Batik Bola Adalah Inovasi Dunia Fashion yang Cukup Mengejutkan pada Masanya meski Dianggap Norak – Terminal Mojok

Batik Bola Adalah Inovasi Dunia Fashion yang Cukup Mengejutkan pada Masanya meski Dianggap Norak

Artikel

Ketika berbicara soal fashion, orang-orang pasti akan membahas sesuatu yang kekinian, tren, hype, atau sesuatu yang dianggap keren oleh banyak orang. Ini adalah gelanggang para nabi fashion, di mana pengikutnya akan menuruti apa-apa saja yang diucapkan nabinya. Apa pun itu, pokoknya sesuatu yang keren atau sedang tren di dunia fashion. Sebagaimana layaknya sebuah tren fashion, ada era-era di mana model-model fashion tertentu yang sempat menjadi trend dan kini mulai ditinggalkan. Salah satu tren fashion yang sempat menjamur adalah tren batik bola.

Batik bola ini bukan batik yang terbuat dari bola, melainkan baju batik dengan tambahan motif logo klub sepak bola. Pada masanya, sekitar tujuh sampai sepuluh tahun lalu, batik motif fini sempat menjadi primadona fashion, terutama bagi kalangan masyarakat kelas menengah dan menengah ke bawah. Batik ini bahkan dijual di mana-mana, baik di pasar hingga di beberapa outlet di mal.

Entah ada momentum apa sehingga tren batik bola ini menjadi sangat masif. Nggak ada yang tahu juga siapa yang pertama kali mencetuskan ide ini, menggabungkan dua unsur yang sangat bertolak belakang, batik dan logo klub sepak bola. Satu hal yang jelas, siapa pun inisiatornya, batik ini adalah satu inovasi yang cukup sukses. Ini terbukti dari masifnya persebaran batik, banyaknya orang yang menjual, dan banyak juga orang yang memakainya saat itu.

Baca Juga:  Makan Terasa Hambar Tanpa Ritual Cekrek-Upload

Bagi masyarakat kelas menengah dan menengah ke bawah, batik bola ini adalah satu produk fashon yang sangat sederhana namun cukup unik. Nggak perlu ornamen yang aneh-aneh, atau nama merek yang ternama, hanya tambahan logo klub sepak bola di tengah motif batik sudah mampu menjadikannya sebagai pembeda. Ya nggak heran kalau batik motif ini sampai segitu masifnya. Maklum, gaya fashion kelas menegah dan menengah ke bawah cenderung sederhana dan nggak pernah ribet.

Bahkan saking nggak ribetnya, saya pernah lihat ada satu keluarga—keluarga tetangga—yang ketika Lebaran, memakai baju batik bola dengan warna, logo, dan motif yang sama. Terbayang, kan, betapa nggak ribetnya? Ketika orang lain bikin baju sedemikian rupa saat Lebaran, keluarga ini malah nggak mau ribet dan memilih beli batik bola saja untuk acara Lebaran. Selain harganya cukup murah, nggak perlu menunggu berhari-hari agar pakaiannya jadi. Hari itu beli, hari itu juga sudah ketahuan bentuknya.

Di masa kejayaannya, kemunculan batik ini juga seakan menjadikan baju batik lebih merakyat lagi dan lebih multifungsi. Batik yang tadinya hanya dipakai ketika acara-acara resmi atau formal, kini bisa dipakai dalam acara apa pun, baik itu formal atau nggak formal. Bahkan, ada juga anak-anak kecil yang memakainya sebagai baju untuk bermain. Batik bola ini seakan mengikis perlahan posisi baju batik yang terlalu tinggi.

Baca Juga:  Jadi Anak Pendakwah Itu Nggak Selalu Menyenangkan

Nggak hanya itu, adanya batik bola juga mengikis anggapan bahwa yang pakai batik hanya orang tua, dan siapa saja yang pakai batik akan kelihatan tua. Nyatanya, berkat bantuan logo klub sepak bola, tampilan si pemakai jadi terlihat lebih muda. Jadi, sebelum Iga Massardi dari Barasuara mempopulerkan batik di kalangan anak muda, batik bola sudah pernah melakukannya.

Namun, seperti tren pada umumnya, ada masa kejayaan, ada juga masa keruntuhan. Setelah satu atau dua tahun sempat mengalami masa kejayaannya, batik bola akhirnya nggak lagi menjadi tren. Batik ini perlahan mulai ditinggalkan, disisihkan dari pajangan baju, bahkan disembunyikan dari lemari. Intinya, batik motif ini sepertinya sudah nggak akan dijual, nggak dipakai lagi, bahkan nggak akan dibiarkan beredar lagi.

Sekarang, batik bola hanya akan jadi cerita bahwa ada masa di mana orang dengan percaya diri memakai baju batik dengan tambahan motif logo klub sepak bola. Kalau dibayangkan di zaman sekarang mungkin akan terlihat aneh. Ada juga pasti yang menganggap bahwa batik bola itu sebuah tren fashion yang norak atau kampungan. Namun, sepakat atau nggak, itu adalah tren yang dulu sempat menjamur di kalangan kita. Terserah mau dikatakan norak atau kampungan, batik bola adalah inovasi yang cukup mengejutkan dan berhasil pada masanya.

Sumber Gambar: solo-batik.com

BACA JUGA Orang Pakai Batik kok Dibully, Harusnya Diapresiasi! dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Countdown Ramadan dan Bagaimana Kita Harus Menyambutnya?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.