Buyback Clause, Versi Upgrade dari Loan yang Sebenarnya Merugikan

Artikel

Avatar

Tikung-menikung di bursa transfer adalah drama yang kita tunggu sekaligus kita benci dalam bursa transfer. Untuk fans tim yang pemain incarannya ditikung, hal ini amat menyebalkan. Tapi, bagi kita yang hanya nyimak karena tim kesayangan kita nggak punya dana buat transfer, kita bersorak saat tikung-menikung ini terjadi. Hiburan, je, Bwos.

Gokilnya lagi banyak fans yang telanjur baper saat membaca berita dari media online jika klub kebanggaannya sedang mengincar seorang pemain. Padahal berita di media online tidak bisa dipastikan seratus persen kredibel, yang datang diperkenalkan sebagai pemain baru belum tentu dia yang bolak-balik nampang di headline news.

Pengalaman di atas baru saja dirasakan oleh fans Manchester United yang telanjur baper setelah dijejali rumor Sergio Reguilon. Lebih dari satu bulan termakan berita media membuat sebagian fans tidak terima saat sang wingback menyeberang ke Tottenham Hotspur. Di medsos banyak saya lihat mereka menyalahkan kerja manajemen yang dinilai lamban dan tidak becus dalam mendatangkan pemain baru.

Perlu diketahui, lamanya proses negosiasi antara United dengan Real Madrid ditengarai karena buyback clause yang diminta oleh Les Merengues. Pihak Florentino Perez kekeh memaksa klub yang membeli Reguilon untuk menyetujui adanya buyback clause dan preemption. Sedangkan United secara terang-terangan menolak adanya klausul yang dianggap merugikan itu.

Sebelum lanjut, mari kita bahas apa itu preemption dan buyback clause. Preemption atau yang dulunya lebih dikenal dengan istilah first refusal adalah sebuah klausul yang memiliki hak istimewa bagi klub penjual untuk membeli atau menolak pemulangan pemain yang dulu ia jual.

Preemption/first refusal ini pernah digunakan oleh United kala melepas Memphis Depay ke Lyon. Tujuannya jelas seperti yang saat ini terjadi, jika ada klub yang menawar si pemain (dalam konteks adalah Barcelona) dan Lyon setuju dengan penawarannya, hal pertama yang harus dilakukan Lyon adalah menghubungi United untuk kemudian menanyakan apakah mereka akan memulangkan Depay atau tidak. Tentunya dengan harga yang sama seperti penawaran yang diberikan Barcelona.

Baca Juga:  4 Alasan Orang Tiba-tiba Suka Bersepeda Belakangan Ini

Buyback clause atau pembelian kembali mengikat klub pembeli untuk mengembalikan si pemain kepada klubnya terdahulu, dengan valuasi harga yang sudah disepakati saat awal transfer. Contoh kasusnya seperti Real Madrid yang melego Alvaro Morata ke Juventus dengan mahar €20 juta. Melihat Morata berkembang pesat di Si Nyonya Tua, Florentino Perez menarik kembali sang pemain dengan harga yang sudah disepakati sejak awal, yaitu €30 juta. Memang jika dilihat Juventus mendapat keuntungan €10 juta, itung-itung biaya pembinaan pemain.

Jika ditelisik lebih dalam lagi, jelas pihak El Real lah yang sebenarnya panen keuntungan dari adanya buyback ini. Mereka memulangkan Morata hanya menambah €10 juta untuk kemudian dijual ke Chelsea sebesar €80 juta. Bayangkan jika Juventus menampung striker itu tanpa embel-embel buyback, Morata akan menjadi penjualan tertinggi mereka setelah Paul Pogba.

Selain mengikat, buyback clause juga bersifat memaksa klub penjual untuk siap melepas pemain yang mereka tampung kapan saja. Akan lebih baik dari awal kesepakatan jika Real Madrid ingin memulangkan Morata harus sesuai dengan market value sang pemain, namun kesepakatan ini jelas jarang sekali terjadi dan akan ditolak mentah-mentah oleh Real Madrid.

Jadi ikhlas maupun tidak, saat klub yang bermarkas di Santiago Bernabeu itu melemparkan penawaran €30 juta untuk kepulangan Morata, Juventus harus melepas dengan harga tersebut, tidak peduli market value Morata berada di angka €80 juta. Bahkan kalau Chelsea mau membayar €90 juta langsung ke Juve pun mereka tidak berhak menerima uang besar itu.

Saat dilayangkannya opsi buyback clause, hanya ada dua kemungkinan yang akan terjadi. Dua kemungkinan tersebut sangat menguntungkan klub penjual, lebih jelasnya seperti berikut:

Baca Juga:  Lebih Baik Bertanya 'Kapan Turun Hujan?' Daripada 'Kapan Kawin?'

Kemungkinan pertama, jika Reguilon bermain bagus untuk United, sangat mustahil Real Madrid tidak memulangkan sang pemain. Dimainkan apa tidak, mereka pasti akan mengaktifkan klausul pembelian kembali. Entah musim berikutnya akan mereka jual dengan harga mahal seperti Morata, bisa jadi kan? Sepak bola tidak jauh dari unsur bisnis.

Kemungkinan kedua, jika Real Madrid tidak berminat memulangkan Reguilon, sudah pasti performa dia kurang meyakinkan, atau bahasa kasarnya flop, ampas. Tidak worth dengan nominal yang tertera dalam klausul buyback dirinya.

Andai kata yang kejadian di masa depan adalah kemungkinan pertama, MU bakal rugi karena mereka pasti kehilangan pemain tersebut. Lalu bagaimana jika yang terjadi adalah kemungkinan kedua? Sudah tidak perlu dijelaskan panjang lebar lagi, orang awam di sepak bola juga akan mengatakan itu sangat merugikan. Jauh lebih bodoh daripada sistem loan (peminjaman pemain).

Tapi, buyback clause bisa dikatakan lebih bodoh dari loan karena klub yang menampung si pemain harus membayar kontan di awal proses. Kok ya ada yang mau-maunya beli pemain pakai buyback clause? Krezi.

BACA JUGA Manchester United Layak Dibenci Karena Fans Mereka Seperti Anak Kecil dan tulisan Yunita Devika Damayanti lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.