Dear Maba: Jangan Jadi Temen Kelompok yang Menyebalkan

Artikel

Avatar

Menjadi mahasiswa memang masa yang membanggakan. Gimana nggak, setelah 12 tahun lebih terikat peraturan yang mengekang, akhirnya kamu bisa bebas mengekspresikan dirimu. Jadwal kuliah yang bisa diatur sesuai jam bangun, ke kampus bisa bebas mix and match sesuai personality kamu dan citra yang hendak kamu bangun, bebas nongkrong di mana aja dan kapan aja tanpa harus takut kepergok guru sekolah dan digelandang ke ruang BK, dan untuk anak kos, kalian bisa bebas menentukan apa aja yang pengen kalian lakukan.

Kebebasan ini, otherwise, bisa membentuk kita menjadi pribadi yang mungkin berbeda dengan teman-teman kuliah kita. Padahal kita bakalan punya urusan banyak dengan mereka. Minta catatan perkuliahan karena kita bolos, nitip absen, hingga ngebentuk kelompok buat nugas bareng.

Kelompokan pas kuliah jelas beda kalau dibandingkan kelompokan pas zaman SMA. Latar belakang yang berbeda ngebuat pemikiran dan tingkah laku orang jadi beda-beda. Tak jarang, perbedaan ini yang kemudian menimbulkan konflik di dalam kelompok itu sendiri. Maka dari itu, sebagai veteran dalam dunia perkuliahan, saya hendak membagikan beberapa do and don’t ketika kelompokan untuk kalian maba lucu yang baru akan menjalani kesibukan dunia perkuliahan.

Yang pertama, ketika kelompokan, jangan terlalu bergantung sama satu orang. Tugas kuliah, apalagi yang isi tugasnya tidak ditentukan oleh dosen, adalah media dimana tiap orang harusnya bisa memberikan idenya demi mewujudkan karya yang beda dari yang lainnya. Jangan malah terlalu bertumpu sama satu orang yang akhirnya malah kesannya tugas kelompok itu jadi ‘karya’-nya dia. Saya pernah waktu itu ditugaskan ngebuat majalah untuk salah satu tugas kuliah. Entah kenapa, semua orang cuman diem selama kumpul. Akhirnya ya saya juga yang usul ide, ngasih konten, bahkan ngusulin lay-outnya. Jangan ditiru, guys.

Yang kedua, jadilah anggota yang kooperatif. Kalau kalian udah dikasih tugas dan dikasih deadline, tolong selesaikan jatah kalian itu sebelum deadline. Saya pernah kelompokan untuk ngebuat proposal program. Nah, salah satu temen saya itu lagi traveling dan susah dihubungi. Padahal, saya udah ngasih deadline sejak sebelum dia berangkat traveling. Eh, ternyata, dia belum bikin bagiannya. Akhirnya dia bikin secara kilat di bandara dan hasilnya beneran ngga maksimal. Saya pun kena getahnya, karena harus nunggu sampai jam 12 malam, padahal harusnya tugas maksimal dikirim jam 11. Kalau kayak gitu kan sekelompok yang repot.

Baca Juga:  Menjadi Programmer Itu Mudah

Ketiga, plis inisiatif minta kerjaan. Memang menyenangkan cuman nunggu jatah tugas pas kelompokan, apalagi kalau kita malah dilupakan dan baru diingat pas akhir pembagian tugas sehingga kita cuman dapet hal remeh, seperti ngeprint tugas sama bikin PPT. Tapi, plis banget, mintalah kerjaan pas pembagian tugas.

Tugas kelompok kan tujuannya untuk sama-sama belajar. Bukankah lebih menguntungkan kalau kerjaan kita banyak sehingga bisa belajar lebih banyak? Selain itu, kita kan ngga tahu ke depannya bakalan ada apaan. Kayak misalnya saya pernah bolos pas eksekusi tugas kelompok karena sakit lambung. Tapi, karena saya sering volunteer menemui dosen pas konsultasi tugas, akhirnya dosen tersebut memaafkan saya dan nilainya juga tetep bagus.

Keempat, jangan jadikan kesibukan lain (terutama organisasi) sebagai alasan bolos kumpul kelompok. Semua orang punya kesibukannya masing-masing, yang bisa jadi lebih penting dibandingkan cuman urusan organisasi, cuman mereka emang ngga cerita aja. Ada yang mungkin harus part-time buat ngebiayain kuliahnya tapi dia masih menyempatkan kumpul kelompok, ada yang mungkin bela-belain kumpul padahal lagi sakit, ada yang rela ngga pulang, dan lainnya. Coba lebih aktif ketika pemilihan hari buat ngumpul sehingga kamu bisa ikutan kelompokan. Selain itu, dipikir ulang deh sebelum bolos kumpul kelompok.

Yang kelima, jadilah anggota kelompok yang bertanggung jawab. Teman kelompokmu ngga bakalan mikir ulang buat mencoret namamu dari daftar anggota kelompok kalau kontribusimu emang kurang. Maka dari itu, kalau kamu emang ngga bisa ikutan kumpul misalnya, ya back it up dengan ngerjain sesuatu yang mungkin ngebantu kelompokmu. Misalnya bantu edit tugasnya, ngasih modal buat mencetak tugasnya, atau at least ngirim makanan ke mereka pas pada lagi ngumpul.

Baca Juga:  Polisi Libatkan Orang Tua untuk Gembosi Gerakan Mahasiswa/Pelajar #ReformasiDikorupsi

Kelompokan di perkuliahan tuh yang penting saling pengertian satu sama lain, sih. Jangan cuman mau dingertiin doang tapi menuntut orang lain buat no excuse. Apalagi kan kamu udah gedhe yah, ngga mungkin dong ngadu ke orangtua, sambil nangis, biar ortu kamu ngelabrak pihak kampus. Bukannya dapet kelompok, bisa jadi kamu malah masuk ke akun gosip kampusmu dan jadi bahan perbincangan sefakultas. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
5


Komentar

Comments are closed.