Hal-hal yang Tidak Digambarkan dalam Iklan Masak

Saya sebagai emak-emak tergelitik dengan iklan masak yang menampilkan adegan ibu dan anak masak bersama. Ingin rasanya berkata, “Aslinya nggak gituuu…”

Artikel

Meski saya bukan penikmat tayangan televisi, tapi kalau sekadar iklan sih, saya paham. Sesekali nemenin anak nonton kartun Gumball soalnya. Beda kalau misalnya ditanya soal sinetron atau program reality show. Aduh, nyerah kalau ini.

Dari sekian banyak iklan di televisi, saya sebagai emak-emak menyatakan tergelitik dengan adanya iklan masak yang menampilkan adegan ibu dan anak masak bersama. Ingin rasanya berkata, “Aslinya nggak gituuu…”saya sebagai emak-emak menyatakan tergelitik dengan adanya iklan masak yang menampilkan adegan ibu dan anak masak bersama. Ingin rasanya berkata, “Aslinya nggak gituuu…” Tapi apalah daya. Iklan tetaplah iklan. Tentu harus menampilkan sisi baik dan manis yang membuat kita tertarik untuk mencoba. Iklan dengan visual ibu dan anak sedang masak, misalnya. Salah satu tujuannya pasti ingin menggambarkan pengalaman memasak bersama anak yang menyenangkan sehingga para emak tertarik untuk mencoba.

Dan setelah dicoba… ealah, kok tidak semudah dan seindah iklan di TV, ya? Eh ini berlaku juga untuk masak bersama pak suami, loh ya. Asli ribet kerena harus menjelaskan ini dan itu. Belum lagi kalau hasil pekerjaannya tidak sesuai harapan. Wortel diiris terlalu tebal atau kentang yang dikupas tidak bersih. Hmm… gemesnyaaa!

Saking gemasnya, sampai langsung mengambil alih pisau di tangan pak suami sambil berseru tertahan, “Udah sana, Ayah nonton TV aja!” Hahaha… yang begini tentu saja tidak dimunculkan di iklan TV.

Masak bareng anak memang tidak mudah, apalagi kalau anaknya dua. Siap-siap, deh. Okelah menit pertama sampai ketiga masih aman. Tapi menit berikutnya? Tepung bisa jadi bahan coret-coretan di tangan ataupun muka. Spatula yang dari tadi ayem nggak tahu apa-apa tiba-tiba setelah dipegang salah satu anak, jadi bahan rebutan. Satu sama lain saling mengklaim. Persis seperti kasus wayang kulit dan batik yang pernah diklaim negara tetangga. Padahal sebelum acara masak dimulai, sudah ada pembagian tugas: kakak bagian tuang, adik bagian aduk, tapi yaaa… gitu deh~

Baca Juga:  Rekomendasi Buku yang Harus Kamu Baca Biar Lebih Kritis Sama Situasi Terkini

Belum soal adonan yang tercecer tumpah ke mana-mana atau baju yang jadi lap dadakan. Apakah digambarkan dalam iklan? Jelas tidak. Sosok yang digambarkan sebagai ibu tetap terlihat syantik tanpa keringat sedikit pun. Wajahnya masih mengumbar senyum dan tatanan rambut atau kerudungnya masih ter-setting rapi. Aduhai… sungguh pemandangan yang indah.

Mari bandingkan dengan kondisi sebenarnya setelah kegiatan masak bareng anak selesai: ketek basah gara-gara keringat, baju bau asap, kerudung kecipratan adonan, lantai dapur jadi lengket dan…senyum? Ah, ke mana, ya? Sepertinya ikut kemasak tadi.

Bagaimana dengan anak-anak? Sama saja. Cuma bedanya mereka masih bisa ketawa-ketiwi. Nggak kayak emaknya yang cuma bisa pasrah dan bertanya-tanya, ini kok perkakas dapur tiba-tiba keluar lebih banyak daripada saat masak sendiri, ya?

Tantangan jadi makin berat manakala yang mau dimasak adalah resep baru yang ditonton via YouTube. Fokus terbagi antara mengikuti langkah-langkah di YouTube sama menjawab pertanyaan atau komentar anak yang kadang bikin ngakak sekaligus kesel. Misalnya saja nih, saya pernah memutar-mutar wajan, ehhh sama anak-anak langsung ditepuk tangani sambil komentar, “Ayo Mbu… Terus, Mbu… Putar, Mbu….” Hadeh, dikira lagi akrobat apa, ya? Kzl.

Tapi, yang membuat saya heran adalah meski tahu masak bareng anak itu begitu menantang bin repot, kok mau-maunya gitu loh saya masak bareng anak-anak lagi di lain kesempatan. Apa nggak kapok? Mengingat prosesnya begitu menguras tenaga dan emosi? Sebenarnya bukan tidak kapok sih, tapi kapoknya saya ini rupanya ‘kapok Lombok’, alias hari ini bilang kapok tapi lain waktu malah mengulangi lagi. Ibarat orang taubat itu bukan taubat nasukha.

Jadi, ketika ada menu baru dan menu itu ‘anak-anak’ banget, saya sering tergoda untuk mempraktikkannya dengan anak-anak. Tapi memang tidak langsung eksekusi hari itu juga. Lihat suasana hati, fisik dan tentunya… kondisi dompet.

Baca Juga:  Kamu Tidak Berdosa Hanya Karena Tidak Menonton Avengers dan Game of Thrones

Kalau suasana hati sedang buruk, mending jangan praktik masak bareng anak-anak. Berat. Kamu nggak akan kuat. Begitu pun kalau fisik dirasa sudah lelah karena habis betulin genteng misalnya, ya jangan dipaksakan. Rentan perang. Bahaya. Nggak baik buat anak-anak. Kan nggak lucu juga kalau sepanjang acara masak-masak anak terus-terusan dimarahi. Itu lagi masak apa lagi ospek maba. Terpenting, jangan lupakan juga kondisi dompet. Ingat, beli bahan-bahan itu pakai uang bukan pakai daun suji apalagi pakai mantra, “Nanti saya bayar awal bulan ya, Bu.”

BACA JUGA Semoga Iklan Bumbu Dapur Edisi Ramadan Tahun Ini yang Masak Nggak Cuma Ibu dan tulisan Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
20


Komentar

Comments are closed.