Bagi Saya, Makan Rujak Cingur Pakai Nasi Itu Sungguh Aneh! – Terminal Mojok

Bagi Saya, Makan Rujak Cingur Pakai Nasi Itu Sungguh Aneh!

Featured

Avatar

Selain menjadi penyebab persatuan antar manusia, makanan juga menjadi salah satu penyebab perpecahan antar manusia. Manusia bisa bertengkar, saling bunuh, hanya karena makanan, dan itu sudah terjadi sejak dahulu kala. Sekarang pun masih saja terjadi. Bedanya tidak sampai saling bunuh, hanya adu mulut saja. Sudah banyak terjadi perdebatan soal makanan akhir-akhir ini. Bubur, soto, dan berbagai macam makanan menjadi objek perdebatan. Ada yang perdebatannya tidak penting dan tidak prinsipil, ada juga yang cukup penting dan cukup prinsipil.

Kali ini, ada satu kegelisahan saya terhadap cara orang makan sebuah makanan khas Jawa Timur yang juga banyak dilakukan oleh orang Jawa Timur pula. Kegelisahan saya adalah banyak orang yang makan rujak cingur pakai nasi, bukan pakai lontong.

Mungkin beberapa orang kurang familiar dengan hubungan antara rujak cingur, lontong, dan nasi. Adanya lontong dalam sepiring rujak cingur mempunyai peran sebagai sumber karbohidrat, pengganti nasi. Satu hal yang jelas, mengganti lontong dengan nasi dalam sepiring rujak cingur itu perbuatan yang sangat aneh.

Akan saya coba jelaskan, mengapa makan rujak cingur pakai nasi itu aneh dan sebaiknya dihindari. Rujak cingur sendiri merupakan makanan khas Jawa Timur yang mencampurkan sayuran, buah-buahan (opsional), tahu-tempe, lontong atau ketupat, dan tentunya cingur (hidung sapi) dengan bumbu atau saus yang berasal dari kacang dan petis. Mungkin sekilas mirip gado-gado atau pecel, tetapi kalau dirasakan jelas berbeda. Aroma cingur yang khas, ditambah kesegaran dari buah-buahan, lalu dipadukan dengan bumbu petis yang gurih dan khas, menjadikan makanan ini bisa dibilang unik.

Makanan ini sering sekali dijumpai, terutama di wilayah Jawa Timur dan sekitarnya. Sebagian besar orang-orang Jawa Timur kalau bilang rujak, pasti merujuknya ke rujak cingur. Beda dengan orang-orang luar Jawa Timur yang kalau bilang rujak, merujuknya mungkin ke rujak buah. Satu hal yang pasti, dua-duanya tidak cocok dimakan dengan nasi. Kalau rujak buah, jangan ditanya mengapa, sudah jelas jawabannya.

Baca Juga:  Sehebat-hebatnya HRS, Masih Lebih Hebat Gus Nur

Pertanyaannya, mengapa rujak cingur kalau dimakan pakai nasi itu aneh? Ya karena apa-apa yang terkandung dalam sepiring rujak ini sudah mutlak, susah untuk diganggu gugat. Memang bisa dimodifikasi ini itu, sih. Namun, tidak dengan mengganti lontong dengan nasilah. Selain aneh, makan rujak cingur dengan nasi itu tidak cocok dan tidak terlalu enak. Memang lebih mengenyangkan, tetapi buat apa kenyang kalau tidak terlalu enak dan tidak cocok?

Bayangkan saja, sayur-sayuran, buah-buahan, tahu-tempe, dan cingur, disiram bumbu petis, lalu dimakan dengan nasi. Pasti aneh. Tekstur bumbu petis yang kental akan menjadi agak cair kalau tercampur nasi, dan secara tekstur jelas tidak menarik lagi.

Belum lagi kalau ada buah-buahannya. Sudah jelas anehnya itu. Membayangkannya saya sudah aneh dan tidak menarik, apalagi memakannya. Ini berbeda kalau makan rujak cingur dengan lontong atau ketupat. Secara tekstur sudah berbeda. Aroma pun juga berbeda. Meskipun sama-sama berasal dari beras, tetapi tekstur lontong atau ketupat yang padat menjadikan rujak cingur lebih cocok dan lebih pantas dimakan pakai makanan ini.

Lagian, buat apa juga makan rujak cingur pakai nasi? Kalau alasan lontongnya habis sih agak tidak mungkin, ya. Walaupun ada yang seperti itu, ya masih bisa diterimalah. Meski tetap saja, makan rujak cingur pakai nasi itu keliru.

Namun, kalau alasannya biar kenyang, itu lebih tidak masuk akal lagi. Kalau mau lebih kenyang, ya tinggal minta lontongnya yang banyak. Pasti akan lebih kenyang dan lebih lama kenyangnya. Lha wong lontong padatnya seperti itu, makan empat potong saja sudah kenyang, apalagi lebih dari empat potong. Belum lagi ditambah unsur-unsur lain dalam rujak cingur, bohonglah kalau tidak kenyang. Makanya, mengganti lontong pakai nasi dengan alasan biar kenyang itu sebenarnya tidak masuk akal dan tidak bisa diterima.

Baca Juga:  Pak Menteri, Kebijakan Ekspor Benih Lobster Itu Sungguh Brilian!

Saya tahu, banyak orang yang lebih suka makan rujak cingur pakai nasi dan mereka mungkin akan marah pada saya. Namun, saya tidak peduli. Saya tidak peduli amarah orang-orang. Satu hal yang saya pedulikan adalah tidak perlu aneh-aneh dalam mengonsumsi makanan. Makanlah sebagaimana adanya makanan itu. Tidak perlu dimodifikasi, ini diganti itu, tidak perlu. Selain tidak perlu, perbuatan itu jelas buang-buang waktu dan bisa menghina makanan itu sendiri.

BACA JUGA Makan Soto tapi Nasinya Dipisah Itu Manner dari Mana? atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.