Fenomena Bus Hantu dan Kita yang Kelewat Peduli Terhadap Hal Nggak Penting-penting Amat – Terminal Mojok

Fenomena Bus Hantu dan Kita yang Kelewat Peduli Terhadap Hal Nggak Penting-penting Amat

Artikel

Sebagai orang yang tinggal di Bekasi dan kuliah di Bandung, mata saya langsung mencelat begitu membaca kabar soal bus hantu jurusan Bekasi-Bandung yang belakangan viral. Itu jurusan yang saban berangkat ke Bandung saya naiki. Wagelaseh ngeri juga.

Sejak mendengarnya, saya jadi waspada kalau-kalau mau naik bus jurusan tersebut dan berencana untuk naik pesawat saja. Tapi, pas dipikir-pikir ulang, kayaknya harga tiket pesawat yang masih saja mahal lebih menakutkan ketimbang ketemu hantu. Ketemu hantu paling banter cuma bakal bikin saya merinding seharian. Adapun kalau dompet menipis hanya gara-gara selembar tiket, penderitaannya bisa jadi bahan list garapan Mbak Aprilia. Malang nian memang nasib sobat misqueen~

Soal bus hantu yang diunggah oleh akun @hebosto dalam Instastory ini mendapat ragam tanggapan. Sebagian warganet memercayainya dan bahkan menurut pengakuan orang-orang yang konon punya ‘mata batin’, dalam foto kursi-bus-kosong-padahal-aslinya-ada-orang-orang-dengan-muka-pucat itu memang ada kuntilanak, pocong, genderuwo, dan Setya Novanto. Eh, mana ada hantu kejedot tiang listrik dan makan nasi padang. Ups.

Ada juga yang tak serta merta memercayainya. Orang jenis ini umumnya memang orang-orang yang skeptis terhadap hal-hal gaib. Mereka lebih mengedepankan logika ketimbang buru-buru percaya soal hantu-hantuan macam ini.

Soal ini, saya jadi teringat cerita Kukuh Purwanto. Suatu malam beliau mengunjungi rumah Janoary M. Wibowo—kawan karibnya. “Dan semalam cuma gangguan suara gitu. Kipas anginnya Jano, yang sebelumnya baik-baik aja dan tampak sanggup bertahan seribu tahun lagi, tiba-tiba pelindung bilahnya copot. Kan bangke,” tulis beliau dalam satu grup WhatsApp yang kebetulan saya juga bergabung di dalamnya. “Yang lebih bangke lagi, gue sama Jano, bukan Mbak Mora yang lebih mungkin membuat rasa heran gue jadi takut. Pas gue pandang-pandangan sama Jano, dia bilang itu karena momentum gravitasi dan semacamnya. Kan sialan. Orang pengen takut malah jadi pinter.”

Baca Juga:  Stop Romantisasi PS, Konsol Super Nintendo Adalah Puncak Kenangan Terbaik

Njir, soal horor, kok bisa-bisanya jadi edukatif dan lucu begini.

Tapi, nggak semua orang yang menolak percaya pada hal-hal mistis berarti cerdas dan ber-IQ di atas rata-rata. Kadang mereka juga nggak lebih pintar dari pengiman teori konspirasi, kok. Contohnya adalah orang-orang yang nggak percaya kepada Instastory @hebosto dan lantas meneror si pemilik akun lewat DM.

Sebagaimana yang diakui Hebbie Agus Kurnia (orang di balik akun @hebosto) melalui rekaman suara dalam vlog terbaru Raditya Dika, ia mengatakan banyak orang mengatainya macam-macam sejak postingannya soal bus hantu viral. Ada yang menyebutnya halu, menganggap istrinya tolol karena mau bersuami dengan lelaki kayak dia, dan sebagainya.

Orang-orang yang menerornya lewat DM rata-rata orang-orang yang sangsi dan nggak percaya soal bus hantu tersebut. Anehnya, mereka nggak percaya sama bus hantu, tapi kok malah meneror dan mengatai orang yang  sama sekali nggak memaksanya untuk percaya terhadap apa pun. Itu kan lebih parah dari hantu. Hantu paling-paling cuma teriak hihihi atau pasang muka seram. Nggak ada hantu mengumpat-umpat orang nggak bersalah.

Selain itu, poin yang bikin saya heran, orang-orang kok peduli banget ya sama hal beginian. Hal-hal yang nggak bikin tingkat kemiskinan menurun, mutu kesehatan membaik, atau menguatkan nilai rupiah. Dan yang jauh lebih mengherankan lagi, lha kok saya juga ikutan peduli sama orang-orang yang peduli sama beginian. Eits, beda dong. Penulis mah kan bebas xixixi~

Baca Juga:  Alasan Logis Membuka Gawai Sesaat Setelah Bangun Tidur

Hal-hal berbau mistis, klenik, hubungan rumah tangga, keyakinan, dan persoalan seksual memang jadi tema yang melulu laris di negeri yang baru saja mengadakan acara lawak akbar di Gedung Mahkamah Konstitusi ini. Itulah alasan kenapa perkara hantu, perceraian artis, pindah agamanya Deddy Corbuzier, dan kasus prostitusi online Vannesa Angel jadi perbincangan di mana-mana.

Kita sudah kelewat biasa memedulikan dan menanggapi secara panjang lebar hal-hal yang nggak penting-penting amat. Makanya dalam forum-forum ghibah yang biasa kita sebut grup WhatsApp, jarang ada tuh bahasan soal kandidat peraih Nobel atau penemuan-penemuan sains terkini. Hal-hal begituan cuma ada di jurnal ilmiah dan sekolahan. Kurang seksi lah buat jadi bahan obrolan.

Kita lebih suka membahas penampakan perempuan berbaju putih-berambut panjang botak atasnya-yang melayang-layang dalam video amatir, agama baru Bapak Smart People, dan video porno terbaru selebriti (sambil diam-diam memburu link-nya).

Pada titik ini, kita perlu bersedih. Kita perlu prihatin karena rendahnya minat kita terhadap hal-hal penting. Oleh karena itu, marilah kita… Eh, ini bukan situs pendidikan ya? Padahal saya mau mengajak pembaca sekalian untuk lebih banyak belajar dan membaca buku agar lebih paham mana hal yang penting dan bukan. Atau, marilah kita… Eh, ini juga bukan situs agama ya? Padahal saya mau mengajak pembaca sekalian berdoa agar generasi mendatang menjadi generasi yang dipenuhi oleh orang-orang yang nggak kebanyakan membahas hal yang nggak penting-penting amat.

Baca Juga:  Dinasti Politik Cuma Tema Basi yang Dilempar oleh Calon Kering Imajinasi

Namun, pada titik lain, minat kita yang tinggi terhadap hal nggak penting-penting amat juga banyak dampak positifnya. Coba bayangkan kalau mayoritas orang negeri ini hanya peduli pada masalah-masalah yang sifatnya akademis. Jadi, nggak bakal ada tuh yang ngomongin tentang Deddy Corbuzier sebagai Bapak YouTube, Didi Kempot sebagai Bapak Patah Hati, atau Prabowo Subianto sebagai Bapak Capres Paling Tabah Sedunia.

Kemudian, yang bakal ramai pengunjungnya adalah situs-situs sejenis NatGeo dan The Conversation. Adapun situs macam Mojok pasti nggak akan laku dan nggak akan bisa menembus peringkat 100 besar Alexa.

Untung saja itu semua nggak terjadi. Kita masih kelewat peduli terhadap hal nggak penting-penting amat dan traffic Mojok masih terus tinggi, menuju tak terbatas, dan melampauinya. Dan untuk itu, mari bersulang! (*)



Komentar

Comments are closed.