Cuan, Cengli, Cincai, dan Percakapan Encek-encek Hokkian Mix Jawa. Terminal Mulok #02 – Terminal Mojok

Cuan, Cengli, Cincai, dan Percakapan Encek-encek Hokkian Mix Jawa. Terminal Mulok #02

Artikel

Awal bulan Maret lalu, di laman Facebook Agus Mulyadi, saya menemukan sesuatu yang menarik. Dalam sebuah postingan berbahasa Indonesia dan Jawa ngoko, terselip kata “cengli” yang berasal dari bahasa Hokkian. Tak dapat dimungkiri, cukup banyak kosakata bahasa Hokkian yang sudah bercampur dengan bahasa Indonesia dan Jawa yang digunakan dalam percakapan sehari-hari. Contohnya ho ping (teman baik), cuan, cincai, ceng li, kong kauw (kongkow), dan masih banyak lagi yang Anda semua pasti sudah sering dengar dan tahu artinya,.

Orang Minnan (Min Selatan) atau Hokkian dari Tiongkok Selatan kemungkinan besar masih dapat mengenali kata-kata tersebut jika mendengarnya diucapkan oleh orang keturunan Tionghoa yang lahir di Jawa Tengah. Pasalnya, pelafalannya masih cukup orisinal, meski telah banyak terpengaruh oleh bahasa Jawa yang medok.

Sebagai contoh, ceng li yang artinya logis atau masuk akal, negasinya adalah mbo ceng li atau tidak masuk akal. Sebetulnya pelafalan aslinya “bo” bukan “mbo”, namun ya begitulah, orang Jawa Tengah kan suka menambahkan bunyi “m” sebelum huruf “b”. Misalnya: mbecak nang mBantul yang artinya naik becak di mBantul, eh Bantul.

Sepanjang pengamatan saya sebagai keturunan Tionghoa yang lahir dan tumbuh besar di Jawa Tengah, biasanya kosakata Hokkian banyak digunakan oleh bapak-bapak yang sedang melakukan kong kauw bersama sambil ngerokok dan ngopi, ngeteh, atau ngewedang ronde. Salah satu contohnya adalah bapak saya sendiri. Seingat saya, saya pertama kali mengenal kosakata Hokkian saat mendengarkan bapak ngobrol dengan teman-temannya. Mereka utamanya berbicara dalam bahasa Jawa ngoko, namun kosakata Hokkian tersebut akan muncul bilamana dibutuhkan.

Barangkali Anda pernah secara tidak sengaja mendengar percakapan semacam itu, namun ada beberapa kata yang tidak Anda kenal? Nggak seru dong jadinya. Berikut beberapa kosakata Hokkian yang sering digunakan dalam percakapan sehari-hari, beserta contoh kalimatnya.

#1 Be seng hi: sungkan, rikuh

“Lha kae wis limang taun dijak nangndi-nangndi. Dikenalke bapak-mbokne, kakange, mbakyune. Foto-fotone wis akeh nang Instagram. Lha kok saiki ditinggal gledak. Opo ora be seng hi karo wong tuane?”

‘Lha itu sudah lima tahun diajak kemana-mana. Dikenalkan bapak-ibunya, kakak-kakaknya. Foto-fotonya sudah banyak di Instagram. Lha kok sekarang ditinggal gitu aja. Apa nggak sungkan sama orang tuanya?’

Eh, setelah dipikir-pikir, obrolan kayak gini biasanya lebih marak di kalangan ibu-ibu, sih.

#2. Nggo su: bahaya, mengkhawatirkan

“Kowe pokoke ojo melu investasi sing mbo ceng li. Nggo su, ngerti ora. Iso ilang kabeh duitmu.” 

‘Kamu pokoknya jangan ikut investasi yang tidak masuk akal. Bahaya, ngerti nggak. Bisa hilang semua uangmu.’

#3 Be/mbe twi: tidak sepadan atau tidak menguntungkan

“Si A kae ngajak aku kongsi. Ning ra gelem bagi hasil. Aku wegah tho yo. Lha, mbe twi jhe.”

‘Si A ngajak aku kerja sama. Tapi nggak mau bagi hasil. Aku ogah dong ya. Lha, tidak sepadan/tidak menguntungkan, kok.’

#4 Bo/mbo kam guan: tidak terima

“Mbo kam guan wis, pokoke aku mbo kam guan, tenan. Sesuk meh tak unek-unekke wong e.”

‘Tidak terima, pokoknya aku tidak terima, beneran. Besok mau kumaki-maki orangnya.’

#5 Ciak: makan

“Wis ciak durung? Ayo ciak dhisik.” 

‘Sudah makan belum? Ayo makan dulu.’

#6 Ciak simpwa: makan hati

“Wis jian kali iki aku ciak simpwa tenan. Kapok wis, kapok.” 

‘Kali ini aku makan hati beneran. Kapok deh, kapok.’

#7 Kong dao: guna-guna atau santet

“Ati-ati lho. Kowe iso di-kong dao. Kae dukune kuat.”

‘Hati-hati lho. Kamu bisa diguna-guna. Dia dukunnya kuat.’

#8 Bo/mbo yong: tidak ada gunanya

“Wis ciak simpwa ping bola-bali, tetep wae ra keno kandani. Mbo yong wis, mbo yong.” 

‘Sudah makan hati berkali-kali, tetep aja nggak bisa dinasihati. Tidak ada gunanya deh, nggak ada gunanya.’

#9 Put dao: kurang ajar

“Jok wani-wani koen put dao mbek wong tuomu, kualat koen!”

‘Jangan berani-berani kamu kurang ajar sama orang tuamu, kualat kamu!’

Ini kayaknya orang Jawa Timur yang lagi singgah di Jawa Tengah.

#10 Se kia: anak kecil

“Halah, cah loro kae isih se kia. Pedhot yo ngko lak iso golek jodo dewe-dewe. Rasah didadekake pusat perhatian terus. Gentenan merhatike sing kudeta partai wae, luwih seru!”

‘Halah, mereka berdua masih anak kecil. Putus juga nanti bisa cari jodoh sendiri-sendiri. Nggak usah dijadikan pusat perhatian terus. Gantian perhatiin yang kudeta partai aja, lebih seru!’

Photo by Jimmy Chan via Pexels.com

BACA JUGA Makna Kata ‘Sa’, ‘Su’, ‘Pi’, dan ‘Pu’ dalam Dialeg Orang Flores. Terminal Mulok #01 dan tulisan Santi Kurniasari Hanjoyo lainnya.

Baca Juga:  Dalam Bahasa Madura, Hijau Memang Disebut 'Biruh' dan Tak Perlu Diganti
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
12


Komentar

Comments are closed.