Akhirnya Vanessa Angel Bebas Menjemput Rejeki

Perjalanan hidup Vanessa Angel mungkin tak semanis sirup di bulan Ramadan, namun banyak yang bisa kita petik dan dijadikan pelajaran.

Artikel

Awal tahun 2019 Indonesia digemparkan dengan penangkapan salah satu artis bernama Vanessa Angel yang terlibat dalam kasus prostitusi di Surabaya. Sungguh malang nasib Vanessa kala itu. Pasalnya, sebelum ‘menjajakan’ diri, wanita tersebut sempat mengupdate status di media sosial. Status yang ditulisnya pun langsung viral di jagat online.

‘Menjemput rezeki di awal tahun 2019’, itulah sepenggal kalimat yang ditulis Vanessa dan langsung diparodikan oleh sejumlah netizen di dunia maya. Ibarat maling nggak dapat target tapi digebukin massa, begitulah nasib Vanessa kala itu. Uang Rp 80 juta yang dijanjikan raib, artis cantik nan seksi itu harus menanggung rasa malu sendirian.

Enam bulan berlalu, dan Vanessa pun dibebaskan. Bebasnya Vanessa inilah yang membuat saya ingin menuangkan ide dalam artikel ini. Saya tidak akan membahas tentang kasus Vanessa karena bisa jadi apa yang saya lakukan lebih jahat daripada yang ia lakukan. Lalu, sebenarnya apa topik utama artikel ini?

“Ehhh, Vanessa Angel udah bebas lo, langsung update di Instagram,” ujar ibu-ibu kompleks yang gemar main media sosial.

“Gila ya tu anak, nggak ada penyesalan apa-apa. Udah bebas langsung aja main Instagram,” timpal ibu-ibu lainnya.

Berdasarkan hasil menguping gosip emak-emak di sore hari, tercetuslah artikel tentang Vanessa Angel ini. Hal pertama yang saya pikirkan adalah kok bisa ya—kenal nggak, keluarga pun nggak, tapi komentarnya selalu memojokan orang yang tak dikenal. Bagi saya, tindakan tersebut hanya buang-buang tenaga, pikiran dan tentunya juga waktu.

Bisa jadi ibu-ibu itu hanya mengisi waktu luang dengan membicarakan sosok Vanessa yang memang sedang naik daun, tapi kenapa harus diungkapkan dengan kalimat yang terkesan negatif? ‘Dasar wanita murahan’—itulah yang digosipkan ketika Vanessa ditangkap. ‘Baru juga bebas langsung main Instagram’—ini adalah sindiran halus, sesaat setelah Vanessa dibebaskan.

Baca Juga:  Waspada! Kalimat-Kalimat Ini Menandakan Rencana Bakal Jadi Wacana

Haruskah segala sesuatu dikomentari dengan cara negatif? Tak adakah pikiran untuk berbicara lebih positif. Atau, inikah budaya kita di zaman sekarang? Mental mengkritik tanpa berbuat apa-apa alias banyak bicara tapi tindakan sama dengan nol. Apalagi saat ini media sosial tampak mendominasi sebagian besar gerak langkah manusia.

Media sosial menjadi ladang empuk bagi para intovert untuk menuangkan ide-ide mereka. Sayang, tidak semua mampu menyalurkan pemikiran secara lebih positif. Tak heran muncullah istilah nyinyir di dunia media sosial. Orang-orang seperti ini bisanya hanya berkoar-koar di media sosial tanpa memikirkan apa yang akan terjadi di kemudian hari. Beraninya cuma di media sosial sementara di dunia nyata mati keok.

Kembali lagi ke topik awal soal Vanessa Angel. Pantaskah, kita sebagai orang yang sama sekali tak mengenalnya harus menghakimi wanita tersebut? Tidak cukupkah wanita malang itu menerima cercaan dari keluarganya—dari orang-orang terdekatnya? Mengapa kita harus menambah sakit hati Vanessa dengan meninggalkan komentar-komentar tak pantas di media sosial?

Sejenak saya merenung, memikirkan begitu religiusnya masyarakat Indonesia. Ada yang melecehkan agama, otomatis akan ada demo besar-besaran membela agama. Jangan sekali-kali menyinggung perasaan orang Indonesia soal agama kalau tak mau berakhir tragis. Di saat bersamaan, sebuah perenungan yang lain juga menghampiri. Jika agama yang dibela, maka ada hubungannya dengan Tuhan. Jika hidup mereka sesuai dengan ajaran Tuhan, mengapa harus mengucilkan sesama manusia? Bukankah kita semua sama di mata Tuhan?

Perjalanan hidup Vanessa Angel mungkin tak semanis sirup di bulan Ramadan, namun banyak yang bisa kita petik dan dijadikan pelajaran.  Hidup manusia ini panjang, dan tak ada satu orang pun di dunia yang bisa meramal masa depan, kecuali Roy Kiyoshi—itupun kalau benar. Masa depan kita ada di tangan Tuhan namun sebaik apa hidup kita di dunia ini ditentukan sendiri oleh masing-masing orang.

Baca Juga:  Kuliah Jurusan Ilmu Komunikasi yang Disangka Belajar Ngomong Doang

Bak roda yang senantiasa berputar—kadang di atas dan kadang di bawah—begitulah hidup kita. Mungkin hari ini Vanessa yang tertangkap—bisa jadi dua atau tiga tahun mendatang musibah menimpa kita dalam bentuk lainnya—semoga tidak yhaaa~. Mungkin saat itu tiba, bisa jadi Vanessa menjadi salah satu donatur untuk kisah hidupmu yang miris.

---
9


Komentar

Comments are closed.