Cewek Indonesia yang Impiannya Menikah dengan Bule Apa Nggak Pernah Pikir Panjang? – Terminal Mojok

Cewek Indonesia yang Impiannya Menikah dengan Bule Apa Nggak Pernah Pikir Panjang?

Artikel

Avatar

Banyak perempuan Indonesia yang mengidam-idamkan menikah dengan bule terlepas dari aneka kontroversi sampai puncaknya, saya berani menuliskan opini ini. Saya tinggal lebih dari sepuluh tahun di Eropa dan ada terlalu banyak berita miris yang mengusik saya. Hingga pria-pria bule tulen yang saya kenal dan sering menjadi turis di Asia dengan pede berkata, “Kenalin orang Indonesia yang pengin ngerasain kulit putih!”

Sudah bukan rahasia bahwa sejak zaman kolonial, perempuan lokal begitu memandang tinggi ras kulit putih yang membuat korban penjajahan hingga saat ini berpikir bahwa memiliki pasangan bule menaikkan derajat mereka. Sebagian bule lover pun terang-terangan membanggakan kalau mereka turunan blasteran, punya pasangan bule hingga seorang artis nasional pernah menjadi viral karena begitu bangga mengatakan tak punya darah Indonesia. Sebuah pemikiran purba yang membanggakan ras kult putih yang seharusnya mulai dikikis.

Aneka alasan menganggap kecantikan atau ketampanan bule lebih baik dari kearifan wajah pribumi adalah pemahaman kolonial yang bertahan hingga saat ini. Hal itu pula yang membuat beberapa masyarakat mengidamkan untuk menikah dengan bule dan memiliki keturunan bule dengan tujuan “memperbaiki keturunan”. Untuk urusan ini saya tak akan berkomentar karena ketampanan dan kecantikan itu selalu tentang selera yang sifatnya relatif. Saya sendiri meyakini, apa pun adonannya, pribumi atau bule, kalau penampilannya standar ya standar aja.

Akan tetapi alasan lain yang tidak diungkapkan oleh banyak perempuan yang mengidam-idamkan menikah dengan bule adalah alasan ekonomi dan ini adalah fakta menyedihkan yang kerap kali baru dirasakan oleh perempuan lokal.

Yang pertama adalah beberapa orang baru menyadari bahwa banyak bule miskin. Tentu saja, tidak semua bule punya pekerjaan mapan. Hidup di negara makmur tidak menjain seseorang merdeka secara finansial. Asumsi perempuan yang mengidamkan perbaikan ekonomi dengan berhubungan dengan pria bule kerap kali tersandung pada faktor ekonomi, “Ganteng sih tapi kere!” Hal ini terbukti dengan fenomena gigolo migran pencari suaka yang transit di tanah air hingga para migran yang berpacaran dengan orang lokal.

Tak cukup sampai di situ, sesungguhnya pria bule saat berhubungan tidaklah sesaleh pria lokal. Kultur bule menjunjung kesetaraan. Pria bule modern tidak segan untuk lantang berkata, “Bagi dua!” pada saat kencan atau setelah membina hubungan. Ini adalah hal yang sering kali tidak disadari oleh cewek lokal. 

Tentu saja ada pria bule yang akan membayar selama ia punya uang dan bila ia telah mencintaimu setengah modar. Akan tetapi, jangan lupakan bahwa cinta kerap kali hanya perasaan yang tidak konstan dan lebih sering pupus setelah enam bulan berhubungan.

Pengalaman saya lama tinggal di luar negeri membuat saya mengetahui cukup banyak perempuan yang merasa ditelantarkan setelah kumpul kebo ataupun menikah dengan bule. Kecuali, ia yang memilih pria yang jauh lebih mapan secara umur dan ekonomi. Bahkan cerita gonta-ganti pasangan hingga kawin cerai bukanlah cerita baru.

Pepatah lain lubuk lain ilalang sungguh benar adanya karena sulit sekali menyatukan perbedaan kultur, budaya, kebiasaan apalagi kalau sudah bicara agama. Walau bagi sebagian orang, agama hanya di KTP itu nggak masalah.

Kalau kata orang Valentine bukan budaya kita, menafkahi istri juga sebenarnya bukan budaya bule. Jadi jangan berharap hidup akan jauh lebih sejahtera kalau menikah dengan bule yang punya pemikiran begitu modern dan mengutamakan kemandirian finansial. Jangankan menafkahi istri, meskipun ada undang-undang yang mengatur tentang hak uang anak, tak sedikit bapak-bapak bule yang menunggak pembayaran tersebut. Tetapi, ya untungnya masih diurus negara. Itu, kalau si anak tinggal di Eropa, bagaimana dengan hubungan anak bule yang tinggal di Tanah Air dan bapaknya kere di luar negeri? Sama saja blangsaknya.

Selain masalah uang nafkah, saya belum bicara masalah mas kawin, hingga hantar-hantaran atau uang panai saat pernikahan. Kebanyakan dari orang yang menikah dengan bule tentu tidak menjalankan tradisi lokal ini dengan alasan, “Kasihan ongkosnya sudah mahal!” Sebab pernikahan versi bule tidak semahal pernikahan versi Indonesia. Jadi, bagi cewek-cewek penggemar kartun princess, bila ingin merasa menjadi putri dan permaisuri sehari, mari cintai produk dalam negeri.

Jangan pula cewek-cewek takut memilih produk lokal hanya karena kengerian terhadap asumsi terlalu banyak sinetron azab berjudul, “Mertuaku Mak lampir!” sebab mertua bule yang jahat pun tak sedikit wahai dedek gemeuz. Menikah dnegan bule tidak selamanya seindah dan sebahagia yang Anda bayangkan. Terkadang justru lebih banyak menemui jalan terjal. Tersesat dalam asumsi zaman kolonial itu nggak enak.

BACA JUGA Kalau Ada Orang Bilang Wajah Saya Selera Bule, Itu Pujian Apa Hinaan Ya?

Baca Juga:  Perspektif Orang Ketiga dalam Prahara Rumah Tangga Orang Lain
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
42


Komentar

Comments are closed.