Disogok oleh Pelamar Kerja Adalah Hal Terkonyol yang Pernah Saya Alami sebagai Recruiter – Terminal Mojok

Disogok oleh Pelamar Kerja Adalah Hal Terkonyol yang Pernah Saya Alami sebagai Recruiter

Artikel

Seto Wicaksono

Suka duka yang saya alami saat bekerja sebagai recruiter berlanjut. Kali ini, saya mengalami kejadian yang sangat-sangat di luar nalar dan bikin saya keheranan setengah mampus. Beberapa waktu yang lewat, saya menerima chat via WhatsApp dari seorang pelamar kerja yang sudah lama saya wawancara.

“Mas plis masukin saya kerja, nanti saya kasih fee satu juta saat gajian. Saya pengen banget kerja.”

Ada beberapa alasan yang bikin saya terkejut. Pertama, sebagai kandidat, ia terbilang berani mengirim chat seperti itu dengan nominal yang secara terang-terangan dan terbilang lumayan. Kedua, dengan uang segitu, daripada digunakan untuk melakukan percobaan nepotisme, akan lebih bermanfaat jika dipakai usaha, ikut kursus, dan untuk menambah keterampilan lainnya. Ketiga, tentu saja chat tersebut mencederai integritas sebagai pelamar kerja.

Jujur saja, rasanya campur aduk betul. Di satu sisi, saya merasa miris sekaligus kasihan. Saya paham, ia sangat membutuhkan pekerjaan. Tapi, cara tersebut tetap tidak dapat dibenarkan. Mau diedukasi atau nasihat, saya yakin ia lebih membutuhkan kesempatan untuk bekerja dibanding hanya petuah. Namun, jika saya beri kesempatan, dari awal saja integritasnya sudah dipertanyakan. Betul-betul situasi yang dilematis. Dan tentu saja saya harus bekerja secara profesional dan ketentuan perusahaan yang berlaku.

Bagi para pelamar kerja, mohon sekali, dapatkan pekerjaan yang kalian inginkan dan/atau butuhkan dengan cara yang sebaik-baiknya. Dengan terhormat. Bukan dengan nepotisme. Langsung menghubungi HRD-nya pula. Sangat beresiko. Sebab, integritas tidak dapat ditukar dengan materi.

Jika kalian ngeyel melakukan hal tersebut, yang ada profesionalisme dan integritas kalian dalam bekerja akan dipertanyakan, “Baru awal mau masuk aja udah dengan cara yang tidak baik. Gimana kinerjanya nanti? Jangan-jangan orangnya nggak jujur?” dan seterusnya, dan seterusnya.

Jika sudah seperti itu, malah mencoreng nama baik diri sendiri, kan? Lebih parahnya lagi, berpotensi dimasukan ke dalam daftar hitam karena tergolong dalam attitude yang tidak baik. Saran saya bagi para pelamar kerja, untuk posisi apa pun kalian melamar dan di perusahaan mana pun, dewasa dan bijaklah dalam mengirim pesan kepada para HRD. Bukan karena gap apalagi superioritas, tapi, untuk melatih softskill kalian saat berbincang dengan orang lain. Untuk kebaikanmu juga, lho.

Di sisi lain, selain sangat riskan bagi reputasi diri di dunia kerja, percobaan menyogok HRD ini juga secara tidak langsung merendahkan dan menganggap remeh HRD. Sebab, bakal ada anggapan bahwa segala sesuatunya bisa dikompromikan dan ditukar dengan materi. Dan segala bentuk tindakan apa pun akan lancar jika menyelipkan uang dalam prosesnya. Itu bukan tindakan terpuji, Sob. Tolong dipikirkan kembali.

Lebih parahnya lagi, jika percobaan sogokan itu salah sasaran. Jika saya hanya mendiamkan dan tidak merespon sama sekali chat seperti itu, belum tentu dengan para HRD lain. Dan kalaupun mendapat teguran, apa pun pembelaannya, pasti akan sulit diterima. Salah satu cara mendapatkan simpati dari HRD ya, dengan memaksimalkan proses wawancara kerja dan serangkaian tesnya. Mulai dari kesiapan, tunjukkan perilaku yang baik, juga kemampuan yang dibutuhkan sesuai persyaratan yang ditetapkan.

Cari pekerjaan di masa pandemi memang harus lebih sabar dan tetap mengerahkan kemampuan terbaik. Banyak pelamar kerja yang harus beradaptasi menghadapi masa sulit ini. Tapi, hal demikian tidak bisa dijadikan alasan untuk mengabaikan kejujuran. Selain nilainya mahal, kejujuran itu ibarat mata uang yang berlaku di mana pun kita berpijak. Jadi, nilai kejujuran yang dimiliki oleh seseorang itu bukan untuk disepelekan. Melainkan dijaga agar bisa terus diamalkan.

Kalaupun belum diterima di suatu perusahaan, saran saya bagi para pelamar kerja, tidak perlu berkecil hati. Jika belum diterima untuk suatu posisi yang dilamar, bukan berarti hasil wawancara atau skill kalian tidak bagus. Ada kalanya kemampuan yang kita miliki tidak klop dengan persyaratan yang dibutuhkan perusahaan.

Dan saat menghadapi hal tersebut, jika masih ingin menempati posisi di suatu perusahaan, tidak ada hal lain yang bisa dilakukan selain tetap berjuang dengan sebaik-baiknya, juga dengan cara yang terhormat.

BACA JUGA Alasan Orang Tua Melarang Keinginan Anaknya untuk Ngekos dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Kita Tidak Akan Pernah Selesai dari Masalah-Masalah

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
22


Komentar

Comments are closed.