Alasan Sebenarnya Mahasiswa Mengerjakan Skripsi Ratusan Halaman – Terminal Mojok

Alasan Sebenarnya Mahasiswa Mengerjakan Skripsi Ratusan Halaman

Artikel

Sebenarnya, tulisan ini beranjak dari tulisan mas Nasrulloh Alif, yang berjudul Bikin Skripsi Ratusan Halaman Itu buat Apa, sih?”. Sedangkan untuk posisi tulisan ini sendiri, saya sedikit bingung memposisikannya sebagai anti tesis atau hanya sekadar legitimasi dari tulisan mas Nasrulloh Alif. Mungkin para pembaca dapat menilainya sendiri, dengan menyimak lebih lanjut tulisan saya ini.

Oke, saya sendiri sepakat dengan tulisan Mas Nasrulloh Alif dalam konteks tertentu, dengan beberapa dalih yang menyertainya. Terutama perihal betapa tidak efektifnya skripsi beratus halaman, seperti buang-buang duit untuk cetak, yang ujung-ujungnya jadi bungkus brambang. Belum lagi berapa pohon yang harus ditebang untuk skripsi-skripsi cetak itu.

Namun, ketika Mas Nasrulloh Alif hanya melihat dari sisi pembuat skripsi saja, alias mahasiswa, saya rasa kurang objektif. Justru banyak sekali teman-teman saya, seperjuangan mahasiswa akhir, mereka malah nggak menginginkan sama sekali mengerjakan skripsi hingga ratusan halaman.

Hanya saja, keinginan mereka nggak semudah itu untuk diaktualisasikan. Saya sendiri yang merupakan salah satu mahasiswa yang menginginkan halaman nggak banyak-banyak, yang penting berkualitas dan berbobot, justru terbentur banyak halangan yang mengakibatkan keinginan saya nggak terwujud.

Ada beberapa faktor mengapa mahasiswa mengerjakan skripsi ratusan halaman, meskipun ia tidak menginginkannya.

Dosen yang otoritatif

Salah satu faktor yang paling dominasi perihal banyaknya halaman adalah dosen. Entah mengapa, kebanyakan dosen berpikiran bahwa skripsi yang baik adalah yang memiliki jumlah halaman banyak. Bahkan ada dosen saya yang mengizinkan untuk bertele-tele, sehingga terkesan memiliki banyak halaman. Lah, kan guoblok, itu?

Seperti dalam skripsi saya sendiri. Pada mulanya berjumlah nggak sampai ratusan halaman, melainkan hanya sekitar puluhan halaman saja. Dan menurut saya itu sudah menjawab rumusan masalah dan tujuan penelitian saja.

Namun, ketika saya konsultasikan dengan dosen pembimbing saya, beliau malah menyuruh menambahi isi skripsi saya dengan berbagai alasannya. Hingga ketika skripsi saya mencapai seratus lebih, baru dosen saya nggak komentar lagi.

Bukannya saya nggak mau menentang dan nurut-nurut saja layaknya domba kepada penggembala. Namun, perlu kalian ketahui bahwa, seidealis-idealisnya mahasiswa yang menentang ketidaklogisan mengerjakan skripsi beratus halaman kepada dosennya, ketika dosen sudah menggunakan otoritasnya dengan berbagai ancaman yang menyertainya, lantas mahasiswa bisa apa? Toh, mahasiswa itu hanya ingin lulus saja, sudah cukup.

Saya sendiri mengakui, bahwa sepinter-pinternya dosen, secerdas-cerdasnya dosen, sebanyak-banyaknya gelar yang dimiliki dosen, kalau mereka sudah menggunakan ego, saya yakin bahwa mahasiswa nggak bakal bisa melawan juga. Ya, bisa sih, tapi siap-siap menerima konsekuensinya saja. Mungkin ini juga dialami kebanyakan mahasiswa di Nusantara ini.

Nilai tidak diukur dari kualitas, melainkan kuantitas

Ini yang terjadi dengan kating saya. Entah mengapa, kating saya yang skripsinya hanya setebal buku arisan mendapatkan nilai C+. Sedangkan, mahasiswa pada umumnya yang mengerjakan skripsi hingga ratusan halaman mendapatkan nilai minimal B. Lantas, apakah skripsi kating saya memang tidak berkualitas, atau karena jumlah halaman skripsinya yang minim?

Kalau menurut pengalaman saya, dan beberapa pengamatan saya kepada teman-teman saya sendiri, bahwa jumlah halaman sangat menentukan nilai skripsi mahasiswa. Ketika sidang skripsi berlangsung, saran dosen penguji skripsi yang sangat sering ditemui adalah saran untuk menambahkan isi skripsi mahasiswa.

Entah itu saran menambahkan argumen-argumen yang nggak jelas melebar ke mana-mana, bahkan saran agar menyertakan foto-foto bukti penelitian skripsi pun harus dimasukkan. Kalau dipikir-pikir, bukankah ini benar-benar memang mengejar banyaknya jumlah halaman, bukan kualitas?

Kultur skripsi ratusan halaman

Terkadang beberapa mahasiswa yang meskipun memiliki keinginan mengerjakan skripsi dengan jumlah halaman sedikit, tapi ketika tau temannya mengerjakan skripsi berjumlah ratusan halaman, seketika itu juga ia akan minder. Mahasiswa tersebut bakal bimbang dan berubah pikiran untuk mengerjakan skripsi dengan ratusan halaman pula layaknya temannya.

Konsep skripsi ratusan halaman yang bersumber dari perintah dosen, malah berujung jadi kultur dalam ruang lingkup mahasiswa akhir. Gara-gara kebanyakan mahasiswa mengerjakan hingga ratusan halaman, bikin mahasiswa yang berniat mengerjakan dengan jumlah halaman yang sedikit menjadi nggak pede.

Perlu kalian ketahui, pikiran mahasiswa akhir itu benar-benar chaos. Sedikit pengaruh dari luar terkait skripsi, koyak sudah idealismenya. Mereka kerap menemui diri mereka dalam persimpangan hidup saat mengerjakan skripsi.

Dari beberapa faktor yang telah saya sebutkan di atas, kita jadi tahu bahwa mahasiswa mengerjakan skripsi hingga ratusan halaman itu nggak mutlak atas dasar keinginan batinnya. Melainkan banyak faktor yang melatarbelakanginya, bahkan memaksanya untuk mengerjakan skripsi hingga ratusan halaman.

BACA JUGA Bikin Skripsi Sampai Ratusan Halaman Itu buat Apa, sih? dan tulisan Mohammad Maulana Iqbal lainnya.

Baca Juga:  Saran untuk Pembimbing Skripsi yang Mahasiswanya Ngebet Wisuda
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.