comments are closed.