Gajah Mati Berdiri di India, Kodok Diledakin pakai Petasan, Kucing dan Kura-kura Dikeroyok sampai Ajal – Terminal Mojok

Gajah Mati Berdiri di India, Kodok Diledakin pakai Petasan, Kucing dan Kura-kura Dikeroyok sampai Ajal

Artikel

Seperti biasa, pagi sehabis mandi saya menjalankan sidak ngintipin Insta Story orang-orang. Karena gabut ini masih berlanjut, saya putuskan beralih pada aplikasi milik Facebook lainnya, WhatsApp. Di aplikasi sumber berita nomor wahid emak-emak itu, saya bingung saat mendapati beberapa orang kawan kompakan masang status yang sama. Setelah saya selidiki, isinya ternyata berita seekor gajah hamil yang wafat sambil berdiri usai di-prank nanas berisi petasan di India. Foto-foto dan meme penuh simpati sontak menyebar secepat naiknya subscriber T-Series. Wajar, ulah biadab ini emang bikin gonjang-ganjing dunia perikehewanan.

Selain disebut di lagunya Mas Tulus dan jadi merek sarung sejuta umat, si gajah ini emang tergolong sering masuk berita. Tiap tahun, pasti ada saja kasus gajah yang diburu, tersiksa di sirkus, diambil gadingnya, diracun, bahkan kesetrum pagar elektrik ladang singkong milik warga. WWF menyatakan jika aksi pemburuan tidak segera dihentikan, beberapa puluh tahun lagi gajah akan punah.

Entah kenapa kejadian ini bikin saya seolah seperti Zidan yang masuk Lorong Waktu bersama Pak Haji. Sekejap saya terbayang obrolan di pekarangan SD sehabis Idul Fitri 2007 silam. Ketika itu, kolega seperbangkuan saya, inisialnya AR, dengan penuh prestise melaporkan tentang aksinya mengebom kodok pakai mercon korek sehabis Tarawih. Kodoknya sampai salto dan hancur, begitu katanya.

Belum lagi habis kaget saya, teman saya yang lain (DN) yang baru datang sambil manggut-manggut bilang bahwa ia juga pernah menjalankan aksi teror yang sama. Saya bergidik mendengar keterangan dua bocah tersebut. Sambil menyeruput es Segar Sari, saat itu saya membatin agar mereka masuk Neraka, Astaghfirullah….

Baca Juga:  6 Kebiasaan Kucing yang Nyebelin Banget! Nggak Ada Lucu-lucunya

Belum lama ini juga sempat viral sebuah video mbak-mbak sok asik yang nginjak kucing kecil sampai mati. Sebelumnya ada pelajar yang ntah kerasukan apa malah gebukin seekor penyu. Sebagai seseorang yang tiap hari ngasih makan kucing kampung di rumah pakai Whiskas, saya jelas nggak terima liat kelakuan gendeng yang sulit diterima urat saraf itu.

Mungkin ini juga alasannya kenapa corona itu kecil. Kalau corona ukurannya gede, mungkin udah diseret dan dipukuli hingga babak belur sama orang barbar kayak gini.

Sebenarnya saya betulan paham bahwa ada yang menjadikan aneh dan senewen sebagai jalan ninjanya. Boro-boro mengamalkan konsep utilitarianisme dalam berperilaku, beberapa oknum seperti ini justru lebih istiqomah mengamalkan pakem “Hidup seperti Larry”.

Sejujurnya saya ini cuma kasihan, orang-orang seperti tukang prank gajah, mercon kodok, injak kucing, dan keroyok penyu di atas sama sekali nggak punya peluang kalau pengen jadi sosok elit dan pejabat di negeri ini. Sebab….

#1 Mereka suka berkamuflase di balik penampilan

Saya hakulyakin, gajah hamil di India tersebut nggak bakal makan petasan itu kalau nggak disembunyikan disimpan di dalam nanas. Berdasarkan riset saya di beberapa filem Rambo, bentuk nanas biasanya emang rada mirip sama granat. Tampak sekali bahwa pelaku ini punya kecerdasan menengah tanggung. Namun, sayang malah dipakai menipu. Sifat ini sama sekali nggak mencerminkan pejabat yang harus jujur.

Baca Juga:  Berbagai Kesiapan yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memelihara Kucing selain Menyiapkan Makanan

#2 Baik, tapi pilih kasih

Sebenarnya saya sempat beradu argumen dengan kawan saya sang bomber kodok tadi. Dia beralibi kalau kodok itu kan nggak ada gunanya, badannya lembek, dan cuma hidup liar di pinggir kali. Jika dia tidak segera tobat nasuha, saya khawatir dua bocah itu jadi orang pilih kasih dan tukang eksploitasi. Sangat beda dengan pejabat yang harus merakyat dan adil bijaksana.

#3 Biasa menyia-nyiakan kepercayaan

Dari sekian banyak meme yang beredar, ada yang isinya bikin bikin saya merinding. Isinya, “Dia bikin kesalahan karena udah percaya sama manusia”. Kalau dipikir-pikir ya benar juga, gajah itu terlalu yakin kalau nanas itu adalah alokasi program bantuan buatnya yang sedang hamil dan kelaparan. Nahas, ia dikhianati. Saya ingatkan sekali lagi, orang yang kayak si pelaku ini tidak layak jadi pejabat. Karena pejabat harus selalu menjaga kepercayaan rakyat yang udah ngasih suara.

#4 Tega menindas yang lemah

Masih ingat video mbak-mbak main keroyokan cuma buat bikin K.O. satu ekor anak kucing? Saya menerawang bahwa dia adalah tipe orang yang suka menindas yang lemah mentang-mentang punya kekuatan yang besar. Nggak seperti Mihawk yang sengaja lawan Zoro pakai pisau kecil waktu ditantangin gelud di East Blue. Udahlah, saya sudah capek mengingatkan, mereka itu jangan lagi coba-coba ngimpi jadi pejabat.

Baca Juga:  Wawancara sama Mbaknya si Bintik, Kucing Gemas Penyegar Timeline Twitter

Jadi tolong bawa pesan ini ke persekutuanmu, temanmu yang suka main mercon ke kodok, atau malah kamu sendiri. Mau kalian punya cita-cita jadi pejabat apa nggak, jangan sekali-kali menyiksa sesama makhluk hidup. Kalau kata Konfusius:

Jangan melakukan apa yang kamu tidak ingin orang lain lakukan padamu.

Kalau tidak suka menyiksa, jangan menyiksa. Dan seterusnya. Sesimpel itu.

BACA JUGA Kenapa Ada Orang yang Gampang Banget Jahatin Kucing?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.