Alasan Mengapa Politik Dinasti Banten Begitu Digemari Warganya – Terminal Mojok

Alasan Mengapa Politik Dinasti Banten Begitu Digemari Warganya

Artikel

Avatar

Di penjara Waldheim, Karl May menulis empat jilid Winettou dan berhasil membawa tiap pembacanya bertualang ke pelbagai tempat eksotis di Amerika. Kita tahu, banyak pemikir dunia melakukan hal serupa; berkreasi di tengah telikung penjara. Di Indonesia, kita mengenal sejumlah nama kesohor yang mempraktikkan laku demikian, dari Pramoedya Ananta Toer, Tan Malaka, hingga yang paling anyar: Jonru Ginting. Tubagus Chaeri Wardhana a.k.a. Wawan sang koruptor, sebagai produk politik dinasti Banten, jelas bisa dijejalkan dalam daftar panjang nama-nama tersebut.

Ia pemikir jempolan, Anda tahu siasat para koruptor dibuat begitu memikat, dan itu memerlukan kerja otak yang ekstra. Nah, di Lapas Sukamiskin Ia membangun ruang kerja—dengan reka bentuk bangunan menyerupai istana—untuk menunjang proses kreatifnya. Tentu setelah memberi sedikit bisyarah pada penjaga lapas, subhanallah~

Proyek macam apa yang tengah ia garap jelas tak perlu dipersoalkan, yang wajib kita catat ialah secara tidak langsung Wawan berhasil menyindir—jika bukan mengolok-olok—saya dan 490 ribu warga lainnya yang turut membawa Banten menduduki puncak klasemen sebagai provinsi paling hebat dalam urusan menciptakan pengangguran.

Demi behel Bowo Alpenliebe, ini adalah sebuah ironi. Masa iya Wawan yang mendekam di hotel prodeo bisa rileks bekerja dengan fasilitas mewah, sementara kami yang menghirup udara segar dan menyandarkan pundak di dinding-dinding kumuh masih saja kelimpungan mencari penghidupan.

Wawan yang sukses menghadirkan refleksi, tak lain riak kecil di tengah derasnya problem politik dinasti, di luar itu kita masih bisa mendedahkan banyak faedah-faedah tersembunyi. Anda mungkin merasa heran sekaligus bertanya-tanya, “Mengapa, sih, orang-orang Banten masih mempercayakan jabatan penting pada orang yang itu melulu? Padahal jelas itu bukan pilihan cerdas.”

Pertama-tama, kami lebih senang disebut shalih alih-alih cerdas. Kedua, yang terjadi di lapangan tak sesederhana itu. Kebanyakan dari kami memusatkan perhatian pada hal-hal di luar politik, dan tak mau ambil pusing pada siapa pun yang kelak menjadi pemimpin. Bertolak dari kenyataan pahit itu, kawan dekat saya bahkan punya niat elit: mendaftarkan badak bercula satu di bursa politik.

Baca Juga:  KPK dan Masa Depan Anti Korupsi yang di Ujung Tanduk

Kepala Balai Taman Nasional Ujung kulon Anggodo melaporkan bahwa hingga pengujung tahun 2019 populasi badak bercula satu bertambah empat ekor. Warta itu sungguh menggembirakan kawan saya, sebab artinya ada tujuh puluh dua badak yang siap dikader untuk menjadi politikus bijak, lalu mendaftar di KPU.

Jumlah itu cukup untuk membuat formasi yang siap menjegal tiga klan politik utama, yakni Ratu Atut, Jayabaya, dan Natakusumah. Paling tidak, jika tak ada manusia yang sanggup menandingi mereka, mungkin kalangan haiwan bisa, toh.

Ia punya asumsi yang terkesan shopisticated. Dalam urusan politik, seekor badak mungkin lebih bisa dipercaya ketimbang manusia. Ya, emang betul, sih, tetapi sayangnya hewan berkulit tebal itu cukup tahu cara merawat harga diri. Dan, itulah sebab utama mengapa ide brilian itu tak kunjung terlaksana. Padahal saya selalu menunggu waktu itu tiba.

Atau, jika bukan badak, mungkin ada satu opsi lain yang bisa dipertimbangkan: Garaga, ular milik Panji. Untuk hewan yang satu ini, saya kira-kira Anda tahu mengapa ia layak diajukan.

“Ngajajal elmu” adalah salah satu alasan lain mengapa Dinasti bisa begitu lestari. Anda tahu daerah ini adalah pemasok jawara dan dukun nomor wahid, hanya Banyuwangi dan Kalimantan yang mungkin bisa mengekor kejayaannya di puncak klasemen, dan tentu saja Emyu yang terpuruk di jurang degradasi. Eh, maaf.

Para munsyi ini telah teruji kebal bacok, tahan hantam, dan weduk tikam. Mereka jelas butuh pembuktian-pembuktian lain, kuat menghadapi kebijakan dan perilaku nyeleneh dari pemangku jabatan, umpama.

Dengan tetap memilih orang yang berasal dari keluarga itu-itu terus, setidaknya mereka bisa lebih fokus memperdalam satu jurus. Sebab, Bruce Lee sekali pun lebih merasa ngeri pada mereka yang berlatih satu jurus seribu kali, ketimbang menghafal seribu jurus tapi dengan kemahiran seadanya.

Baca Juga:  Maunya Denny Siregar Membela Gibran, Kok Malah Rasis ke Anies Baswedan?

Ada memang para petarung yang akhirnya bergabung ke dalam benteng dan turut menambah kokoh barisan dinasti, tapi itu lebih pada siasat mendekat dengan musuh. Tak ada yang lebih bahaya ketimbang musuh dalam selimut, bukan? Dan, semoga mereka tak terlalu mendalami karakter hingga lupa pada niat awalnya. Xixi~

Omong-omong, usia saya dan Provinsi Banten hanya terpaut tujuh bulan. Dan kiranya saya cukup otoritatif untuk sekadar memberi penilaian bahwa Banten—jika ia sesosok manusia—adalah kawan yang polos, sedikit bengal, dan kekanak-kanakan. Di umurnya yang menjelang 20 tahun, ia belum juga mampu merawat diri. Orang-orang di sekelilingnya masih merasa nyaman saat ia diatur sekelompok orang, meski bocah ini berkali-kali meronta dan meminta tolong bahwa ia sedang tak baik-baik saja.

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Penjual Madu Baduy Adalah Intel dan Kamu Harus Percaya Itu dan tulisan Muhammad Nanda Fauzan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.