Halo Semuanya, Belanja RUU Apa Kita Hari Ini?

Featured

Inez Kriya

Pagi ini, lapak Cak Sukin, tukang sayur langganan di kompleks, agak lebih ramai dari biasanya. Bukan, bukan karena harga cabai hari ini turun. Bukan juga karena kepiting telur akhirnya sedang musim. Melainkan, karena ibu-ibu sekompleks lagi “panas”.

“Gimana sih ini berita makin hari makin nggak ada yang bener!” sambat Bu RT, dari rumah nomor empat. “Aku muangkel, kok iso iku lho, RUU Ketahanan Keluarga mbelgedhes model ngono!”

“Iya, aku juga kemarin dapet dari grup sebelah… Tapi nggak mudeng, itu aslinya apaan toh?” sahut Mbak Tin, rewangnya Bu Indah dari nomor delapan.

“Halah, yo ngono iku lho, Mbak. Katanya biar ketahanan keluarga kuat, ya dimulainya dari keluarga. Jadi setiap keluarga di Indonesia kudu setrong, biar bisa ikut memperkuat negara, gitu!“ jelas Bu RT.

“Kok nggak nyambung? Apa hubungannya keluarga sama negara?” Susi, pemilik jasa laundry kiloan, ikut nimbrung.

“Ya sebetulnya memang ada hubungannya, kalau keluarga harmonis, ‘kan memang kualitas masyarakat jadi lebih baik. Ortu hepi, anak hepi, suami istri hepi, nggak pengin korupsi, nggak pengin maling, nggak pengin nggasak uwong… Lha, masalahnya, emange sing nggarai negoro rusak iki mek goro-goro keluarga nggak harmonis?!” gas Bu RT lagi.

Prosoku malah akehan duit korupsine pejabat ketimbang duit colongan begal…,” gumun Mbak Tin yang langsung disambut picingan mata Bu RT.

Ojo ngono, aku yo itungane pejabat masiya level RT, Bos…” protesnya, membuat Mbak Tin cengar-cengir.

“Katanya, suami istri harus menikah karena saling cinta? Hare gene ngomongin cintaaa? Emang urip koyok drama Koriyah?!” senggreng Bu Ninik tiba-tiba, yang gosip-gosipnya memang sedang tidak akur dengan suaminya karena masalah orang ketiga.

“Mereka tuh sok-sokan ngurusin cinta, padahal kalau ada korban perkosaan malah disuruh kawin sama pemerkosanya. Kan gendheng!” paido Bu RT lagi.

Memang Bu RT ini semacam bandar curhat ibu-ibu sekaligus sering mendampingi kalau ada yang jadi korban kekerasan. Ya maklumlah, perannya memang harus bisa mengayomi warga. Untungnya, Bu RT juga betulan peduli akan nasib kaumnya, tidak seperti para anggota DPR yang malah kicep ketika RUU Penghapusan Kekerasan Seksual dibahas dan malah menggagas RUU Ketahanan Keluarga.

Baca Juga:  Di Hadapan Ustaz Zainal Abidin, Lagu Anak-Anak Berikut Bisa Terindikasi Merusak Akidah

“Lha iya, jadi inget grebekan Satpol PP tempo hari. Ha, yo lapooo ngurusi wong liyo! Wong palingo petugas-petugase yo senengane cek-in, saking ae wes janjian karo konco-koncone ndi hotel sing arep digrebek, dadi wes apal!” celathu Susi. Konon, dia pernah punya mantan pacar petugas dinas yang kemudian ia pegat karena ketahuan selingkuh dengan salah satu PSK yang kena razia.

“Soal istri wajib ngurus rumah tangga juga gitu. Lha, rumah tangga itu kan kerja sama, suami dan istri bareng. Rabine ae bareng, moso sing ngurus malah istri tok. Terus suami mek butuh nggenjot wayah bengi tok? Iiih, nehi!” Bu Ninik urun paido lagi, tanpa menyadari Susi dan Bu Ninik yang sikut-sikutan mendengarnya.

“Terus yang kayak keluarga Pak Indra itu gimana, coba? Istrinya kan kerja kantoran, sementara Pak Indra lulusan perhotelan, masakannya enak, tapi sejak kecelakaan jadi buka warung sendiri di rumah sambil ngopeni anak. Lha, ngono iku yok opo? Mosok kudu buyar, padahal mereka juara bertahan keluarga teladan di kampung kita,” gerundel Bu RT.

“Itu kok ngawur banget berarti ya, RUU-nya? Opo mereka nggak isin dewe pas nyusun?” tanya Mbak Tin sambil milih-milih ikan laosan.

“Sejak kapan sih pejabat punya malu?” cibir Susi kalem. Kali ini Bu RT diam.

“Aku juga asline nggumun.…” Mendadak Cak Sukin buka suara, mengagetkan ibu-ibu yang lupa ada laki-laki itu di tengah mereka.

“Kemarin dibilang katanya laki-laki sebagai kepala keluarga harus bisa bertanggung jawab memenuhi kebutuhan keluarga… Lha, aku iki kerjoane kan yo ngene iki to. Kalau dibilang cukup, meleset sedikit aja juga udah nggak dapet untung. Opo maneh nek ibu-ibu ngerti, sing senengane nawar-nawar rego iku tuego-tego! Lhah, aku aja kulakan di Pasar Gede kadang nggak bisa dapet kortingan, masih aja ditawar rong ewu telu! Padane aku dodolan peniti ae…”

“Hilih, malah sambat…,” gumam ibu-ibu.

“Ya maksudku, kalau istriku cuma ngurusi rumah tangga, nggak kerja di warungnya Bu Haji, kerjaanku juga nggak mungkin nyukupi kebutuhan sekolah sama makannya anak-anakku. Jangankan mikirin cinta, nggak TBC gara-gara ngeliat tagihan bulanan aja udah syukur-syukur. Wong BPJS ae yo mundhak,” Cak Sukin melanjutkan sambatan.

Baca Juga:  Keraton Agung Sejagat dan Sunda Empire Earth Empire Adalah Kita

Ibu-ibu jadi iba, rupanya RUU Ketahanan Keluarga nggak cuma merugikan perempuan seperti mereka, tapi juga para suami yang penghasilannya belum mampu mencukupi.

Sing aku penasaran, iku lhoBDSM iku opo to?” tanya Mbak Tin polos.

Iku nganuuu… Wong sing senengane nek kenthu karo gepuk-gepukan,” sahut Bu RT tenang. Mbak Tin langsung terbelalak.

“Hah, KDRT maksudnya, Bu?”

“Beda, kalau KDRT itu, kasusnya ya memang disiksa secara sepihak. Yang senang dan merasa puas yo cuma satu orang. Yang lainnya nelongso. Tapi kalau BDSM, ya memang bisa jadi sama-sama mau, sama-sama menikmati. Urusan kasur itu kan selera masing-masing to, selama nggak merugikan pihak lainnya itu tadi,” jelas Bu Ninik, yang ternyata sudah melek juga.

Oalah yo, wong kelon kok malah karo gelut iki opo enake to,” geleng Mbak Tin.

Sing penting padha senenge, daripada yang satu mekso, yang lain nelongso. Kayak kata mbak-mbak penyuluhan tempo hari itu lho. Seks tanpa persetujuan itu termasuk pe-mer-ko-sa-an, masiya wes rabi!” ingat Bu Ninik.

Lha iyo, wong bojoku nek pas njaluk hohohihe tapi aku lagi kepegelen mari umbah-umbah yo tak kongkon ngene lah!” sahut Susi sambil memeragakan gerakan kepalan tangan naik-turun, disambut gelak ibu-ibu.

Ha yowes timbang nggumuni urusan kasur, mending ndang mborong sayurku to, Buuuk. Selak aku dipenjara dianggep melanggar undang-undang karena tidak bisa menafkahi keluarga iki lho!” sungut Cak Sukin yang sudah berdiri hampir sejam, mengingatkan para pembelinya bahwa hari menjelang siang dan mereka harus bergegas sebelum mata ikan-ikan semakin keruh menyerupai kondisi negara ini.

BACA JUGA Apa Itu RUU Pertahanan Keluarga? Saya Baca Draftnya Agar Anda Tidak Perlu Melakukannya atau tulisan Inez Kriya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
10


Komentar

Comments are closed.