Goyang Denny Caknan Adalah Goyangan Dangdut Paling Magis Saat Ini – Terminal Mojok

Goyang Denny Caknan Adalah Goyangan Dangdut Paling Magis Saat Ini

Artikel

Avatar

Kalau membahas dangdut, satu hal yang tidak boleh dilewatkan adalah soal goyangan. Dangdut sebagai produk budaya menelurkan satu sub-produk, yaitu goyangan yang kerap kali menjadi identitas bagi para pelaku skena dangdut, khususnya para penyanyi. Tidak hanya sebagai identitas, goyangan nyatanya bisa menjadi sebuah nilai jual tersendiri yang kerap kali menjadi komoditi utama. Sejarah bahkan mencatat, bagaimana goyangan dalam dangdut telah ada dan berkembang sangat pesat sejak lama, setidaknya sejak dangdut menjadi lebih modern. Yang terbaru tentu goyang dangdut khas dari Denny Caknan yang belakangan sedang populer.

Kita tahu ada goyangan ala Cici Paramida, goyang ngebor ala Inul Daratista, goyang gergaji ala Dewi Persik, goyang bang Jali ala Denny Cagur (meskipun Denny Cagur tidak terjun ke ranah dangdut), atau goyangan-goyangan ala penyanyi dangdut lainnya. Itu semua menjadi satu nilai jual yang cukup mahal harganya, bahkan bisa dibilang tanpa goyangan tersebut, penyanyi dangdut yang disebut di atas tidak akan seterkenal sekarang.

Saat ini, ketika goyangan dalam dangdut bisa dibilang menuju ke arah yang sangat absurd, muncul seseorang yang tanpa menamai goyangannya dengan sebutan apa-apa, tapi memberikan efek magis. Dia adalah Denny Caknan, ikon dangdut saat ini.

Ketika banyak orang yang kalau membahas Denny Caknan selalu mengarah ke lagu-lagunya yang sedih dan liriknya yang menyayat, orang lupa bahwa goyangan ala Denny Caknan di atas panggung sangatlah magis dan perlu diperhatikan. Apalagi posisinya sebagai penyanyi dangdut, goyangan pasti menjadi satu hal yang cukup vital.

Tidak ada nama spesifik yang Denny Caknan berikan pada goyangannya, lha wong goyangannya sebenarnya juga cukup mudah dan gampang diikuti. Memang, sih, goyangannya kadang terlihat aneh kalau dilakukan secara berlebihan. Namun, itu bukan soal, karena keanehan goyangan Denny Caknan tertutupi oleh lagu-lagunya yang enak didengar.

Goyangan Denny Caknan yang magis dan lagu-lagunya yang menyayat adalah sebuah komposisi yang sempurna untuk selebrasi patah hati. Semua kesempurnaan ini langsung tertuju pada suasana pertunjukannya yang biasanya dihadiri ribuan orang. Bayangkan saja, lirik “Sampek tuwek, kowe ra bakal tak culno. Masio wes ra wancine sayang-sayangan neng kene” atau “Wes suwe kowe ra mrene, kowe lunga mung masalah sepele. Kowe golek liyane” berpadu dengan gerakan pundak, pinggul, dan kaki ke depan dan belakang, serta tangan terbuka yang mengarah ke depan. Ini adalah bentuk paripurna dari selebrasi patah hati yang dilakukan dengan bergoyang, bukan berdiam diri di kamar dengan suara tangis terisak. Goyangan yang hemat energi, tidak terlihat hura-hura karena memang lagunya tepat buat bersedih.

Tidak jarang juga ada tangis yang pecah di panggung, entah dari penonton atau Denny Caknan sendiri. Tetapi, goyangan harus tetap jalan dan mari menyambut tangis dengan gerakan badan. Tidak ada alasan untuk tidak bergoyang ketika melihat Denny Caknan bergoyang sambil bernyanyi di atas panggung. Dia mungkin hanya meneruskan legacy almarhum Didi Kempot soal dangdut dan lagu patah hati. Namun, dia mampu meramu itu semua dengan goyangannya sebagai identitas baru.

Tentu kita tidak tahu apakan Denny Caknan merasakan hal itu atau tidak, yang pasti kita sebagai penikmat lagu-lagunya merasa demikian dan sepakat. Goyangan Denny Caknan di atas panggung adalah goyangan paling magis saat ini.

Maka tidak heran kalau musik dangdut kembali menunjukkan kualitasnya. Dangdut yang tadinya sempat dianggap norak karena musiknya yang semakin jelek dan goyangan-goyangannya yang semakin absurd, kini diangkat derajatnya lagi. Tidak ada lagi lagu-lagu atau goyangan yang berkesan melecehkan, semuanya berubah ke arah yang lebih baik saat ini.

Ucapan terima kasih tentunya patut diberikan pada Denny Caknan (dan Didi Kempot tentunya sebagai pembuka jalan), yang sudah membuat panggung dangdut menjadi lebih berkelas, lebih prestisius, dan lebih magis, terutama untuk bersenang-senang merayakan kesedihan. Semoga tetap seperti ini, tetap menyuarakan patah hati, tetap bergoyang dengan ringan dan mudah, dan tetap jaga panggung dangdut supaya tetap berkualitas. Saya, Anda, dan kalian semua pasti akan merindukan panggung Denny Caknan. Semoga bisa segera bersua.

BACA JUGA Menalar Logika Ngawur Imam Darto Soal Korupsi Dana Bansos Covid-19 dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Saling Berebut Titel Paling Indie, Buat Apa sih?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.