Cara Anak Pesantren Ngelawan Setan yang Bisa Niruin Baca Alquran

Pernyataan guru ngaji bahwa setan bakal takut jika dibacakan ayat suci mulai terasa nggak relevan lagi. Jadi gimana dong cara ngelawan setan itu?

Artikel

Aly Reza

Diakui atau tidak, semakin ke sini superioritas agama dalam kasus penanganan terhadap gangguan kesetanan memang agak memudar, untuk tidak mengatakan nggak berfungsi sama sekali. Sebab, setan zaman sekarang sepertinya memiliki sistem imun jauh lebih kebal ketimbang setan-setan yang kita kenal di masa lalu.

Kalau setan di masa lalu terkenal sangat rentan, beda ceritanya dengan yang kita temui di masa kini. Setan zaman dulu sekali denger kalimat suci saja sudah kebakar dan kepanasan. Lhah kalau sekarang, bukannya kebakar eh kadang malah niruin kalau nggak benerin ayat-ayat yang kita baca. Ngeri, nder~

Pernyataan guru ngaji bahwa setan bakal takut jika dibacakan ayat-ayat suci lambat laut mulai terasa nggak relevan lagi.

Menyimpulkan dari tulisan Agus Mulyadi, Agama yang Tak Lagi Ampuh untuk Mengusir Setan, setan-setan zaman sekarang itu nekat-nekat loh modelannya. Penting yaqueen lah kalau mengganggu manusia. Masa ada tho setan yang dengan telaten nungguin orang salat buat ditakut-takutin seperti dalam film Pengabdi Setan. Ini sangat bertentangan dengan kode etik persetanan yang harusnya takut dong sama orang yang taat beribadah. Lah ini, orang salat malah ditungguin, loh. *Nulis sambil geleng-geleng kepala

Atau dalam film Danur 2 yang digambarkan setannya ikut geleng-geleng kepala pas sedang dilangsungkan tahlilan. Lahdalaaahhh, saya aja kalau lagi ikut tahlilan, boro-boro ikut baca sampai tuntas, yang ada ngobrol sama temen biar nggak ngantuk. Ini setan nampaknya punya misi nguri-uri (menjaga) tradisi NU. Mantaaabbb.

Pemandangan tersebut sangat kontras dengan gambaran setan yang mewarnai masa kecil atau remaja kita dulu. Dalam film-film horor seangkatan Angkling Darma. Yang paling populer katakanlah Mak Lampir, yang namanya setan itu kalau udah ketemu sama kiai terus dibaca-bacain ayat suci bakal kelar tuh urusannya.

Begitu juga dengan film-film berbau mistis yang sering kita saksikan di layar kaca Indosiar pada kisaran tahun 2006-2007. Pokoknya saya masih SD waktu itu. Kiai, sebagai yang dianggap paling otoritaif dalam hal agama, selalu tampil gagah berani dalam menghadapi beragam jenis setan yang mengusik ketenangan warga setempat. Sekali tasbih diputer, setan-setan pasti klenger.

Mulanya problem tersebut saya kira cuma terjadi di agama Islam saja, ternyata di Katholik juga sama pusingnya dalam melakukan penanganan. Sebut saja contohnya kasus Valak dalam film The Nun (2018). Sekelas pastor yang diutus langsung oleh Vatikan saja dibikin kocar-kacir, loh, sama hantu biarawati itu. Nggak habis pikir aja, padahal udah pakai rosario, nyebut nama Yesus juga nggak kehitung berapa kali jumlahnya.

Baca Juga:  Keluh Kesah Siklus Menstruasi “Buka Tutup” Ketika Ramadan

Mengingat adanya peningkatan mutu dalam dunia persetanan dewasa ini. Dan setelah melakukan kajian lebih lanjut dengan kawan-kawan saya dari pesantren. Kami memberi sedikit trik untuk ngelawan setan yang kebetulan bisa baca ayat suci dan nggak jarang pula ngoreksi bacaan kita. Kalau untuk umat Katholik, mon maap saya nggak bisa ngasih saran. Tapi kalau ini mau dicoba ya saya persilakan. Seperti tagline Tokopedia: Coba Aja Dulu. Siapa tahu berhasil.

Ngelawan setan dengan Ilmu Asbabun Nuzul

Setan yang kita hadapi boleh hafal beberapa ayat suci, tapi apa mungkin mereka tahu detail dengan asbabun nuzul turunnya ayat tersebut?

Trik ini sebenarnya nggak ampuh-ampuh amat, tapi boleh lah dicoba kalau ada setan yang membandel seperti noda dalam iklan Soklin. Kalau ada setan yang malah niruin pas kita bacain beberapa ayat, langsung saja tanya, “Heh, kunti, apa kamu tahu asbabun nuzul­-nya gimana?” Saya nggak jamin 100% sukses, tapi kalau dia tahu jawabannya, tenang, pakai trik berikutnya.

Ngelawan setan dengan menguji Tajwid

Mengingat setan sekarang udah banyak yang hafal Alquran—mnimal surah-surah pendek—tapi itu nggak jadi jaminan kalau dia juga menguasai tajwidnya, bidang ilmu yang harus dikuasai agar bisa membaca Alquran dengan baik dan benar.

Semisal cara pertama gagal, langsung saja layangkan pertanyaan intimidatif seputar hukum-hukum tajwid yang terkandung dalam ayat yang dibaca. Misal, kalau yang kita baca adalah surah al-Ikhlas, tanyakan saja, “Heh, sundel, mana yang harus dibaca qolqolah sugra dan mana yang harus dibaca qalqalah kubra?” Bisa juga, “Kenapa kalimat lam yalid wajib dibaca izhar syafawi? Coba jelasin!” Atau yang agak detail, “coba sebutin bagian mana yang dibaca mad thabii, hayooo? Sebutkan alasannya!”

Baca Juga:  Liputan Keseharian Setan di Neraka Selama WFH Karena Bulan Puasa

Mendengar pertanyaan-pertanyaan tersebut, si setan pastilah menyerah tanpa perlawanan. Kemungkinan terburuk paling ya malah tajwid kita yang dikomentari. Eits, nggak masalah. Ada opsi pamungkas, pilihan yang semoga lebih moncer dari dua trik yang sudah kita bahas.

Ngelawan setan dengan mendebat soal Nahwu dan Sharaf

Kalau setan yang kita hadapi kebetulan adalah jenis setan yang ugal-ugalan. Yang kadang suka sok-sokan benerin cara baca kita, dari lafaz sampai panjang-pendeknya. Baiklah apa mau dikata. Dengan sangat terpaksa cara ketiga harus kita tempuh. Cara ini diprediksi ampuh untuk menyerang kondisi kejiwaan si setan.

Contoh-contoh pertanyaan ofensif buat si setan bisa sebagai berikut:

“Dalam ayat pertama pada surah yang saya baca (al-Ikhlas), kata qul menunjukkan fiil apa?”

“Kenapa kata ahad di akhir kalimat harus dibaca ahad(u) dan bukan ahad(a) atau ahad(i)?”

“Mana yang menjadi mubtada dan mana yang menjadi khobar?”

Sebenarnya nggak harus berupa pertanyaan, kita juga bisa mengajukan sebuah perintah. Misalnya saja, “Heh, tuyul, coba tashrif-kan kata qul dengan baik dan benar. Sekarang!”

Kita tahu Nahwu dan Sharaf masuk dalam kategori ilmu yang tingkat kerumitannya sudah nggak diragukan. Mencecar si setan dengan pertanyaan-pertanyaan njlimet seputar ilmu wajib pesantren ini saya kira bakal berdampak pada gejala psikologisnya. Kita memang nggak bisa bikin setan kepanasan, tapi kita bisa bikin dia tekanan batin agar berpikir seratus kali kalau berniat gangguin kita lagi

Nah mylov, selamat mencoba yhaaa. Kalau misalkan nanti ternyata setan-setan malah semakin trengginas dan menyerang balik kita dengan pertanyaan-pertanyaan yang jauh lebih berbobot, ya itu bukan karena setannya yang makin canggih. Tapi kitanya aja yang makin goblok~

BACA JUGA Sampai Kapan Pun Indonesia Nggak Akan Kehabisan Ide Soal Dunia Persetanan atau tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.