Donasi Bencana Alam Bukan Ajang Pembuangan Sampah Pakaian, Camkan! – Terminal Mojok

Donasi Bencana Alam Bukan Ajang Pembuangan Sampah Pakaian, Camkan!

Artikel

Sejenak mari kita tundukkan kepala dalam duka. Sulawesi, Kalimantan, dan Jawa Barat sedang bersusah payah bertahan hidup di tengah bencana alam. Jangan terus-terusan mengaitkan bencana dengan politik. Tolong, logika dan nuraninya dipakai sedikit.

Bicara nurani, saya tergelitik dengan urusan bantuan terhadap korban bencana alam. Bukan bantuan dari pemerintah yang penuh polemik itu. Namun, bantuan yang berasal dari solidaritas sesama rakyat. Patut diapresiasi ketika sesama rakyat saling bantu dalam kesulitan. Tidak ada yang lebih menguatkan selain solidaritas akar rumput tanpa muatan politis.

Akan tetapi, ada satu hal yang membuat saya tergelitik. Terutama perkara bantuan pakaian pantas pakai. Bantuan berupa sandang ini memang menjadi bentuk solidaritas yang solutif. Apalagi ketika bencana alam seperti banjir dan gempa menghancurkan pemukiman berikut isinya. Kebutuhan akan sandang menjadi krusial, selain pangan dan papan.

Masalahnya, ada logika memuakkan perihal donasi pakaian layak pakai ini. Banyak yang berdonasi dengan logika membuang pakaian bekas yang teronggok di gudang. Menurut saya, logika memuakkan ini perlu diluruskan. Donasi pakaian pantas pakai bukanlah ajang bersih-bersih gudang Anda! Apalagi memandang bahwa pakaian seburuk apa pun akan diterima para korban bencana dengan suka cita.

Saya teringat peristiwa gempa bumi dahsyat di Palu dan Lombok beberapa tahun silam. Donasi berupa pakaian pantas pakai membanjiri lokasi bencana alam. Sayang sekali, yang layak disebut “pantas pakai” ini lebih sedikit daripada pakaian bekas yang tidak layak sama sekali.

Bahkan salah seorang relawan yang saya kenal mengungkapkan kekecewaan. Dari seluruh pakaian yang didonasikan, hanya sekitar seperempat yang pantas pakai. Sisanya sudah begitu buruk termakan rayap dan usia sehingga tidak bisa digunakan untuk menutup tubuh dan aurat. Hal yang terjadi adalah gundukan sampah tekstil yang datang dari seluruh pelosok negeri.

Tolong, pahami arti donasi dan solidaritas. Ini adalah bentuk empati pada korban dengan memberi support material. Bukan ajang bersih-bersih gudang. Sudah ditekankan pada setiap ajang solidaritas bencana, yang dibutuhkan adalah pakaian pantas pakai!

Memberikan pakaian bekas berkondisi mengenaskan hanya menambah perkara baru di lokasi bencana alam. Para relawan dan korban sedang banting tulang mengembalikan ruang hidup mereka yang diobrak-abrik bencana. Mereka berharap mengembalikan ruang hidup senyaman sebelum bencana, syukur-syukur lebih nyaman lagi untuk menyongsong kehidupan pascabencana.

Bagaimana mau nyaman ketika para korban malah berkubang di tengah tumpukan sampah tekstil. Bukannya mengembalikan ruang hidup nyaman dan bebas sampah akibat bencana alam, yang terjadi malah menambah sampah yang entah dari mana datangnya.

Saya memaklumi ketika banyak yang ingin bersolidaritas melalui donasi pakaian pantas pakai. Donasi model ini memang lebih murah daripada donasi berupa makanan dan air bersih (yang sebenarnya lebih dibutuhkan). Namun, kemudahan ini jangan dijadikan alasan untuk membuang pakaian bekas yang bahkan tidak layak dijadikan kain pel.

Bahkan relawan sekalipun tidak punya cukup tenaga dan waktu untuk memilah pakaian donasi. Semua penanganan bencana alam harus dilakukan dengan sigap, tangkap, dan trengginas. Jika Anda peduli pada para relawan ini, tolong jangan menambah beban kerja mereka dengan tumpukan sampah tekstil.

Jika perlu, cuci dahulu pakaian pantas pakai yang ingin Anda donasikan. Setidaknya, Anda sudah mencegah bantuan Anda rusak dalam perjalanan akibat kutu atau rayap. Syukur-syukur pakaian pantas pakai dari Anda bisa segera dikenakan dengan nyaman. Dalam kondisi terdampak bencana, mencuci pakaian bisa menjadi permasalahan sendiri. Apalagi jika tidak tersedia suplai air bersih yang cukup.

Korban bencana alam tetaplah manusia yang berhak hidup bersih dan sehat. Jangan karena situasi pascabencana lalu Anda berpikir mereka akan menerima setiap bantuan dengan ikhlas dan rela. Apalagi berkenan mengenakan pakaian bekas yang mungkin berusia 2 periode pemerintahan Jokowi. Izinkan mereka bangkit dari bencana. Jangan tambahi kesulitan mereka dengan menambah sampah tekstil demi kepuasan rasa empati Anda.

Jika nurani dan logika Anda masih bekerja, pasti Anda akan berpikir dua kali sebelum mendonasikan pakaian pantas pakai milik Anda. Bukannya memuaskan rasa empati atau kepongahan sebagai pahlawan dalam bencana. Jika pakaian Anda terlalu buruk kondisinya, silakan selesaikan sendiri perkara sampah tekstil ini. Bukan menjadikan bencana alam sebagai ajang bersih-bersih gudang berbalut solidaritas!

BACA JUGA Ngumpulin Sumbangan Bencana Alam kok Ngedarin Kardus di Lampu Merah. Kreatif, dong! dan tulisan Prabu Yudianto lainnya.

Baca Juga:  Menghitung Kerugian Kerusakan jika Ultraman Bertarung di Indonesia
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.