Merdesa, Indonesia

Artikel

Seto Wicaksono

Suatu ketika, saya pernah membuat postingan pada status Whatsapp. Hanya berisikan kata sederhana, “Merdesa, Indonesia”. Tidak perlu menunggu waktu lama, kemudian beberapa teman saya langsung menanggapi postingan tersebut. Saya sih heran dengan respon mereka, karena hampir semua menertawakan dan berpikir saya typo—salah ketik. Ada pula yang mengira saya sengaja salah mengetik.

“Haha, Bro. Itu salah ketik, woy!”

“Mas, ga dihapus aja statusnya? Harusnya kan merdeka Mas, bukan merdesa”.

Entah respon dari saya termasuk lancang atau tidak, yang jelas kala itu saya merasa tidak perlu menanggapi hal tersebut dengan kekesalan apalagi umpatan. Tinggal balas chat dari mereka berisikan tautan KBBI online mengenai pengertian dari kata merdesa. Kemudian mereka hanya membalas, “hehe, ternyata kata itu ada, ya”. Lebih banyak yang tidak membalas. Karena merasa bersalah, malu, atau bisa jadi tidak perlu ditanggapi kembali.

Memang, saya sudah terbiasa berhadapan dengan teman yang terlalu cepat dalam merespon. Bertanya boleh saja, tapi tentu berbeda dengan langsung menertawakan. Begini, saya memegang prinsip, apa yang tidak diketahui oleh saya pribadi bisa jadi diketahui oleh orang lain tentang beberapa hal, pun sebaliknya.

Itu kenapa, mencari tahu dan membaca rasanya menjadi bagian penting dalam keseharian. Jika salah apalagi sudah menertawakan orang lain lebih dulu sedangkan kita tidak tahu benar atau salahnya, yang ada malah berujung pada ditertawakan balik. Bahkan berpotensi mempermalukan diri sendiri. Namun, saya juga menyadari bahwa yang namanya prinsip itu tidak bisa dipaksakan pada setiap orang.

Sekali lagi—hanya sebagai penegasan—merdesa bukanlah salah ketik atau sengaja diplesetkan dari kata merdeka. Dalam KBBI, merdesa /mer•de•sa/merdésa/ memiliki arti layak, patut, sopan (berada). Walau beda satu huruf, tetap saja berbeda makna dengan kata merdeka, yang menurut KBBI berarti bebas (dari perhambaan, penjajahan); berdiri sendiri, tidak tergantung kepada orang.

Baca Juga:  Kenapa Sih Harus Ada Polisi Tidur?

Bagi saya pribadi, merdesa dapat diartikan sebagai hidup yang layak dan sejahtera—sebagaimana mestinya. Tentu, kata hidup dan layak dapat berarti luas, tidak melulu soal materi, tetapi juga ruang lingkup sosial, budaya, dan lain sebagainya termasuk dalam bermain media sosial. Meski tidak ada aturan baku seperti apa kelayakan yang dimaksud saat bermain internet.

Sederhananya, sebagian dari kita—termasuk saya—terkadang belum merdesa secara sosial, khususnya dalam bermain internet juga media sosial. Mudahnya, arus informasi yang cepat bahkan masih sering disalahgunakan untuk kepentingan pribadi atau kelompok. Menyebar hoax dan ketakutan, misalnya. Parahnya lagi, kita gemar dan mudah sekali mengetik kata umpatan—biasanya banyak orang lebih senang menggunakan akun anonim karena tidak ketahuan secara gamblang.

Baru-baru ini, ada dua publik figur yang diketahui sebelumnya sudah lama tidak online Twitter, kini mereka kembali. Adalah Vincent Rompies dan Atta Halilintar. Kembalinya mereka ke dunia per-Twitter-an semakin menegaskan bahwa Twitter merupakan media sosial terbaik untuk kembali, meski sudah ditinggal cukup lama.

Namun sayang, sambutan untuk Vincent dan Atta yang baru-baru ini online Twitter sangat kontras—berbeda satu sama lain. Vincent dielu-elukan oleh banyak followersnya—bahkan mereka yang belum memfollow?—merasa gembira karena salah satu tokoh yang kocak dalam bercuit akhirnya kembali. Bahkan Vincent masih me-retweet mention yang masuk dengan gaya lama, dengan platform Echofon.

Sedangkan Atta, baru saja menanyakan apa yang seru, eh, sudah diblok oleh mereka yang mungkin belum follow sama sekali. Maksud saya, buat apa, sih? Itu kan, sama saja dengan terindikasi cyberbullying. Lalu, sudah semakin jelas bahwa Indonesia, rasanya belum merdesa soal penggunaan media sosial pun internet. Entah mungkin karena kaget dengan cepatnya perkembangan zaman atau memang budaya kita dalam bermain media sosial memang seperti itu.

Baca Juga:  Sulitnya Menjadi Penyuka Dunkin' Donuts Di Antara Banyaknya Penggemar J.CO

Semakin dewasa, saya mulai berpikir dan memahami bahwa, merdesa itu merupakan bagian dari pilihan dalam hidup karena melibatkan usaha serta perjuangan tiap individu. Mau hidup berkecukupan dan layak? Ya kerja yang rajin. Jika sudah memiliki Walikota yang menerbitkan kebijakan untuk mengurai kemacetan dengan cara memutar lagu yang dinyanyikan sendiri, ya syukuri, dong. Eh.

Dengan segala kondisi Indonesia saat ini, baiknya sih tetap optimis dan produktif di bidang yang ditekuni masing-masing. Kalau mau satire sedikit ya boleh, dong. Kan termasuk hak untuk bersuara. Dan terakhir, saya berharap dalam banyak aspek kita semua dapat hidup layak sebagaimana mestinya.

Merdesa, Indonesia.

---
2


Komentar

Comments are closed.