Betapa Menyebalkannya Teman yang Suka Ngomongin Tugas Kuliah

Bukan cuma nyebelin, temen yang suka ngomongin tugas di luar jam kuliah itu jahat. Dia ngerusak mood yang lagi tenang di rumah karena jadi kepikiran tugas.

Artikel

Alhaditsatur Rofiqoh

Jujur saya dilema, mengatakan keadaan diri bahagia atau sengsara di tengah-tengah swakarantina. Tapi satu kepastian, bahwa punya banyak tugas kuliah sebagai pengganti kuliah online, emang bikin bete. Ditambah dengan keberadaan teman yang nggak tahu waktu—dari mulai bangun tidur sampai mau tidur lagi cuma ngomongin tugas kuliah. Hasssssh ramashoook.

Sebenernya seneng sih soalnya nggak perlu sambat lagi karena HP sepi kayak kuburan. Tapi kok ya kalau isi pesan yang masuk—baik itu di grup, atau japri—cuma ngomongin soal tugas aja ya sumpek, Bosquuu.

Masa tiap buka HP notif di WhatsApp dari grup kelas sama grup ghibah nggak ada bedanya. Ratusan pesan isinya sama semua, soal tugas!

Sebenernya mau pas swakarantina atau nggak, punya temen yang suka ngomongin tugas emang nyebelin sih. Soalnya bikin orang lain yang tadinya santai kayak di pantai jadi ikut gupuh mikirin tugas. Bawaannya bikin kalang kabut kayak angin ribut tiap dia membesar-besarkan tugas baru yang hadir di tiap minggunya.

Padahal ya biasa aja poooo. Kayak baru pertama kali dikasih tugas aja (padahal ya saya dalam hati wes misuhin ngalor-ngidul sih hehe). Iki tugas apa Covid-19, kok abis baca sesak napas” Hemm~. Sebenernya tinggal dikerjakan saja, meskipun yah, ngomong doang emang lebih gampang wqwq.

Tapi ya nggak harus panik, terus ngomporin orang dengan bilang, “Aduh, tugas lagi. Ini gimana sih, browsing dulu deh, mau cari jurnal. Apa tanya temen-temen aja, yah?”.

Berusaha nggak panik ngadepin corona aja repot, lah ini maha nambah-nambahi panik sama tugas. Masih mending kalo paniknya panik dhewe tapi ini malah menyebar kepanikan buat orang lain juga. Orang-orang yang awalnya santai kayak saya, jadi ikut-ikutan membesar-besarkan tugas yang akhirnya, jadi panik dan gupuh berjamaah.

Baca Juga:  Empat Malam Tidur di Penjara

Bagi saya, temen yang suka ngomongin tugas di luar jam kuliah tuh bukan cuma nyebelin, tapi juga jahat. Dia ngerusak mood yang lagi tenang di rumah karena jadi kepikiran tugas.

Temen yang kayak gitu juga ngerusak kesenangan orang soalnya grup yang harusnya dipakai buat bahas hal receh dan cari hiburan malah dipakai buat bahas tugas. Grup ghibah akhirnya jadi kerasa kayak grup kelas. Dikit-dikit ada yang nanya, nyanggah, dan nanggepin soal tugas. Dan itu tentu saja bikin saya makin males buat ngerespon di grup.

Saya males respon bukan karena saya paling bego di antara anggota grup yang lainnya lho yha—mana ada penulis Mojok bego. Ga mungkin, mylov~

Saya cuma bete aja soalnya obrolannya jadi nggak seasik dulu. Mau keluar grup sungkan, mau ngomongin hal lain di luar pembahasan tugas, kok kayaknya mengganggu obrolan.

Saya pikir kita harusnya membuat keadaan seadem mungkin di situasi kayak gini. Jangan jadi orang yang meresahkan dan bikin panik. Segabut apa pun status teman kayak video tangkap ayam, #untilltomorrow, atau status “Say Hi, and I will post about you”. kayaknya lebih menghibur suasana di tengah social distancing, ketimbang update-an tugas

Intinya, tidak hanya tipe teman yang suka pamer barang aja yang menyebalkan, tipe teman yang suka panik tugas kuliah juga masuk deretan teman yang menyebalkan. Memangnya tidak bisa apa ya, merespon tugas dengan santuy? Wong nenek moyang kita ngajarin buat bikin 1000 candi dalam semalam, masak iya kita gak bisa ngerjain tugas yang tak seberat bikin candi. Udahlah, udahin gupuh-gupuh. Lagi pula kerjaan tergesa-gesa itu cuma kelakuannya setan, dulu kata guru ngaji saya sih gitu.

Baca Juga:  Stereotip Terhadap Orang Timur

BACA JUGA Bapak dan Ibu Dosen, Anjuran Kampus Itu Kuliah Online Bukan Ngasih Tugas atau tulisan Alhaditsatur Rofiqoh lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.