Harta Karun Sungai Brantas, Peninggalan Sukarno yang Masih Misterius – Terminal Mojok

Harta Karun Sungai Brantas, Peninggalan Sukarno yang Masih Misterius

Artikel

Nurhadi Mubarok

Keberadaan harta karun di Indonesia memang selalu menjadi misteri. Beberapa daerah memiliki cerita soal harta karun peninggalan kerajaan. Beberapa waktu kemarin juga sempat ramai munculnya kerajaan-kerajaan baru yang mengklaim berhak mewarisi harta karun Sukarno.

Bicara harta karun, Sungai Brantas, sungai terpanjang kedua di pulau Jawa, diyakini menyimpan harta karun. Tidak sedikit yang mencoba membuktikan kebenarannya. Misalnya pada 2011, warga Desa Kateban, Kecamatan Baron, Nganjuk, berbondong-bondong datang ke Brantas setelah adanya penemuan emas.

Penemuan emas itu diawali dari seorang paranormal yang mengatakan jika di sungaI tersebut terdapat banyak harta karun peninggalan Majapahit. Warga berbondong-bondong turun ke sungai dan mengambil pasir untuk kemudian disaring. Benar saja, warga menemukan butiran emas di antara pasir. Warga juga menemukan uang logam kuno, cinin, dan kalung emas.

Jika dilihat dari sisi sejarah, tidak mengherankan jika Brantas menyimpan banyak harta karun. Pada zaman kerajaan, Brantas sudah sepert jalan tol. Aliran Brantas menjadi jalur pelayaran, perdagangan, bahkan peperangan.

Zaman dahulu, belum ada bendungan-bendungan besar di Sungai Brantas. Kapal-kapal dari laut bisa masuk ke pedalaman Jawa lewat sungai ini. Oleh sebab itu, sungai besar yang ada di Jawa disebut sebagai bengawan. Bengawan sendiri bermakna jalan.

Brantas menjadi urat nadi perekonomian sejak zaman Kahuripan hingga Majapahit. Sepanjang aliran sungai banyak didirikan pelabuhan yang disebut naditirapradesa, yang dirawat dan dikelola negara. Keberadaan pelabuhan ini disebutkan di dalam prasasti Canggu, era Majapahit. Prasasti tersebut berisi berita anugerah raja kepada naditirapradesa di bengawan Wulayu dan bengawan Sigarada di Sungai Brantas.

Hingga sekarang, banyak nama desa yang bisa menjadi bukti keberadaan pelabuhan ini. Misalnya Desa Bandar Lor, Bandar Kidul, dan Jong Biru di Kediri. Semuanya berada di tepi Brantas. Desa Jong Biru sendiri merujuk kepada nama perahu jong atau jung berwarna biru yang digunakan pasukan Mongol saat menyerang Daha.

Baca Juga:  Vaseline Repairing Jelly Ternyata Benar-benar Ampuh, Persis Kayak Iklannya

Sungai Brantas memang lokasi serangan pasukan Mongol di Jawa. Serangan ini berawal dari Kubilai Khan, penguasa Mongol yang mengirim seorang utusan ke Singasari untuk menagih upeti. Setibanya di Singasari, Kertanegara yang saat itu menjadi raja menolak membayar upeti. Kertanegara juga merusak wajah sang utusan dengan besi panas, memotong telinganya, dan mengusirnya dengan kasar.

Kubilai Khan sangat marah. Pada 1292, dia mengirim ekspedisi ke Jawa untuk menghukum Kertanegara. Diperkirakan ada 20.000 sampai 30.000 prajurit yang dikerahkan menggunakan 1.000 kapal serta perbekalan untuk satu tahun.

Sementara itu, Raden wijaya, menantu Kertanegara, baru pulang setelah mengalahkan Sriwijaya terkejut karena Kartanegara sudah tewas. Saat Raden Wijaya masih di Sumatera, Jayakatwang yang merupakan Adipati Kediri, memberontak dan membunuh Kertanegara.

Raden Wijaya datang ke Jayakatwang untuk menyerahkan diri. Jayakatwang mengampuni Raden Wijaya dan memberinya tanah di hutan Tarik.

Raden Wijaya, beserta pasukannya, tiba di hutan Tarik dan membangun sebuah desa bernama Majapahit. Raden Wijaya yang mendengar kedatangan pasukan Mongol, langsung mengirim seorang utusan untuk memberitahu pasukan Mongol bahwa Kertanegara sudah tewas. Ia juga memberitahu bahwa Kertanegara dikudeta oleh Jayakatwang.

Raden Wijaya pun meminta pasukan Mongol untuk menyerang Jayakatwang. Sebagai imbalan, ia berjanji akan tunduk pada kekuasaan Mongol dan memberi 2 orang putri. Singkat cerita, pasukan Mongol yang bersekutu dengan Raden Wijaya berhasil mengalahkan Jayakatwang. Mereka lalu berpesta.

Ketika pasukan Mongol lengah, Raden Wijaya menyerang balik. Banyak pasukan Mongol banyak yang tewas. Kapal mereka yang penuh muatan juga banyak yang terbakar dan tenggelam ke Brantas.

Keberadaan harta karun ini juga disinggung Om Hao dari Kisah tanah Jawa. Ia mengatakan jika memang ada harta karun di Brantas antara wilayah ‘’K,J,M’’. Sudah pasti ini wilayah Kediri, Jombang, dan Mojokerto.

Baca Juga:  Barista Hari Ini: Gaya Terdepan, SOP Belakangan

BACA JUGA Wow! Motif Sarung Ternyata Bisa Menggambarkan Usia Seseorang dan tulisan Nurhadi Mubarok lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.