6 Hal yang Memengaruhi Saya Mau Belanja di Alfamart atau Indomaret – Terminal Mojok

6 Hal yang Memengaruhi Saya Mau Belanja di Alfamart atau Indomaret

Artikel

Rivalitas Alfamart dan Indomaret sudah ditakdirkan untuk bertahan selamanya, sama halnya dengan rivalitas Dumbledore dengan Grindelwald, atau Profesor Xavier dengan Magneto, atau Sherlock Holmes dengan Moriarty, atau bahkan Mie Sedaap dengan Indomie.

Rivalitas ini sengit banget pokoknya, sampai menghadirkan dua kubu fanatik yang saling anti dengan kubu lainnya. Misalnya saja yang fanatik dengan Indomaret, pokoknya beli apa-apa ya kudu di Indomaret dan ogah nyentuh Alfamart. Jangankan nyentuh, lihat outletnya aja langsung memalingkan wajah.

Di sisi lain, para pemuja Alfamart ya gitu, anti dengan segala hal yang berbau Indomaret. Sejauh apa pun outlet Alfamart, pasti didatangi demi berbelanja, sekalipun ada outlet Indomaret di deket-deketnya.

Nah, itu sih untuk para pemuja fanatik masing-masing. Kalau saya sih netral dan bodo amat sama dua brand ini ya. Nggak mengkhususkan kudu belanja di mana dan nggak bakal bersungut-sungut juga kalau ada yang bilang Alfamart lebih baik daripada Indomaret. Bodo amat. Lagian jangan-jangan emang iya Alfamart lebih baik daripada Indomaret? Hayo mana fans Indomaret? Pasti bersungut-sungut, kan?

Pokoknya ada saja faktor-faktor yang memengaruhi saya kalau mau berbelanja. Ke mana kaki saya bakal menuju, entah Alfamart atau Indomaret, haruslah berdasarkan pertimbangan matang dan faktor-faktor di bawah ini.

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #1 Lokasi

Ini salah satu yang paling krusial sih. Kalau di sekitar saya tinggal lebih deket ke Alfamart daripada Indomaret, ya saya bakal ke Alfamart, apalagi kalau jalan kaki aja nggak nyampe lima menit. Ya, mau ada yang bilang Indomaret lebih baik, kalau saya kudu keluar tenaga ekstra atau bensin ekstra buat menjangkaunya, ya mending ke Alfamart yang lebih deket.

Baca Juga:  Saatnya Menulis Sejarah Korupsi di Daerah

Juga kalau sedang di jalan dan kebetulan kudu beli sesuatu, ya outlet mana yang ketemu duluan ya itu yang bakal saya datangi. Nah untuk kasus ini agak sedikit pilih-pilih sih saya, biasanya kalau ada yang lebih deket tapi kudu nyeberang jalan, bakal saya skip. Jadi aturan mainnya, mana yang terdeket akan saya datangi, tetapi apabila yang terdeket itu kudu nyeberang maka akan saya lewati, lantas motoran terus sampe nemu outlet terdeket lainnya yang nggak kudu nyeberang jalan. Hal yang serupa saya lakukan juga di kasus memilih pom bensin.

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #2 Punya kenalan

Kalau kebetulan saya punya kenalan yang kerja di minimarket entah Indo atau Alfa, ya saya bakal ke sana. Faktor kedekatan menjadi krusial di sini. Selain untuk berbelanja, bersua dengan teman juga bisa dilakukan sekaligus. Apalah arti Indomaret atau Alfamart kalau sudah berurusan dengan persahabatan? Ya, tujuan belanja ke salah satu dari dua minimarket itu ya karena punya temen itu.

Apalagi kalau temennya ternyata cakep. Whuaaa, tambah bersemangat untuk belanja banyak, nungguin kasir deretan dia selo, kemudian gas melakukan pembayaran sambil ngobrol-ngobrol ria.

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #3 Ada ATM

Ada tidaknya mesin ATM juga menjadi penentu apakah saya bakal pergi ke Alfamart atau Indomaret. Bukan apa-apa, saya tipe orang yang nggak suka punya cash banyak di dompet, jadi tiap mau belanja ya narik duit secukupnya di ATM. Jadi tentu saja ketersediaan mesin ATM menjadi faktor yang sangat penting. Pun masih dipilah-pilah lagi, outlet Alfamart atau Indomaret mana yang nyediain mesin ATM dari bank yang saya pakai.

Baca Juga:  Izinkan Saya Menjawab 'Kuliah di Jurusan Peternakan' dengan Tenang

Bahkan kadang saya emang niat ke Alfamart atau Indomaret dengan tujuan buat ngambil duit alih-alih buat belanja. Sungguh, saya sering merasa berdosa saat mbak-mbak kasir menyambut hangat kedatangan saya, tapi saya mlengos dan lebih melirik mesin ATM, abis itu kabur tanpa belanja apa-apa.

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #4 Tergantung kebutuhan

Sekarang Alfamart dan Indomaret bisa buat ngapain aja. Top up dompet digital bisa. Bayar token listrik bisa. Bayar pulsa bisa. Beli tiket kereta api bisa. Pokoknya hampir bisa apa saja. Nah sayangnya ada aja beberapa outlet yang belum lengkap ini itunya, sehingga kalau saya mau bayar token listrik misalnya, ya kudu milih-milih mana yang bisa. Entah Indomaret atau Alfamart, kalau bisa memenuhi kebutuhan saya membeli token listrik ya bakal saya singgahi.

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #5 Tukang parkir

Ini krusial banget. Mau Indomaret, mau Alfamart, kalau ada tukang parkirnya, mohon maaf saya bakal skip. Ya bukannya pelit ya, tapi nggak tahu kenapa tukang parkir bikin saya trauma gitu. Misal nggak ada receh dua ribuan, saya kan kudu mecah duit dengan belanja sesuatu yang sebelumnya nggak saya niatkan. Jadi dengan alasan kepraktisan, sebisa mungkin saya bakal pergi ke Alfamart atau Indomaret yang nggak ada tukang parkirnya.

Baca Juga:  5 Tips Ampuh Menghindari Tukang Parkir di Indomaret

Faktor penentu belanja di Alfamart atau Indomaret #6 Deket sama tempat tujuan

Kalau lagi nongkrong sante sama gebetan di kafe, dan tetiba kudu beli sesuatu yang hanya ada di minimarket kayak Kinder Joy, ya saya kudu keluar dan mencari minimarket terdekat. Bodo amat mau Alfa atau Indo, yang penting paling deket biar nggak kelamaan ninggal gebetannya. Ya kali rela ninggalin gebetan lama-lama cuma demi nyari Kinder Joy.

Ada satu lagi juga sebenarnya terkait deket tempat tujuan. Biasanya kalau saya pergi ke apotek katakanlah K-24 yang ada tukang parkirnya, lantas melihat Indomaret atau Alfamart deket situ yang nggak ada tukang parkirnya, saya bakal mampir ke sana. Nggak. Nggak buat belanja. Sekedar nitip motor dan jalan ke apotek biar nggak ditarik duit parkir.

BACA JUGA Kasta Gorengan Diurutkan dari yang Tertinggi sampai Terendah dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.