Dilemanya Naik Trans Jakarta: Berdiri Capek, Duduk Merasa Bersalah

Artikel

Suci Fitrah Syari

Ini yang saya rasakan ketika menggunakan Bus Trans Jakarta (TJ). Merasa dilema antara memilih duduk saja atau berdiri. Sebuah anugerah yang luar biasa tentunya ketika bisa mendapati TJ dengan kursi kosong. Sebab, pemandangan seperti itu sangat jarang saya temukan di transportasi berwarna dominan biru ini. Apalagi kalau rutenya padat dan lama, berdiri berjam-jam tentu membuat kaki marasa pegal. Belum lagi kalau situasi dalam Trans Jakarta yang sering berdesak-desakan, saya harus tetap siap-siaga memperhatikan orang di samping, kanan, kiri, depan, dan belakang, agar tak bersentuhan ataupun menjaga hal-hal yang tak diinginkan.

Saya cukup insecure memang, kalau berada di transportasi umum. Pasalnya, saya sering membaca kasus pelecehan yang rawan terjadi di tempat padat seperti Trans Jakarta. Walaupun memang sudah ada pembagian wilayah laki-laki dan perempuan ataupun petugas yang berjaga, tetapi saya selalu percaya tidak ada orang yang lebih aware dengan diri kita, selain diri kita sendiri.

Nyatanya, memang tetap ada kejadian seperti ini terjadi. Bahkan saya sendiri pernah menemukannya saat naik Trans Jakarta. Saat itu memang begitu ramai orang, bahkan hingga membuat saya merasa mual berada di dalam. Dalam kondisi seperti itu, saya sangat berharap sebenarnya mendapatkan kursi, paling tidak dengan duduk, keamanan saya bisa lebih terjaga.

Namun, di beberapa momen saya menemukan kursi kosong di Trans Jakarta, entah kenapa membuat saya dilema memutuskan untuk duduk atau tidak. Ada beberapa alasan yang menghantui kepala saya ketika dihadapkan dengan kursi kosong Bus TJ.

Pertama, saya berpikir jika saya duduk, maka saya pasti akan berdiri lagi beberapa menit kemudian, entah di halte berikutnya atau beberapa halte lagi, karena ‘kelompok ibu-ibu’ atau ‘prioritas’ pasti akan datang. Sehingga jika saya duduk, lalu 5 menit kemudian berdiri lagi, rasanya seperti kebahagiaan sesaat yang buat saya takutnya nanti tak ingin beranjak.

Baca Juga:  Wahai Umat Manusia, Perhatikan Kamar Mandi Milikmu!

Kedua, saat ada satu kursi kosong di hadapan saya, lalu ada ibu-ibu dan bocil-bocilnya di belakang sedang berdiri, membuat idealisme saya membara, “Bagaimana bisa Ci, kamu duduk, sedangkan ada seorang ibu bersama anak-anaknya yang masih kecil sedang kelelahan berdiri di belakang? Bayangkan jika itu adalah ibumu Ci. Bayangkan, bagaimana kamu bisa tega?!” #jengjengjeng~

Walaupun kadang kursi itu sudah ditawarkan ke si ibu sih, tapi ibunya memilih berdiri, mempersilahkan bocilnya yang duduk, tetapi si bocil juga memilih berdiri, ngikut si ibu. Jadilah kursi itu kosong melompong, sering menggoda saya untuk duduk, tapi gengsi untuk duduk rasanya begitu tinggi sambil berbisik, “You are young and strong girl!”

Ketiga, ini nih yang juga buat dilema. Ketika naik Trans Jakarta bareng teman-teman, lalu ketika ada beberapa kursi kosong, mereka pun duduk dan hanya tersisa dua orang yang belum duduk. Misalnya, saya dan seorang teman. Namun, ternyata hanya tinggal satu kursi lagi yang kosong. Seketika hati kecil saya berbunyi, “Ci, kamu nggak kasian sama temanmu? Kalau kamu duduk, dia berdiri dong? Dia itu temanmu Ci, masa ia kamu duduk manis dan nyaman, sedangkan dia menderita seorang diri? Hanya segitukah ukuran pertemananmu, Ci? Di mana aplikasi kalimat, ‘seneng bareng-bareng, sedih juga bareng-bareng’ Ci?” Lama saya berpikir dengan si hati yang melankolis, ternyata tempat duduk itu sudah terisi, oleh dia teman saya sendiri. Pergulatan hati ini pun usai.

Emang sih yah, namanya hidup, selalu dihadapin dengan beragam pilihan. Dan terkadang beragam pilihan itu justru membuat kita dilema dalam mengambil keputusan. Sejak pagi aja kita udah diberi dilema: Mau sarapan nasi goreng yang mengenyangkan atau roti yang menyehatkan? Mau berangkat jam 6 pagi tapi masih ngantuk atau mau berangkat jam 8 tapi macet? Mau mandi biar harum atau nggak mandi tapi rabahan? Termasuk juga mau duduk atau nggak di Bus Trans Jakarta bisa buat otak dan hati ikut bekerja keras: berpikir mana yang terbaik. Serasa ini keputusan besar yang harus diputuskan untuk kemaslahatan umat.

Baca Juga:  Menanggapi Abad Milenial Melalui Pembukaan Prodi Khusus YouTuber, Gamer, dan Animator di Perguruan Tinggi

Namun, dilema ini bukti bahwa otak dan hati saya paling nggak bekerja. Meskipun keputusan-keputusan yang diambil masih pada hal receh, hitung-hitung jadi latihan sebelum dihadapkan dengan pilihan-pilihan gede lainnya.

BACA JUGA Beberapa Sanksi Jitu yang Bisa Diterapkan Bagi Pengendara yang Suka Nyerobot Jalur Busway atau tulisan Suci Fitrah Syari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.