Halo Ayah Muda, Kalian Boleh Sesekali Egois kok!

Featured

Di era milenial ini peran perempuan sudah semakin terlihat di ranah sosial. Sementara perempuan dan kaum ibu semakin maju dan berkembang, para ayah saat ini sedang dalam fase kebimbangan. Para perempuan sedang fokus mengaktualisasikan dirinya, mengejar cita-citanya, dan aktif dalam berbagai kegiatan sosial, para ayah masih sibuk pada tanggung jawab mencari nafkah.

Saya terpikirkan hal ini gara-gara bicara dengan suami tentang kegemaran saya. Saya tipe orang yang suka belajar hal baru, tapi kelemahan saya adalah tidak bisa fokus.

“Kamu itu bisa dengan cepat mempelajari hal baru, tapi kamu tidak bisa fokus dalam setiap hal.”
“Ya, mungkin karena saking banyaknya yang kupelajari.”
“Tapi, kamu punya satu hal yang bisa difokuskan. Kamu suka menulis. Jadi, fokus saja menulis.”
“Benar juga sih, sebaiknya aku segera tinggalkan hal-hal yang sudah mangkrak. Mending fokus nulis aja.”
“Lalu aku bagus dalam hal apa ya?”

Pertanyaan suami saya mengakhiri percakapan kami. Kami lantas tenggelam dalam pikiran masing-masing memikirkan passion suami saya.

Saya jadi berpikir bahwa suami saya sedang dalam fase mencari jati dirinya. Semenjak lulus kuliah, dia langsung bekerja, lalu kami menikah. Setelah itu dia fokus bekerja sebagai dosen dan sibuk dalam pekerjaannya. Sebenarnya ada fase yang dia lewati, dia belum merenungi keinginan dirinya sendiri sebelum menikah. Setelah menikah, tanggung jawab sudah di depan mata, tidak ada waktu lagi memikirkan diri sendiri.

Para ayah sibuk memikirkan cara agar dapur terus mengebul, tapi lupa tentang hidup yang meaningful. Mereka sibuk mencari pemasukan sebanyak-banyaknya, berusaha dapat promosi jabatan, atau mencari berbagai peluang bisnis. Pada akhirnya mereka sibuk dengan usaha mencari uang, tapi lupa dengan passion-nya, bahkan keluarganya.

Kebutuhan keluarga akhirnya sebatas pada terpenuhinya kebutuhan material, padahal kebutuhan akan perhatian dan kasih sayang juga sangat berarti. Tidak bisa dimungkiri, hal ini karena para ayah cukup mendapat tekanan di tengah kebutuhan yang kian menggunung. Tabungan pendidikan, cicilan rumah, cicilan mobil, asuransi kesehatan, kebutuhan orang tua, juga kebutuhan mendesak lainnya.

Banyak ayah yang mengambil banyak porsi pekerjaan untuk memenuhi segala kebutuhan rumah. Dan ketika mereka berada pada puncak kejenuhan, mereka akan mencari pengalihan. Pada umumnya pengalihan yang paling mudah adalah main game atau nonton anime. Mereka akan menggunakan waktu luangnya untuk menyenangkan dirinya.

Mereka pikir main game atau nonton anime adalah jalan keluar dari kepenatan. Hingga mereka merasa bahwa istri yang baik adalah istri yang mau memahami suaminya bermain game. Istri yang mau memberi ruang dan waktu bahkan memberi hadiah konsol game adalah istri shalehah masa kini. Istri yang tidak marah ketika suami main game adalah istri idaman.

Padahal ketahuilah, wahai ayah, main game atau nonton anime itu hanyalah jalan pintas, bukan jalan keluar. Yang dibutuhkan para ayah adalah mencari passion-nya. Main game bukanlah passion, kegiatan semacam itu hanyalah hobi sesaat sebagaimana para emak yang hobi nonton drakor.

Main game tidak akan membuat orang berpikir aktif, merasa hidup lebih berarti, atau semangat beraktivitas dan menanti hari esok. Sebaliknya, menemukan passion dan melakukannya akan membuat hidup lebih berarti. Kita akan lebih bersemangat dalam menjalani hari-hari dan menatap masa depan dengan bahagia. Bukan tentang cicilan, tapi tentang apa yang akan kulakukan.

Saya tidak bilang main game itu buruk, sebagai sebuah hobi, main game sah-sah saja. Sebagaimana saya juga terkadang nonton drakor untuk mengembalikan mood saya. Tapi hanya selingan, bukan dijadikan aktivitas utama. Kebanyakan yang sudah main game, sulit terlepas karena nanggung di tengah-tengah. Padahal saat sedang nanggung itulah seringnya terdengar tangisan anak dan para ayah tidak peka. Dan tentunya membuat para emak jadi murka.

Hai ayah, cobalah berhenti sejenak. Sesekali pergilah ke suatu tempat, tarik napas dan merenunglah. Egoislah dan berhentilah berpikir tentang kebutuhan keluarga. Cari tahu apa sebenarnya passion kalian. Apa yang membuat kalian bahagia? Apa yang ingin kalian lakukan? Apa yang ingin kalian kejar dan tak akan berhenti berlari?

Apakah mencari uang dengan pekerjaan saat ini benar-benar passion kalian, membuat kalian bahagia dan merasa ingin terus mengerjakannya? Apakah kalian melakukan pekerjaan kalian tanpa tekanan?

Kalian boleh kok bekerja sambil melakukan passion kalian. Misalnya kalian punya passion di bidang musik. Bicarakan pada istri dan keluarga, sampaikan bahwa kalian punya keinginan di bidang musik. Lalu sediakan waktu sekali seminggu atau sekali sebulan untuk melakukan passion kalian. Jika pada akhirnya passion kalian menghasilkan uang, kalian bisa beralih profesi. Jika tidak, kalian perlu menjalani dua kegiatan, pekerjaan utama dan passion.

Jika kalian ingin berbisnis, coba sampaikan pada keluarga tentang tantangan yang akan dihadapi nanti. Jika kalian ingin resign dari pekerjaan kalian, persiapkan seluruh hal dengan baik. Yang terpenting memenuhi kebutuhan keluarga tanpa melupakan diri kalian. Kalian adalah makhluk yang memiliki bakat dan passion sejak lahir.

Mematikan passion sama dengan menzalimi diri sendiri. Ikuti kata hati, biarkan ia menuntunmu.

BACA JUGA Telat Menikah Itu Bukanlah Sebuah Masalah, dan Ini Serius dan tulisan Mutabiatul Huda Az Zahro Mahdiyah lainnya.

Baca Juga:  Alasan Para Pengemis Online, Kadang Memang Nggak Masuk Akal!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.