Cocoklogi Bencana di Indonesia: Kok Salah Pak Jokowi?

Entah dari siapa cocoklogi ini berasal, tapi ada pesan terusan di grup WhatsApp yang menginfokan gempa memang bersinggungan dengan beberapa hal.

Artikel

Seto Wicaksono

Sewaktu saya kelas 4 SD tepatnya pada tahun 1999, sempat tersiar kabar bahwa dunia akan segera menghadapi akhir masanya, kalau pun berlanjut dan tidak hancur secara keseluruhan, dunia akan porak poranda, kacau balau. Intinya, pada waktu itu umat manusia akan menghadapi kiamat yang sebelumnya sudah dijanjikan oleh Allah.

Saya yang kala itu masih SD, mendengar kabar seperti itu menjadi khawatir sampai dengan takut. Untuk anak yang tergolong pemikiran abstraknya masih terbatas, mana tahu itu hoax atau bukan. Lalu, bagaimana cara memastikannya jika informasi masih lebih banyak melalui tv dan radio? Memang, saat itu internet masih sulit diakses—terbatas dalam banyak aspek.

Menurut info yang beredar saat itu, kiamat yang diramalkan sebelumnya jatuh pada tanggal 09-09-1999 pukul jam 09.09 waktu setempat. Tapi, kembali lagi itu hanya sebuah ramalan yang berasal dari seseorang dan tersebar luas sampai akhirnya membuat semua orang takut, bahkan untuk beraktivitas pada tanggal yang diramalkan. Lucunya, kala itu banyak teman saya yang sampai tidak masuk sekolah—karena takut.

Setelah lewat dari jam 09.09, semua aktivitas berjalan aman dan lancar sampai dengan pergantian hari esoknya. Kabar itu bohong belaka, dan setelah saya beranjak dewasa barulah menyadari, hal tersebut hanya bagian dari cocoklogi—atau sederhannya, narasi yang dipaksakan untuk cocok—juga dipercaya oleh banyak orang.

Skema tersebut terulang pada tahun 2012. Tentu saya akan mengajak sedikit mengingat kembali saat beberapa kelompok di beberapa wilayah meramalkan pada tahun 2012 tepatnya 21 Desember, peradaban di dunia secara keseluruhan akan musnah. Ada yang berkata tidak sampai musnah, namun terjadi kerusakan yang besar. Hal tersebut didasari dari kalender kepercayaan mereka masing-masing dan dipercaya selalu tepat dalam meramalkan sesuatu.

Baca Juga:  Menghindari Humblebrag Si Kemaki Terselubung

Beberapa narasi juga penerawangan dibentuk, bahkan sampai ada film yang dibuat bertemakan akhir dunia yang diberi judul “2012”. Pikir saya pada waktu itu, sih, film ini aji mumpung. Sebab sedang trending isu terkait akhir dunia, jadi sekalian saja dikonversi menjadi uang. Hehe. Ya, kurang lebih sama seperti insan kreatif pada masa kini lah, sedikit-sedikit dibuat konten.

Lalu, saya yang pada tahun 2012 sedang menjalani masa kuliah, tidak mau sampai mengalami kekhawatiran dua kali. Setelah dicari tahu, kembali lagi itu hanya sebuah cocoklogi berdasarkan kalender dan peristiwa sebelumnya.

Mengutip dari Kompas.com, pada tahun tersebut sepertinya di Indonesia tenang-tenang saja. Walau melalui jajak pendapat Ipsos Global Public Affairs menyebut 19% orang Indonesia percaya kiamat akan terjadi pada 21 Desember (2012). Sedangkan di waktu yang bersamaan, beberapa negara seakan sudah siap menghadapi kiamat dengan membuat bunker, bola pelindung, bahkan ada yang menyambutnya dengan berpesta.

Pada Jumat 02 Agustus 2019, terjadi gempa yang berpusat di kawasan Banten pada sekitar pukul 07.04 WIB. Menurut BMKG, gempa tersebut berkekuatan 7,4 SR dengan kedalaman 10 KM dan berpotensi tsunami. Oleh karenanya, warga di sekitar diharapkan waspada sampai dengan ada info lanjutan dan dihimbau agar tidak panik.

Sewajarnya, dalam situasi seperti itu baiknya satu sama lain mendoakan agar selalu dalam perlindungan Yang Maha Kuasa dan senantiasa diberi keselamatan di mana pun, kapan pun. Namun, tidak semua orang berpikir demikian. Nyatanya, dalam situasi yang terbilang rentan panik, masih ada sekelompok orang yang sempat-sempatnya menyebar kepanikan, ketakutan—dan bagi saya—sekaligus kebencian lewat cocoklogi.

Entah dari siapa cocoklogi ini berasal, tapi ada pesan terusan di grup WhatsApp yang menginfokan gempa memang bersinggungan dengan beberapa hal. Kira-kira seperti ini:

Baca Juga:  Rekomendasi Film Pendek Bagus di YouTube yang Wajib Kamu Tonton

Gempa berkekuatan 7,4 SR. Terjadi pada pukul 07.04, Indonesia akan merayakan HUT ke 74, Quran surat 7 ayat 4, dan pada masa pemerintahan 7okowi 4min. Ada pula yang mempermasalahkan logo angka untuk merayakan hari kemerdekaan Indonesia yang ke 74; 7 seperti pacul sedangkan 4 seperti palu arit. Mungkin orang yang menganalogikan ini sedang berusaha keras dalam membuat cocoklogi terhadap lambang partai komunis.

Selain itu, memangnya Pak Jokowi dan Pak Ma’ruf Amin alay? Kok ya bisa-bisanya huruf depan pada nama mereka diganti dengan angka. Please, deh, apa itu nggak maksa namanya? Eh, tapi cocoklogi kan memang pada dasarnya memaksakan sesuatu demi mendapatkan sesuatu, ya. Dan lagi, yang menjadi sasaran juga tujuan akhir cocoklogi adalah presiden juga pemerintah—seperti biasa dan seakan tiada bosan.

---
437 kali dilihat

19

Komentar

Comments are closed.