Beban Ganda Lulusan Sastra Indonesia Jika Ingin Jadi Sastrawan – Terminal Mojok

Beban Ganda Lulusan Sastra Indonesia Jika Ingin Jadi Sastrawan

Saya sih sudah hampir mantap ingin jadi sastrawan. Ya penulis, lah. Sebagaimana disiplin ilmu saya sebelumnya, yaitu Sastra Indonesia.

Artikel

Avatar

Sebagai mahasiswa Sastra Indonesia yang tidak lama lagi akan mentas dari kampus, saya mulai dihantui beberapa pertanyaan tentang, “mau jadi apa kamu setelah ini?” Saya sih sudah hampir mantap ingin jadi sastrawan. Ya penulis lah. Sebagaimana disiplin ilmu saya sebelumnya, yaitu Sastra Indonesia. Ya setidaknya saya harus jadi sastrawan. Sebagaimana mahasiswa Kedokteran yang ingin jadi dokter, mahasiswa akuntansi ingin jadi akuntan, atau mahasiswa seni yang ingin jadi seniman.

Saya tidak mempermasalahkan jika ada yang bilang kalau masa depan mahasiswa sastra itu suram atau tidak jelas. Saya sudah berdamai dengan hal itu. Saya juga sudah berdamai dengan stereotip orang-orang mengenai mahasiswa Sastra Indonesia yang dekil, jarang mandi bahkan bau badan. Saya sudah tidak peduli. Mengingat saya sudah hampir mantap ingin jadi sastrawan, stereotip macam itu sudah saya acuhkan. Tidak peduli.

Hampir semua cara sudah saya lakukan untuk membantu mewujudkan cita-cita saya sebagai sastrawan. Mulai dari mengirim puisi dan cerpen ke koran, mengirim tulisan ke media online meskipun jarang dimuat, sampai bikin buku kumpulan puisi yang untungnya tidak laku. Setidaknya saya sudah ada di jalan yang benar untuk mewujudkan cita-cita saya. Tidak lupa juga, saya selalu menambahkan embel-embel mahasiswa Sastra Indonesia di profil singkat saya supaya terlihat sedikit meyakinkan dan keren tentunya.

Ada juga teman yang minta tolong untuk dibikinkan puisi, lirik lagu bahasa Indonesia, sampai caption di Instagram. Demi masa depan saya, semua saya lakukan. Hitung-hitung meniti karir dari sesuatu yang kecil kalau sesuatu yang besar masih susah dilakukan.

Terhitung sudah hampir tiga tahun saya menekuni jalan ini. Mencoba beberapa usaha untuk mewujudkan cita-cita saya sebagai sastrawan. Saya masih berpikir bahwa jalan yang saya tempuh adalah jalan yang sudah tepat. Bayangan saya sudah indah sekali. Lulusan Sastra Indonesia menjadi sastrawan. Meskipun terasa ada beban ganda yang saya pikul saat ini.

Sampai pada suatu hari, saya baca beberapa biografi tentang sastrawan besar di tanah air dan menemukan bahwa ternyata banyak dari mereka yang tidak dari lulusan Sastra Indonesia. Sastrawan besar seperti WS Rendra, YB Mangunwijaya, Sutardji Calzoum Bachri, Taufik Ismail, dan Wiji Thukul bukan dari lulusan Sastra Indonesia. Paling hanya Sapardi Djoko Damono yang terkenal dari lulusan Sastra Indonesia. Selain beliau juga jadi guru besar Sastra Indonesia.

Baca Juga:  Mahasiswa Jurnalistik Harapan Kembalinya Pers Sebagai "Watchdog"

Saya juga baca sebuah artikel yang memuat pernyataan Pak Sapardi Djoko Damono yang menyatakan bahwa, “Sebenarnya kita belajar di Fakultas Sastra ini bukan untuk jadi sastrawan. Tidak ada yang bilang bahwa mahasiswa fakultas sastra harus jadi sastrawan. Sebab, sesungguhnya di Fakultas Sastra kita belajar tata bahasa, sejarah, tata buku, perpustakaan, dan filsafat. Di Fakultas Sastra tidak ada mata kuliah yang mendidik mahasiswa untuk menjadi sastrawan. Jika ada yang bilang bahwa mahasiswa Fakultas Sastra mesti jadi sastrawan, itu seratus persen salah. Sastrawan tidak harus lahir dari Fakultas Sastra.”

Dhuarr. Terkejut hati abang. Sudah membangun rencana yang cukup matang, eh dihancurkan juga. Bertahun-tahun saya membangun rencana masa depan saya, tapi gara-gara baca satu artikel, hancur sudah. Saya akhirnya baca-baca lagi beberapa artikel serupa, dan saya menemukan hal yang sama. Memang kita sebagai mahasiswa sastra Indonesia tidak disiapkan untuk jadi sastrawan.

Setelah beberapa waktu saya berpikir, saya menemukan sebuah jawaban untuk keresahan saya. Mengenai Fakultas Sastra yang tidak menciptakan sastrawan, itu ada benarnya. Setidaknya saya sadari ketika buka-buka lagi katalog mata kuliah saya, tidak banyak mata kuliah yang bersifat penciptaan, atau kreasi. Yang banyak malah mata kuliah kritik dan apresiasi.

Kalau mengenai beban ganda yang dipikul beberapa mahasiswa Sastra Indonesia, ini mungkin menjadi penyebabnya. Selama ini, saya selalu menambahkan embel-embel mahasiswa Sastra Indonesia di profil singkat ketika saya kirim tulisan. Harapan saya, ada nilai lebih atau atensi yang lebih jika ada tulisan yang masuk dari mahasiswa Sastra Indonesia.

Tapi kenyataannya malah sebaliknya. Embel-embel yang saya tambahkan di profil singkat saya, ternyata meningkatkan standar yang dipasang oleh pihak redaksi. Saya berasumsi, pihak redaksi mempunyai harapan dan standar tinggi ketika ada tulisan yang masuk dari mahasiswa Sastra Indonesia. Selain tulisan saya yang ternyata kurang bagus, embel-embel ini mungkin jadi penyebab jarangnya tulisan saya yang dimuat.

Saya pernah ikut lomba cipta cerpen yang diadakan oleh salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) di kampus. Saya mengirimkan satu cerpen saya, setelah sebelumnya saya konsultasikan ke beberapa teman saya dan katanya sudah bagus. Harapan saya sudah pasti menang, paling tidak juara tiga lah. Tapi setelah diumumkan, ternyata cerpen saya tidak masuk tiga besar, alias kalah total. Mungkin saya terlalu ambisius saat itu.

Baca Juga:  Mencari Wajah Nasionalisme Kita

Saya akhirnya ketemu sama salah satu panitia, yang kebetulan teman saya dari SMA. Saya iseng tanya, “Bro, cerpenku kok gak menang, Bro?” dan dengan santainya dia balas, “Untuk standar mahasiswa sastra Indonesia, cerpenmu kurang bagus, Bro.” Waduhh.

Mungkin, ini juga yang menyebabkan minimnya sastrawan dari jurusan Sastra Indonesia. Selain di kampus memang tidak diajarkan untuk jadi sastrawan, ada ekspektasi tinggi dari pihak redaksi beberapa media jika yang mengirim adalah mahasiswa Sastra Indonesia. Kalau tidak punya tulisan yang bagus banget dan mental yang kuat, ya pasti tumbang.

Kalau yang bukan dari mahasiswa Sastra Indonesia ya tidak ada beban apapun. Karena disiplin ilmunya juga beda. Paling ya kalau dapat catatan koreksi, ya tidak sampai yang teknis-teknis banget lah. Bebannya paling hanya di tulisannya, bukan embel-embel yang dipakai. Bisa dibilang lebih nothing to lose lah.

Itu mungkin jadi penyebab minimnya sastrawan dari lulusan Sastra Indonesia. Banyak yang tumbang karena tidak mampu memikul beban ganda seperti ini. Sastrawan-sastrawan sekarang juga jarang yang berasal dari lulusan Sastra Indonesia. Paling juga dari lulusan Ilmu Politik, Sosiologi, Filsafat, bahkan dari lulusan Arsitektur. Sementara lulusan Sastra Indonesia ya jadi apresiator karya-karya mereka saja. Seperti yang diajarkan semasa kuliah.

Meskipun saat ini sudah banyak peluang kerja selain menjadi sastrawan. Jadi copywriter, jadi jurnalis, jadi guru, atau jadi ahli bahasa seperti Ivan Lanin juga bisa. Tapi kebanyakan mahasiswa sastra Indonesia masih menjadikan sastrawan untuk jadi cita-citanya, termasuk saya.

Sekarang, cita-cita jadi sastrawan sedikit saya lepaskan. Bukannya menyerah, hanya saya tidak lagi menggebu-gebu seperti dulu. Saya juga mulai belajar lagi bagaimana cara menulis yang baik dan tepat. Embel-embel mahasiswa Sastra Indonesia yang biasanya saya tempelkan di profil juga akhirnya saya lepaskan. Supaya tidak menambah beban yang sebenarnya sudah berat.

Tapi ya sudahlah. Nggak jadi sastrawan juga nggak masalah. Toh kita juga tidak selamanya akan menjadi apa yang kita cita-citakan. Jadi sebelum lulus tahun depan, saya sudah punya opsi selain sastrawan. Selebtwit mungkin?

---
1.066 kali dilihat

30

Komentar

Comments are closed.