Susahnya Belajar Mengatur Emosi Saat Menstruasi

Ternyata memang sulit menghadapi emosi tidak stabil dari orang menstruasi. Ah, kapan saya bisa menstabilkan emosi, sehingga tidak mengganggu banyak orang?

Artikel

Avatar

Untuk kalian para pria yang mengenal wanita secara cukup dekat, pernah tidak merasa muak saat terpaksa harus menghadapi emosi wanita yang berada dalam siklus bulanannya?

Saya punya beberapa teman pria yang lebih suka menghindari wanita yang sedang menstruasi. Kata mereka, wanita saat menstruasi itu merepotkan, banyak maunya, banyak marahnya, pokoknya membuat mereka pun ikut terbawa emosi. Mau marah, tapi kasihan juga. Jadi, lebih baik dihindari sebisa mereka.

Saya punya juga teman di golongan lain, teman yang sudah sangat bisa memaklumi emosi tidak stabil dari wanita yang sedang menstruasi. Mereka berkata bahwa semua ketidakstabilan emosi semacam itu sangatlah wajar. Mereka bisa berempati dengan baik terhadap wanita-wanita di sekitarnya.

Memang, tidak semua wanita memiliki ketidakstabilan emosi ketika terjebak dalam fase menstruasi. Namun, sebagai wanita yang sulit mengatur emosi saat menstruasi, dengan segala keegoisan dalam diri saya, saya selalu merasa ingin dimengerti.

Sejak kecil, saya adalah tipe orang yang cukup ekspresif dalam menyampaikan emosi. Entah itu emosi bahagia, sedih, kecewa, marah, dan sebagainya. Saya sulit untuk menyembunyikan emosi. Sejak awal SMA, saya mulai merasakan ketidakstabilan emosi saat memasuki fase menstruasi. Hal ini masih berlanjut hingga sekarang (saat ini saya kuliah, tahun ketiga).

Beberapa hari sebelum menstruasi (biasanya dua hari), saya mulai merasa sulit mengatur emosi. Hal-hal kecil, sering saya permasalahkan. Berbagai perdebatan yang memicu pertikaian, sering kali terjadi. Banyak orang di dekat saya yang sudah biasa dengan sikap menyebalkan tersebut. Namun, lebih banyak orang yang tidak bisa maklum.

Setiap emosi saya mulai tidak benar dan saya sadar, saya selalu berusaha untuk memanajemen emosi saya sebaik mungkin. Tapi sering kali, mau usaha sekeras apa pun, tetap saja gagal. Ujung-ujungya, marah-marah nggak jelas lagi, dan orang nggak salah jadi korbannya.

Baca Juga:  Tolonglah, Menstruasi itu Cuma Siklus Bulanan, Nggak Ada Hubungannya Sama Dosa

Saya paham ini hal buruk, salah satu hal buruk dari diri saya yang sangat ingin saya hilangkan. Namun, saya sudah selalu berusaha. Bulan demi bulan, saya selalu mengingatkan kepada diri saya untuk berusaha menahan emosi, terlebih pada acara formal, misalnya saat rapat di organisasi atau presentasi di kelas.

Tahun lalu, saya menjalani sebuah proses jenjang keanggotaan di organisasi saya. Prosesnya cukup panjang, tidak hanya satu atau dua bulan. Saat itu saya tergabung bersama tim dengan anggota sepuluh orang, tujuh pria dan tiga wanita. Tiga wanita ini, memiliki kelemahan yang sama saat menstruasi, yakni sulit memanajemen emosi.

Berbulan-bulan bersama mereka dengan intensitas pertemuan yang sangat sering, saya sadar bahwa saya tidak sendiri. Banyak wanita selain saya yang terjebak dengan emosi serupa. Setidaknya, saya dan dua orang tersebut, berada dalam kelemahan yang sama, sulit memanajemen emosi saat menstruasi.

Ketika harus menanggapi emosi tidak stabil dari mereka, saya langsung berkaca pada diri saya. Ah, jadi seperti ini rasanya ketika orang lain menghadapi saya saat di fase menyebalkan. Ternyata memang sulit menghadapi emosi tidak stabil dari orang menstruasi. Ah, kapan saya bisa menstabilkan emosi saat menstruasi, sehingga tidak mengganggu banyak orang?

Saya pun emosi ketika harus menanggapi emosi mereka. Namun karena saya juga seperti itu, mau tak mau saya langsung bisa berempati. Iya, saya bisa langsung berempati. Lantas bagaimana dengan orang lain? Kaum pria misalnya, yang tak pernah merasakan siklus bulanan?

Untuk kalian para pria yang lebih pilih menghindar, saya paham apa yang kalian rasakan. Saya paham posisi kalian memang sulit. Dibanding banyak berdebat dan kalian yang disalahkan oleh orang seperti saya, memang lebih baik menghindar sebisa kalian. Berdebat dengan wanita yang sedang menstruasi sering kali seperti mengibarkan bendera perang.

Baca Juga:  Berkenalan dengan Jatinangor, Kota Kecil dengan Lautan Mahasiswa

Untuk kalian para pria yang bisa berempati dengan sangat baik, sungguh… kalian luar biasa. Bahkan sesama wanita pun belum tentu bisa berempati. Saya sangat menghargai empati kalian, dan saya yakin banyak wanita di luar saya yang berpikiran sama. Terima kasih, jasa kalian sangat besar untuk kami.

Seperti yang sudah saya sebutkan tadi, hingga kini, saya masih belajar mengatur emosi. Saya berharap suatu saat bisa memanajemen emosi dengan baik saat menstruasi, sehingga tidak perlu ada korban selanjutnya. Saya paham, sudah banyak orang yang sejauh ini menderita saat harus berhadapan dengan ketidakstabilan emosi saya.

Untuk kalian, para wanita yang masih bisa stabil saat menstruasi, bersyukurlah. Banyak wanita di sekeliling kalian yang harus bersusah payah mencapai sedikit saja titik kestabilan.

BACA JUGA Kiat-Kiat Sederhana Menghadapi Para Perempuan PMS atau tulisan Nursyifa Afati Muftizasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5

Komentar

Comments are closed.