AS Laksana Memberikan Contoh bahwa Mengarang Itu Gampang, Asal Ada Nama Besar – Terminal Mojok

AS Laksana Memberikan Contoh bahwa Mengarang Itu Gampang, Asal Ada Nama Besar

Artikel

Inilah cara mengarang itu gampang menurut AS Laksana, bukan Arswendo Atmowiloto. Jawa Pos 6 Juni 2021 dalam kolom cerpen memuat sebuah cerpen yang berjudul Bidadari Bunga Sepatu. Ini bukan menjadi hal yang baru ketika seorang AS Laksana cerpennya dimuat di koran. Namun, yang menjadi sorotan banyak orang adalah pengakuannya kemudian.

Ia melakukan pengakuan terbuka di akun Facebook pribadinya. Beliau mengatakan bahwa cerpen yang dimuat di Jawa Pos edisi Minggu, 6 Juni 2021 bukan karyanya. Cerpen tersebut merupakan sebuah karya milik Afrilia, salah satu anggota kelas menulis kreatif cerpen AS Laksana. AS Laksana juga menuturkan bahwa dalam cerpen Bidadari Bunga Sepatu dirinya hanya membubuhkan paragraf pertama dan melakukan editing kepada cerpen tersebut.

Saya awalnya bingung mengapa seorang AS Laksana mempertaruhkan nama besarnya untuk melakukan hal semacam itu. Apa tidak takut ketika nama yang susah payah ia bangun akan jatuh dengan seketika karena hal tersebut? Entahlah, seorang sastrawan memang memiliki pola pikir yang berbeda dengan masyarakat biasa.

Arswendo Atmowiloto mengatakan mengarang itu gampang, meski sebenernya tidak gampang-gampang amat bagi seorang pemula. Arswendo mengatakan gampang karena ia sudah berproses selama bertahun-tahun di dunia kepenulisan cerpen.

Pengakuan AS Laksana ini memicu banyak komentar dari pemerhati sastra dan orang-orang biasa. Komentar yang menjadi sorotan saya adalah dari seorang penulis, sastrawan idola saya, yaitu Eka Kurniawan. Di akun Twitter-nya, Eka Kurniawan memberikan sebuah komentar terhadap hal yang sedang viral ini.

Baca Juga:  Alasan Orang Tua Melarang Keinginan Anaknya untuk Ngekos

Menurut Eka, ada beberapa hal yang perlu disoroti pada kasus ini. Pertama, mau sebagus apa pun karyamu, cerpen itu dimuat karena ada nama AS Laksana. Kedua, sebuah pertanyaan kepada redaktur Jawa Pos, apakah cerpen tersebut dimuat karena ada bubuhan nama AS Laksana atau karena kualitas cerpennya?

Saya kembali teringat pada sebuah kasus plagiarisme seorang dosen di salah satu kampus yang ada di Indonesia. Ia dipecat dari jabatannya karena terbukti melakukan plagiarisme kepada karya mahasiswanya. Ehm, apakah hal semacam ini bisa dikatakan sebuah plagiarisme atau bukan? Saya belum berani menyimpulkan secara terang-terangan ini merupakan plagiarisme karena bagi AS Laksana mengarang itu gampang dan hanya butuh nama besar, seperti nama dirinya sendiri.

Mungkin cara yang dilakukan oleh AS Laksana ini kurang tepat untuk membuktikan dirinya memang mahir dalam menulis cerpen. Orang-orang sudah tahu bahwa ia adalah seorang sastrawan yang handal, tapi mengapa ia masih butuh pengakuan? Hal semacam ini bukan pilihan yang tepat dilakukan oleh sastrawan sekelas AS Laksana. Orang-orang di luar sana sudah mengetahui kehebatannya dengan menilik karya-karyanya yang pernah dicetak dan dimuat di mana-mana.

Namun, ada satu catatan yang harus digarisbawahi di sini. Semisal, bahwasanya memang benar nama besar seorang AS Laksana yang menyebabkan cerpen tersebut dimuat di Jawa Pos, berarti bisa jadi media memberlakukan status quo? Sudah berkali-kali ditekankan dalam buku Arswendo Atmowiloto, bahwa mengarang itu gampang, yang susah untuk mencari nama besar. Hahaha.

Baca Juga:  Pelajaran Penting yang Bisa Kita Petik dari Drama Korea "Hi! School-Love On"

Hal ini menjadikan sebuah teka-teki yang besar bagi para penulis muda yang membutuhkan ruang. Para penulis muda ingin berproses kreatif ruangnya jadi semakin terbatas jika memang benar media mementingkan nama besar ketimbang kualitas karya. Ini bisa menjadi sebuah pelajaran yang luar biasa bagi masyarakat Indonesia, khususnya bagi yang menggemari dunia kesusastraan.

Saya menyimpulkan bahwasanya memang benar seorang AS Laksana ini melakukan hal tersebut karena ada dua opsi. Pertama, ia ingin menujunkkan kepada anggota kelas menulisnya bahwa sebuah media mungkin masih ada yang memberlakukan status qou dalam menerima karya. Kedua, AS Laksana ingin membuktikan bahwa dirinya memang sudah punya nama besar dan kemahiran di bidang sastra. Memang benar kata Arswendo Atmowiloto kalau mengarang itu gampang. Di era sekarang yang susah adalah cari nama besar. Hehehe.

Sumber Gambar: YouTube Islands of Imagination

BACA JUGA Beban Ganda Lulusan Sastra Indonesia Jika Ingin Jadi Sastrawan dan tulisan Yogi Dwi Pradana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.