Tidak Belajar tapi Bisa Mengerjakan, Memangnya Bisa?

“Jangan dihafal, cobalah untuk memahaminya,” ucapan salah satu dosen yang tengah memberikan tips dan trik mengenai cara belajar yang baik.

Artikel

Avatar

Pekan UAS (Ujian Akhir Semester) terkadang menjadi momok bagi setiap pelajar. Siapa pun itu, mulai dari pelajar tingkat dasar, menengah, hingga tingkat perguruan tinggi. Apalagi ketika memasuki ujian kelulusan, pikiran yang diselimuti khawatir tidak pernah lepas dari diri pelajar. Entah mulanya dari mana? kekhawatiran berlebih akan hasil dan nilai dari ujian itu menjadi indikator yang harus dicapai untuk menyambung kehidupan selanjutnya.

Begitupun saya, beberapa tahun ke belakang ketika mengerjakan soal-soal dalam ujian, kekhawatiran saya sudah melebihi ambang batas. Meski tidak diekspresikan dalam tingkah laku, di hati guncangan teramat kencang, takut menjadi selimut, dan gugup malah semakin mengatup kepercayaan yang telah saya kumpulkan dengan susah.

Apalagi menyaksikan kawan-kawan saya, yang tengah belajar ekstra keras, menghafal sana-sini, memahami ini-itu,. Mulai dari bicara yang lantang hingga bergumam tidak jelas. Mulai dari yang berkelompok hingga yang sendiri-sendiri. Serta mulai dari yang nyaman di keramaian hingga nyaman dalam kesendirian. Banyak sekali metode belajar yang dilakukan oleh kawan-kawan saya, seketika saya terhenyak dan layu melihat semua itu.

“Jangan dihafal, cobalah untuk memahaminya,” ucapan salah satu dosen yang tengah memberikan tips dan trik mengenai cara belajar yang baik. Jujur saja indikator untuk memahami itu sampai saat ini saya tidak tahu seperti apa? Apakah dengan mengetahui beberapa peristiwa dan fakta-fakta? Ataukah yang merupakan tahap lanjutannya, yaitu dengan menganalisis dan mengaitkan antar peristiwa dengan keadaan masa sekarang?

Atau harus sesuai dengan taksonomi dalam tujuan pendidikan yang telah dibuat oleh beberapa ahli, seperti salah satunya yaitu taksonomi bloom, yang dibuat oleh Benjamin Bloom? Para ahli tersebut mengklasifikasikan tahapan-tahapan pelajar dalam mencapai tujuan pendidikan yang telah ditentukan. Apakah pelajar tersebut masih memiliki kemampuan dalam mengetahui, menganalisis, mengevaluasi, atau juga mengkreasi?

Beberapa kali juga saya meniru dan melakukan tips dan trik metode-metode yang telah saya lihat dari kawan-kawan, juga yang telah diberikan oleh guru-guru saya. Di antara metode yang banyak itu susah sekali bagi saya untuk bisa melakukan salah satunya dengan sempurna. Kata-kata yang berulang kali diterima setiap kali pekan UAS mulai datang, semakin membuat saya pusing. Pikiran malah bertambah, bukan hanya pada materi melainkan pada metode. Ditambah kekhawatiran lain mulai bermunculan, baik itu tentang nilai maupun tentang cinta.

Ketahuilah, ketika mengerjakan soal-soal ujian itu, bilamana ada yang menyelesaikannya dengan cepat, tidak berarti orang tersebut sudah sangat mahir mengerjakan soal-soalnya. Kadang kala, sebagian lainnya mencoba untuk tidak terlalu memikirkan isi dari soal-soal tersebut untuk selalu benar. Pasalnya. kemampuannya pun sudah mencapai titik batasnya. Meski beberapa kali mengulang dan membaca soal, pikirannya tidak bisa menemukan titik cerah lainnya. Pada akhirnya terpaksa dia kumpulkan untuk dilupakan.

Tetapi, ingatlah bukan serta merta yang sebagian dilakukan oleh orang-orang di atas itu mesti dilakukan seluruhnya. Pandailah untuk memilah dan memilih aspek-aspek mana yang cocok dengan diri kita. Sehingga dalam belajar kita akan merasa nyaman, dan dapat belajar dengan baik dan nyaman. 

Belajar itu dapat dilakukan di mana saja. Saat kita berjalan menyusuri jalanan pasar, saat kita bercengkrama dengan kawan-kawan, saat kita membeli sesuatu dari penjual, bahkan saat kita tidak ingin belajar. Bisa saja hal tersebut pun pada kenyataannya merupakan proses belajar, yang tidak kita sadari. Karena bila dipikir secara mendalam, kita selalu belajar baik ingin atau tidak.

Maka ketika kawan kita bertanya, “Kamu tidak belajar? Padahal mau UAS loh, apa nanti bisa mengerjakannya?”, janganlah terlalu banyak dipikir. Sebab, apabila berbicara mengenai “bisa” setiap orang pasti bisa. Apalagi dalam mengerjakan soal-soal ujian, pasti bisa. Hanya saja untuk hal yang dikerjakannya itu tidak berarti untuk selalu benar dan tidak selalu untuk salah.

Khawatir memang perlu untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan. Akan tetapi khawatir juga perlu dibarengi dengan percaya diri untuk menepis rasa itu dan tetap melakukannya dengan sungguh-sungguh untuk menyelesaikan sesuatu tersebut. Pada akhirnya setelah berhasil menyelesaikan, maka kita baru sadar bahwa kita memang bisa dan kita memang mampu. Terlepas dari hasilnya, apakah itu baik atau buruk.

Tidak belajar belum tentu benar-benar tidak belajar. Mungkin saja memang saat mendekati pekan UAS dia tidak belajar secara intens. Tetapi sebelum-sebelumnya mungkin saja dia belajar dari hal-hal lainnya, yang memang tidak dia sadari. Perihal belajar memang rumit, serumit memahami pikirmu.

BACA JUGA Hei yang Mau CPNS, Saya Kasih Tahu Ya, Kalian Nggak Perlu Belajar Buat Ngerjain Psikotes! atau tulisan Rifki Abdul Basit lainnya.

Baca Juga:  Halaman Persembahan di Skripsi dan Hal-Hal yang Berjasa Selama Proses Perkuliahan Kita

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
29

Komentar

Comments are closed.