Bobo, Majalah Literasi buat Anak yang Pertama Saya Kenal – Terminal Mojok

Bobo, Majalah Literasi buat Anak yang Pertama Saya Kenal

Artikel

Avatar

Sewaktu usia saya masih balita, ibu sudah memperkenalkan dengan majalah Bocil (Bobo Kecil). Keluarga saya memang bukan orang yang berada, sehingga ibu tak bisa membelikan majalah Bocil itu setiap pekan. Namun, ibu benar-benar memanfaatkan penggunaan majalah Bocil itu kepada saya.

Saat itu saya masih duduk di Taman Kanak-Kanak. Tidak banyak yang saya ingat tentang interaksi dengan Bocil itu. Namun, ada satu momen yang amat melekat di benak saya hingga sekarang. Momen itu adalah ketika ibu mengajak saya mencari jalan dalam labirin berkelok yang berbentuk sungai untuk menemukan jalan bagi nelayan.

Berkali-kali ibu sengaja mencoba jalan yang salah, hingga akhirnya pada kesempatan terakhir seolah-olah kami bisa menemukan jalan yang tepat. Itu adalah momen yang menyenangkan bagi saya. Bahkan sampai sekarang, saya selalu tertarik mencari jalan yang tepat dengan mencoba-coba jalan yang salah dulu (maksud saya nyasar dalam suatu perjalanan).

Ketika saya sudah menginjak usia anak-anak yang lebih besar lagi, ibu mulai membelikan majalah Bobo (bukan lagi Bocil). Meskipun hanya bisa beli majalah itu dua bulan sekali, saya merasa amat senang. Bahkan, ketika berkunjung ke rumah nenek yang ada di Surabaya saat libur kenaikan kelas, saya selalu minta tolong untuk mengantarkan ke toko buku bekas untuk membeli majalah Bobo bekas.

Majalah Bobo benar-benar menjadi teman bermain dan belajar bagi anak-anak seperti saya, persis seperti slogan yang ia bawa. Bobo mengajarkan keakraban dalam keluarga lewat cergamnya yang muncul di awal halaman. Ya, cerita tentang keluarga kelinci itu selalu unik untuk dinikmati. Tokoh yang dicantumkan pun juga memiliki karakter yang kuat. Misalnya Bibi Titi Teliti.

Melalui Cerita dari Negeri Dongeng yang diperankan oleh Nirmala, Oki, Ratu Bidadari, dan para dayang, anak-anak diajak untuk mengenal imajinasi yang tak terbatas di dunia dongeng. Selain itu, mereka juga jadi mengerti perbedaan antara dunia nyata dan dunia dongeng melalui cerita Bona, gajah kecil dengan belalai panjang dan sahabatnya Rongrong.

Melalui rubrik Ensiklopedia, Bobo juga mengenalkan kita dengan berbagai pengetahuan unik seputar dunia ilmiah. Cerita anak yang disajikan lengkap dengan ilustrasi juga membantu anak untuk memahami karakter baik.

Bobo juga selalu menyapa pembacanya melalui rubrik Bobosiana sebelum berpetualang lewat lembaran-lembaran kertas. Karya-karya para pembaca juga ditampilkan di halaman khusus lukisan dan puisi. Hal ini sangat membuat saya tertarik untuk belajar membuat puisi, meskipun tidak pernah berhasil.

Tentunya masih banyak rubrik-rubrik lain di majalah Bobo yang mendukung kreativitas anak. Misalnya teka-teki silang, uji imajinasi, cergam tentang Paman Kikuk, Husin, dan Asta, hingga soal-soal sederhana yang disajikan untuk anak usia SD.

Pendek kata, majalah Bobo benar-benar membantu anak-anak untuk mengenal nikmatnya berliterasi sejak dini. Ini adalah hal yang luar biasa.

Ketika saya beranjak dewasa, bahan bacaan saya sudah berganti. Perlahan saya berhenti mengoleksi majalah Bobo. Majalah dan tabloid remaja yang menggantikannya.

Hal ini terus saya lakukan. Hingga puncaknya, ketika saya sudah dewasa, tiba-tiba saya ingat majalah anak dengan tokoh kelinci biru berbaju merah dengan tulisan huruf b dan jambul hijau itu. Saya mencoba mencari di peramban. Saya bertanya-tanya, apakah majalah Bobo masih eksis sampai sekarang?

Saya tersenyum lega melihat majalah itu ternyata masih eksis hingga sekarang. Bahkan ternyata telah ada versi onlinenya. Ingatan saya tentang diri saya versi anak yang berteriak senang saat bapak pulang sambil membawa majalah Bobo di tangan kembali terngiang. Ilustrasi yang menarik pada sampul Bobo selalu membuat saya berdecak kagum dan bersemangat untuk membacanya.

Belakangan saya tahu bahwa ternyata majalah Bobo adalah dari Belanda. Hanya saja memang ada beberapa rubrik yang memang murni terbitan dari Indonesia. Namun, hal ini tidak lantas membuat saya kecewa. Saya tetap kagum akan majalah anak itu. Kegirangan saat mendapat benda-benda bonus seperti pensil, poster, atau magnet adalah kenangan yang seru bagi saya.

Bagaimanapun, Bobo menunjukkan cara terbaik untuk mengenalkan buku sebagai sahabat bagi anak. Bagi saya, majalah Bobo itu adalah sahabat pertama saya dalam dunia literasi. Terima kasih, Bobo!

BACA JUGA Dari Bobo, XY Kids, sampai GADIS: Inilah Romantika Manusia dan Majalah Favoritnya atau tulisan Rezha Rizqy Novitasary lainnya.

Baca Juga:  Mengenang Honda Astrea 800, Motor Terkuat di Jagat Raya
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
29


Komentar

Comments are closed.