Hari Santri Nasional: Nostalgia Santri dan Pondok Pesantren

Mulai dari kirab santri hingga diskusi dan pengajian umum dibuka untuk berlomba-lomba memperingati Hari Santri Nasional yang jatuh pada 22 Oktober.

Artikel

Avatar

Bertepatan dengan Hari Santri yang jatuh pada 22 Oktober, berbagai macam acara dan upacara digelar untuk memperingati hari ini. Mulai dari kirab santri hingga diskusi dan pengajian umum dibuka untuk berlomba-lomba memperingati Hari Santri Nasional.

Melihat kemeriahannya tiba-tiba saja kenangan saya melayang ke beberapa tahun silam. Saat–saat dimana saya masih nyantri di sebuah pondok pesantren di Jombang Jawa Timur. Cieee flashback~

Bagi beberapa orang yang dulunya pernah menjadi santri di pondok pesantren, dan sekarang tinggal di luar pesantren. Kehidupan pesantren selalu indah untuk dikenang. Beberapa teman alumni, termasuk saya merasakan itu. Hidup di pesantren itu the best part of my life lah pokoknya.

Apalagi yang pernah mondok sejak kecil atau dari lulus SD seperti saya. Bagaimana kemudian seorang anak yang masih umur 11 atau 12 tahun merantau dan belajar mandiri di luar rumah.
Tapi katanya sih memang usia segitu disebut usia ideal belajar di pesantren. Sebagai proses pembentukan karakter dan penanaman ilmu agama.

Hal-hal berbau pesantren selalu saja menarik perhatian. Karena memang ada banyak aspek yang masuk jika kita masuk ranahnya. Mulai dari kehidupan nyantri nya, sistem pendidikan, peraturan asrama hingga kisah romansa yang berbunga-bunga.

Menjadi santri adalah kebanggan tersendiri. Apalagi setelah ditetapkannya Hari Santri pada 22 Oktober 2015 silam. Santri seakan mempunyai eksistensi tersendiri di masyarakat umum.

Berbicara santri, pun tidak jauh jauh dengan hal yang bernama ‘takziran’. Takziran adalah hukuman bagi seorang santri yang melanggar tata tertib peraturan yang ada di pondok pesantren. Bentuk takziran/hukuman itu juga agak unik dari hukuman-hukuan seorang pencari ilmu lainnya seperti penggundulan rambut, siraman dengan air yang kotor, ngaji depan asrama, sampai membersihkan beberapa tempat di asrama. Takziran-takziran tersebut diberikan kepada seorang santri yang melanggar peraturan pesantren agar mereka jera dengan perbuatan yang mereka lakukan.

Baca Juga:  Pasta Gigi Kok Harus Pakai Kotak Lagi?

Pernah suatu waktu, saya dan beberapa teman ditakzir karena merayakan ulang tahun oppa-oppa Korea yang pada waktu itu sedang tren kemunculan Kpop di Indonesia. Yah, walaupun kami santri bukan berarti bisa ketinggalan informasi di luar sana. Tapi jika diingat-ingat, sungguh tidak berfaedah perbuatan kami dengan merayakan ulang tahun oppa-oppa korea yang kemungkinan besar tidak tahu dimana itu kota Jombang?
Sungguh memalukan memang. Buat apa merayakan hal semacam itu ya khaaan~

Tapi rasanya belum afdhol menjadi santri jika belum mencicipi takziran. Wajar saja dengan peraturan sedemikian ketatnya, bagaimana mungkin juga kita bisa lolos dari kesalahan. Yah namanya juga manusia, katanya kan tempatnya salah dan lupa. Halah, alasannya selalu saja itu!

Nah, begitu juga dengan hubungan antar laki-laki dan perempuan. Pondok pesantren selalu memiliki aturan ketat mengenai hal ini. Setiap kegiatannya selalu menggunakan sistem ‘satuan terpisah’. Tapi bagaimanapun juga, kodrat manusia yang dapat merasakan cinta itu tidak bisa begitu saja dilupakan, my lov. Jika dua orang sudah jatuh cinta, berbagai cara ditempuh untuk dapat menyampaikan pesan-pesan cintanya. Cieee~

Bahkan peraturan asrama dan batasan-batasan itu bukanlah halangan bagi jiwa-jiwa yang merindu di pesantren. Mulai pertemuan diam-diam hingga berbalas surat sepertinya masih langgeng di kehidupan pesantren saat ini. Yah, walaupun saya sudah tidak tinggal di sana. Tapi saya yakin masih ada orang-orang seperti itu di dalam sana. Toh, tak apa. Kalian para santri yang masih mondok bukanlah netizen Awkarin yang selalu merasa suci dan tidak penuh dosa.

Begitulah, layaknya manusia pada umumnya, santri pun bisa salah dan punya retak. Yang kemudian membedakan hanyalah cara seseorang itu belajar ilmu agama. Pun belajar ilmu agama juga tidak menuntut kecepatan waktu. Setelah lulus, kebanyakan santri akan rindu masa-masa tinggal di tempat dengan julukan penjara suci tersebut. Selain karena proses belajar ilmu agama, rasa kekeluargaan yang dibangun seakan sudah sangat erat.

Baca Juga:  Pertunjukan Debus Memang Keren, Tapi Nggak Nyemil Kucing Hidup-Hidup Juga Kali!

Identitas santri itu akan terus melekat. Karena saya percaya, tidak ada yang namanya mantan santri. Sekali santri, dia akan menyandang status itu selamamnya. Seperti halnya belajar ilmu agama pun tidak ada batasnya. (*)

BACA JUGA Memahami Kenapa Orang Bisa Berbeda Kepribadiannya Padahal Belajar Agama yang Sama atau tulisan Annatiqo Laduniyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
287 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.