5 Stereotip Introver yang Laku Keras di Masyarakat – Terminal Mojok

5 Stereotip Introver yang Laku Keras di Masyarakat

Artikel

Avatar

Buat yang nggak kenal, atau setidaknya, nggak tahu apa-apa, stereotip introver itu nyata adanya. Buat saya, sih, nggak terlalu masalah. Namun, sedih saja, pandangan yang nggak akurat itu langgeng banget sampai sekarang. Padahal pemikiran-pemikiran mereka toh belum tentu atau sama sekali beda dengan kondisi realita si introver, kan?

Gara-gara stereotip introver yang itu-itu melulu, akhirnya kebanyakan dari kita menyamaratakan seorang introver dengan sesuatu yang bukan mereka banget. Stereotip yang banyak kita telan mentah-mentah tersebut, akhirnya membentuk pola pikir di alam bawah sadar. Berikut stereotip introver yang laku keras di masyarakat.

Pasti pemalu

Pandangan ini yang paling laku. Pokoknya kalau suka tempat sepi dan ogah ketemu orang baru, pasti pandangan kayak gini: “Pemalu, ya? Pasti introver.”

Padahal, pemalu dan introver itu berbeda. Keduanya nggak bisa dipaksakan sebagai satu paket. Pemalu itu lebih mendekati ekstrover daripada introver. Pemalu, ingin berada dalam kelompok besar. Namun, karena sifat malunya, ia tak berani langsung turun ke kerumunan dan bergaul. Ada rasa canggung yang membuatnya tidak nyaman.

Berbeda dengan introver yang sebenarnya bisa bersosialisasi, namun memilih untuk tidak melakukannya. Ia lebih nyaman dengan kesendiriannya. Berada di kerumunan akan menghabiskan energinya.

Sombong banget

Sombong adalah steretip introver paling laku nomor 2. Seperti sudah saya sebutkan sebelumnya, introver itu bisa bersosialisasi namun cenderung tidak melakukannya. Saat sendiri, Ia lebih punya banyak energi.

Kalau harus dipaksa meninggalkan tempat “bertapa”, ia akan minggat juga. Namun, ketika berpapasan, jangan berharap dia akan bertegur sapa lebih dulu. Ia cenderung cuek. Sehingga sifatnya itu banyak disalahartikan sebagai suatu kesombongan.

Padahal mah mau dibilang apa juga dia nggak peduli, karena sifat cueknya tadi.

Baca Juga:  Jangan Salah Paham dengan Pertemanan Kami, Para Pemalu

Judes banget

Mohon maaf sebelumnya, stereotip introver ini sering banget berasal dari para emak yang hewir banget kalau lihat atau papasan sama orang yang nggak pernah kelihatan ke luar dari rumah. Sekalinya main, dibilang judes pula, haduh.

Bukan apa-apa, ya namanya orang yang ogah ketemu orang baru, ya. Walau nggak bisa diwajarin juga perilaku cuek menurut sopan santun masyarakat kita, tapi kan memang sudah bawaannya begitu.

Mau kita paksa biar dia pura-pura ramah untuk menyenangkan hati para emak ini juga, gimana. Bukan tempatnya disitu. Bisa panas dingin kayaknya untuk si introver akut.

Kayaknya susah main sama dia

Kalau untuk stereotip introver ini, saya pernah melakukan survei ke teman-teman saya yang ekstrover. Menurut mereka, mereka lebih tertantang untuk menjalin pertemanan dengan seorang introver karena preferensinya tadi.

Makanya, mula-mula si ekstrover ini membuat stereotip yang super subjektif dulu. Misalnya: “Kayaknya susah untuk berteman sama introver.” Padahal, dia mulai pertemanan saja belum, hehehe.

Akhirnya, stereotipnya itu menimbulkan suatu tantangan buat si ekstrover untuk memulai pertemanan. Gimana dia membujuk si introver agar lebih terbuka untuk menyesuaikan porsi masing-masing mereka, agar pertemanan yang terjalin pun lebih menyenangkan untuk satu sama lain.

Nggak bisa diajak bercanda

Bersamaan stereotip introver nggak bisa diajak berteman, muncul pemikiran begini:

Karena saking kakunya saat belum kenal, banyak orang mengira kalau selera humor orang introver ini sekering laut mati. Padahal kalau sudah kenal, bisa ketawa bareng terus setiap hari! Nggak jarang, si introver ini juga sering melucu dan levelnya bisa lebih unik dan lebih lucu dari yang orang bisa bayangkan.

Introver itu nggak selamanya sama dengan stereotip di masyarakat. Mujur-mujur kita nemuin yang beda sama apa yang dibilang stereotip tadi. Biar bisa memahami lebih dalam tentang keunikan “Si Pertapa” ini. Biar kita bisa melihat dunia dari sudut pandangnya juga.

Baca Juga:  Bersiap Menghadapi Orang Sombong yang Akan Muncul setelah Corona Mereda

BACA JUGA Percayalah, Kami Para Introvert Juga Ingin Berteman atau tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.