Dilema Orang Cirebon: Sunda di Tanah Jawa, Jawa di Tanah Sunda – Terminal Mojok

Dilema Orang Cirebon: Sunda di Tanah Jawa, Jawa di Tanah Sunda

Artikel

Avatar

Dulu waktu awal mulai berdomisili di Bandung, tiap ketemu orang Cirebon, saya berasa ketemu saudara sendiri. Begini, saya mondok di Brebes selama 6 tahun. Waktu yang lama buat saya hingga akhirnya bisa ngomong pakai bahasa Jawa. Dan selama di sana, saya jadi kenal beragam dialek Jawa dari beragam orang, termasuk Cirebon.

Setelah beres mondok, saya kuliah di Bandung. Bandung waktu itu masih asing banget buat saya, mengingat saya pernah sekali doang ke Bandung, hingga akhirnya kuliah di sana. Benar-benar asing. Saking asingnya, saya saja nggak ngerti arti “ceunah” itu apaan, dah. Saya kira ceunah itu pembantunya Kang Mus. Bukan, bukan. Itu mah Ceu Edoh!

Sampai kemudian saya bertemu dan kenalan dengan banyak orang. Kenalan sama orang Bandung, Garut, Sukabumi, Purwakarta, Cianjur, dan banyak manusia Sunda lainnya. Di situ saya kurang merasa hidup, merasa hampa, dan kalau dalam bahasa Sunda mah, “Mana euy, balad aing teh?”

Hingga tiba waktunya saya ketemu dan kenalan dengan orang Cirebon. Mata saya auto membelalak, hati senang berdebar-debar, bibir tersenyum lebar penuh keikhlasan, dan mulut spontan berkata, “Cirebon? Cirebone endi, jeh…”

Nanya saja gitu. Padahal, saya sendiri nggak ngerti banyak kawasan-kawasan di Cirebon. Sok iye saja dulu. Menemukan orang Cirebon di Bandung itu berasa kayak minum Sprite, nyatanya nyegerin~

Baca Juga:  Oh, Ternyata di Melawi 'Sungai' Disebut 'Laut'

Sebagai orang yang sempat lama tinggal di Jawa, datang pertama kali ke tanah Sunda itu asing. Makanya, berjumpa dengan orang Cirebon yang notabene akan mengerti jika saya ajak ngobrol pakai bahasa Jawa, membuat saya merasa lebih klik saat itu. Dan ini nggak terjadi dengan Cirebon saja, tapi juga Jawa lainnya.

Nah, loh. Di sinilah dilema hadir. Pertanyaan klise tentang Cirebon mucul, “Cirebon kuh Sunda tah Jawa?”

Jadi begini, Cirebon adalah salah satu daerah yang berada dalam payung Provinsi Jawa Barat di pesisir utara Pulau Jawa. Dilihat secara geografis, Cirebon berada di tanah Sunda. Namun pada alasan lain, Cirebon tampak seperti Jawa lantaran bahasa yang digunakannya adalah bahasa Cirebon.

Jika melihat dari bebasan halus bahasa Cirebon, ada banyak sekali kosakata yang sama dengan bahasa Jawa. Hal ini jelas tidak akan menyulitkan orang Cirebon untuk berkomunikasi dengan orang Jawa. Contoh yang terdekat, Tegal dan Brebes misalnya.

Selain orang akan melihat bahasa dominan yang dipakai di Cirebon, sebenarnya ada alasan lain yang kasat mata, sih…

Biasanya orang Cirebon merasa ciut atau dilema buat ngaku Sunda karena ada manusia-manusia lain yang merasa lebih atau paling Sunda. Hahaha.

Apalagi di Bandung, yang Sundanya tuh berasa murni banget dah kayak Susu Nasional. Ditambah lagi para pendatang luar Bandung yang mayoritas juga masih didominasi orang Sunda, misalnya dari Tasik, Garut, Sumedang, Sukabumi, dan Cianjur, yang mana di daerah tersebut ada satu kebudayaan dan bahasa daerah dominan yang dipakai, yakni bahasa Sunda.

Baca Juga:  Takut Mengajarkan Bahasa Daerah kepada Anak karena Takut Bicara Kasar Itu Alasan yang Bodoh

Berbeda dengan Cirebon yang secara jelas menggunakan banyak bahasa daerah seperti Cirebon, Jawa, dan Sunda. Selain itu, jika dilihat dari sejumlah kosakata bebasan halus bahasa Cirebon yang didominasi kosakata Bahasa Jawa, penutur bahasa selain Sunda pun lebih banyak jumlahnya dibanding penutur Sunda. Hal ini yang membuat orang Cirebon tampak condong seperti orang Jawa jika berada di Bandung, misalnya.

Lain halnya jika orang Cirebon yang berada di Jawa rada lebih ke tengah sampai timur. Karena perbendaharaan kosakata Jawanya yang cukup berbeda, orang Cirebon dinobatkan sebagai makhluk Sunda dengan pertimbangan letak wilayahnya yang berada di bawah Provinsi Jawa Barat.

Gimana? Kalau kata orang Cirebon sendiri sih, “Gemah ripah loh kok gitu?” Anu, loh jinawi maksude kita, kuh.

Meski demikian, dilema tentang Cirebon ini seharusnya tidak boleh sampai mengusik pihak mana pun. Ibarat muara, Cirebon adalah tempat bertemunya dua hal berbeda, yakni para penutur bahasa Jawa dan Sunda. Dan tentu saja diharapkan dapat menjadi sumber energi baru bagi nusa, bangsa, dan agama. Amin.

Sumber Gambar: republika.co.id

BACA JUGA Beberapa Hal pada Sinetron Indonesia yang Bikin Ruwet dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
35


Komentar

Comments are closed.