Bagaimana Seharusnya Menyontek Dilakukan – Terminal Mojok

Bagaimana Seharusnya Menyontek Dilakukan

Kalau tujuan utama kamu dalam belajar untuk mendapatkan nilai bagus, menyontek merupakan jalan paling tepat untuk mendapatkannya.

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

Menyontek atau akrab dibilang nyontek seolah sudah jadi kebiasaan di kalangan pelajar dan mahasiswa Indonesia. Atas nama pertemanan dan keinginan lulus bareng—yang nantinya dianggap bullshit—nyontek kemudian dilegalkan oleh pelajar dan mahasiswa. Bagusnya, dalam hal ini kita nggak mengenal gender atau usia. Mau cewek atau cowok. Tua dan muda, “boleh” melakukannya.

Dilihat dari mana pun, nyontek adalah kebiasaan buruk yang nggak seharusnya dipelihara. Tukang nyontek nggak mendapatkan apa-apa dari menyontek selain nilai palsu dan kebanggaan semu. Tapi nasi sudah jadi bubur ya mending dimakan sekalian; nyontek terlanjur menjadi budaya ya kenapa nggak ikutan nyontek kan? Karena kadang-kadang, nilai si tukang nyontek lebih baik daripada yang memberikan sontekan. 

Kalau tujuan utama kamu dalam belajar untuk mendapatkan nilai bagus, menyontek merupakan jalan paling tepat untuk mendapatkannya. Pertama, karena usaha yang dilakukan nggak terlalu besar jika dibandingkan dengan nilai yang didapat. Kedua, karena dengan kecerdikan kita bisa membujuk beberapa teman yang pintar untuk memberikan sontekan sehingga kesempatan mendapatkan jawaban yang sempurna jadi lebih besar, terutama dalam soal esai. 

Akan tetapi, dalam menyontek juga harus memerhatikan tata krama yang berlaku. Meskipun nggak ada aturan tertulis tentang hal ini, tapi ini merupakan hal yang penting demi keberhasilan. 

Pertama, jangan asal nyontek pekerjaan orang lain bahkan teman dekat kita sendiri. Sebelum menyontek, pastikan sudah mendapatkan izin agar nantinya nggak ada yang sakit hati. Kalau perlu ambil hatinya sejak pertama tahu kalau dia pintar. Semakin pintar kamu mendapatkan hatinya, semakin jujur jawaban yang diberikan temanmu. Sebaliknya, semakin semena-mena kamu, jawaban yang kamu dapatkan akan semakin ngawur. Nggak jarang ada orang yang rela mengeluarkan tenaga ekstra untuk nulis jawaban dua kali demi memberikan jawaban yang salah buat tukang nyontek.

Kedua, perhatikan sikapmu sehari-hari di dalam kelas. Kamu nggak tahu apa yang orang lain pikirkan tentangmu. Sedangkan dalam hal sontek-menyontek, penilaian orang lain mempunyai peran yang sangat penting. Seorang tukang nyontek harus bisa memposisikan diri sebagai orang yang membutuhkan orang lain. Jangan sampai sikapmu sehari-hari menyakiti teman satu kelasmu. Bahkan tukang nyontek yang sudah profesional, mampu membuat temannya merasa menjadi orang yang paling dibutuhkan di dunia ini.

Ketiga, harus selalu siap pasang badan apabila terjadi hal-hal yang nggak diinginkan. Sebab, budaya kita yang tumpang-tindih antara membiasakan perilaku jujur dan melegalkan sontek-menyontek, nggak jarang terjadi hal yang nggak diinginkan. Misalnya, tiba-tiba ketahuan guru atau dosen, lalu temanmu ikut kena getahnya. Di saat seperti ini, kamu punya kewajiban untuk bertanggung jawab dan menyelamatkannya. Ya minimal dia harus punya hukuman yang lebih ringan dari pada yang kamu terimalah. Kalaupun harus menerima hukuman yang sama, kamu bantu dia saat menjalani hukumannya. 

Keempat, jangan pernah memaksa orang lain saat nyontek. Hasrat untuk menyontek berbanding lurus dengan rasa malas yang kamu punya. Semakin malas kamu, maka semakin besar hasrat untuk nyontek. Kadang saat hasrat nyontek begitu besar kamu jadi memaksa orang lain untuk menolongmu. Apalagi kalau sampai menggunakan kekerasan verbal dan fisik. Lebih baik kamu segera belajar yang rajin karena orang yang menolongmu sudah terlanjur sakit hati dengan sikapmu.

Kelima, harus pandai membaca situasi dan kondisi. Sebab, kamu nggak mungkin tahu semua permasalahan yang dialami temanmu. Sebelum menyontek lebih baik kamu memastikan dia sedang berada dalam mood yang baik. Sebaik apa pun temanmu, ketika sedang berada dalam masalah yang dia pikirkan hanya masalahnya. Lebih bagus lagi kalau kamu bisa membantu dia menyelesaikan masalahnya dulu.

Terakhir dan paling penting, jangan lupa untuk membalas kebaikan yang kamu terima. Menyontek sebenarnya bisa menjadi simbiosis mutualisme, win-win solution, antar teman satu kelas. Kekuranganmu dalam hal akademik ditutupi oleh teman sekelasmu. Sebaliknya, kamu harus menutupi salah satu kekurangan dia dengan kelebihan yang kamu miliki.

Pada dasarnya, nyontek tugas dan kertas ujian temanmu itu tergantung seberapa dekat kamu dengan teman sekelas. Jangan pernah berharap teman-teman di kelasmu mau membantu setiap saat, terutama jika kamu lebih senang menyendiri di sekolah. Mari budayakan menyontek dengan baik dan benar!

BACA JUGA Bagaimana Saya Bertahan Hidup di Bangku SMA dengan Menyontek Saat Ujian atau tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Baca Juga:  Fenomena ‘Gue’ versi Medhok

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
207 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.