Dear Emak, Masak Sahur Enak Itu Jangan Seminggu Pertama Puasa Doang! – Terminal Mojok

Dear Emak, Masak Sahur Enak Itu Jangan Seminggu Pertama Puasa Doang!

Artikel

Bagi kalian yang sehari-hari masih sama orang tua, pasti awal-awal bulan puasa itu indah banget kan. Tiap masak sahur, emak akan bikin yang spesial-spesial dan pasti enak banget. Pas buka juga hampir selalu menu istimewa yang beda dari masakan bulan-bulan sebelumnya. Sahur bareng-bareng, buka bareng-bareng, terus ngaji bareng—anak soleh banget nggak tuh.

Nah, tapi ada siklus ajaib yang rasanya pasti dialami oleh semua emak di planet ini yang menyiapkan masakan buat sahur. Trennya sama, yaitu menggebu-gebu di awal puasa, lalu mulai lemes setelah seminggu pertama, males-malesan di minggu berikutnya sampe mendekati lebaran. Asli, siklusnya pasti kayak gitu.

Biar makin jelas detail siklusnya seperti apa, nih berikut adalah siklus emak masak sahur dari minggu awal puasa sampe minggu terakhir.

Pola Emak saat masak sahur minggu pertama: Jadi chef profesional

Karena hype puasa yang begitu kuat dan telah kita nanti-nantikan kedatangannya, emak pun sigap dan sedia belanja kebutuhan masak terbaik yang ada di negeri ini. Beli wajan baru biar masaknya tambah joss. Beli pisau baru biar ngiris-ngirisnya makin cepet. Beli celemek biar baju nggak kotor. Beli sepatu anti-selip biar nggak licin pas masak. Bahkan sekalian beli topi ala chef biar makin profesional.

Masak apa? Wah, jangan salah, tentunya mewah-mewah dan buanyak macemnya. Apalah itu sayur urap yang biasanya dimasak. Nggak level buat emak di awal-awal puasa. Masakannya daging-dagingan. Pasta-pastaan juga. Pokoknya semua menu restoran pasti bakal dicobain biar sekeluarga bahagia dan muji-muji emak.

Baca Juga:  Panduan Memahami Director's Cut buat Kamu yang Bingung dengan ‘Justice League Snyder's Cut’

Minumnya nggak bakal cuma air putih. Wine dong. Eh sori, nggak boleh ya. Ya minumnya susu premium pastinya. Atau mentok nggak nemu susu premium ya beli apa aja minuman sasetan di warung yang paling mahal.

Makanya itu, minggu-minggu pertama kita pasti sangat bergairah bangun buat sahur kan. Jelas saja, kan di meja makan sudah disulap menjadi meja resto mahal lengkap dengan taplak meja yang baru dibeli. Sungguh, fase emak sebagai chef profesional ini adalah momen terbaik saat sahur.

Pola Emak saat masak sahur minggu kedua: Jadi kontestan Master Chef 

Barangkali capek macak jadi juru masak profesional atau karena ternyata mayan banyak juga duit yang dikeluarin buat beli bahan-bahannya, di minggu kedua bulan puasa, emak bakal lebih downgrade. Nggak lagi beli semua-semua yang mahal dan nomor wahid. Tetapi ya setidaknya kalo nggak ada menu mewah, selalu ada menu lengkap mulai dari nasi, sayur, lauk, sama cemilan-cemilan sesudah makan.

Nasi goreng adalah masakan yang masih bisa dihidangkan di fase-fase ini. Nasi goreng sosis yang kadang keasinan atau malah kemanisan, disajikan sama kerupuk, tempe goreng, sama buah-buahan yang bisa dicemilin selepas makan berat.

Kalo nggak nasi goreng mentok nasi anget, tumis kangkung, tempe goreng kering, sama teh anget. Abis itu ada jambu air juga buat pelengkap. Pokoknya, penurunan dari level profesional ke level kontestan master chef  ini meskipun lumayan drastis tetapi tidak terlalu mengganggu kenikmatan makan. Paling si emak nggak lagi pake topi chef sama celemek aja pas masaknya. Atau wajan barunya udah jarang dicuci sampe kinclong.

Baca Juga:  Rekomendasi Film tentang Matematika yang Pernah Saya Tonton

Pola Emak saat masak sahur minggu ketiga: Jadi anak SMK Tata Boga

 Udah nih, hilang sudah harapan masakan empat sehat lima sempurna di meja makan sahur. Nggak bakal ada lauk. Si emak udah capek jadi chef dan memutuskan kembali menjadi ibu rumah tangga yang baik. Ya, masih baik karena menghidangkan nasi anget sama telur goreng aja. Atau nasi sama oseng tempe aja. Atau nasi sama sop bayem saja. Lupakan lauk. Lupakan teh anget. Minumnya air putih doang. Lupakan juga buah setelah makan berat, karena si emak udah harus semakin berhemat.

Udah, makan aja seadanya. Masih mending bisa makan nasi sama sayur.

Pola Emak saat masak sahur minggu keempat: Jadi tergila-gila sama Indomie

Tamatlah riwayat kalian. Jiwa memasak si emak sudah terkuras habis dan sekarang sampe ke fase males masak yang aneh-aneh. Males juga masak sayur. Males nyari bahan-bahannya. Endingnya ya ngambil Indomie dan dimasak buat sekeluarga. Masih mending kalo dikasih sawi sama telur, lah kalo polosan kan ya… ya enak sih, tapi berasa kurang gitu. Masih mending masaknya direbus, lah kalo sekadar dituangin air panas? Atau lebih parah lagi… sekadar dikremes? Kan seret juga kalo seminggu terakhir puasa makannya gituan terus.

Well, itulah tadi fase emak masak dari minggu ke minggu, mulai dari yang paling menggebu-gebu sampai ke yang paling males. Kalau kalian merasa kejadian ini sungguh tidak adil, patut kalian ingat bahwa fase emak masak itu berbanding lurus dengan fase kalian puasa. Iya. Fase puasa kalian. Yakin deh, kalian cuma semangat puasa di minggu-minggu awal doang, kan? Ngaku. Terus pas emak sampe ke fase tergila-gila Indomie, palingan kalian udah enggak puasa juga. Udah ngaku aja!

Baca Juga:  Dear Cewek, Dimasakin sama Cowok Itu B Aja sih

BACA JUGA Resep Boleh Sama, tapi Kalau Beda yang Memasak, Kok Rasanya Lain?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.