5 Sisi Positif Mengadopsi Sikap Cuek Squidward – Terminal Mojok

5 Sisi Positif Mengadopsi Sikap Cuek Squidward

Artikel

Avatar

Semua generasi milenial mengenal Squidward Tentacles. Gurita yang gemar berbaju tapi tidak bercelana dalam serial SpongeBob Squarepants itu dikenal sebagai sosok yang menyebalkan karena sikapnya yang cuek dan dingin sampai-sampai kita berpikir dia adalah tokoh antagonis.

Dengan sikapnya itu Squidward kerap membuat penonton geregetan. Kalau dia hidup di Indonesia, jelas bakal dijauhin tetangga.

Namun itu pemikiran saat saya masih muda dan naif. Setelah bertahun-tahun menjalani kehidupan dan melihat berbagai peristiwa, pandangan saya berubah. Squidward adalah gambaran wajar sifat manusia yang selalu terganggu dengan usilnya SpongeBob. Lama-lama si gurita peniup klarinet ini bakal memberikan keuntungan kalau sikapnya kita adopsi di kehidupan sehari-hari.

Rumah tangga adem ayem

Sepulang kerja, Squidward biasanya langsung pulang ke rumah. Ia tidak pernah memenuhi undangan Tuan Krab dan SpongeBob untuk mampir ke rumah mereka.

Bagi bujangan, aksi nolep macam begitu akan membuat mereka dikucilkan dan memperkecil peluang mereka bertemu jodoh. Namun bagi bapak-bapak, kebiasaan demikian justru menguntungkan.

Pertama, karena tidak sering kongkow, gaji tidak akan berkurang banyak. Kedua, mereka akan aman dari omelan istri karena tidak lupa waktu dan tidak pulang larut. Ketiga, rumah tangga mereka akan dijauhkan dari prahara lantaran terhindar dari second puberty gegara bertemu wanita kece di tempat nongkrong.

Terhindar dari gendam

Tidak seperti Spongebob yang gemar berramah-tamah dengan siapa pun, Squidward sangatlah dingin dan jaim terhadap tokoh-tokoh lainnya, apalagi kepada orang yang baru dikenalnya. Ketika bertemu dengan orang yang tidak dia kenal yang SKSD, dia akan langsung meninggalkan orang itu, bahkan sebelum orang tersebut sempat mengucap “Hai”.

Menurut Guru Mangku Hipno, seorang pakar hipnosis dari Denpasar, cara pertama menghindari gendam adalah dengan tidak meladeni si penggendam dan tidak menatap matanya lebih dari tiga detik. Tindakan macam Squidward yang langsung melengos pergi saat bertemu orang tidak dikenal yang sok akrab, apalagi yang bertanya macam-macam, membuat para penggendam tidak punya kesempatan dalam melancarkan aksinya.

Nggak bakalan jadi pengurus RT

Sudah menjadi rahasia umum, bahwa mereka yang aktif di kegiatan RT semisal kerja bakti dan meronda akan dipromosikan oleh warga lain sebagai pengurus RT atau malahan bisa jadi kandidat ketua RT selanjutnya.

Bagi sebagian orang, posisi itu merupakan kebanggaan. Namun percayalah, menjadi pengurus RT apalagi Ketua RT sangatlah merepotkan. Selain harus mengabdikan sebagian waktu untuk mengurusi warga, kita harus selalu berperan dalam setiap kegiatan RT. Tak jarang demi itu kita harus mengorbankan me time dan family time kita.

Waktu masih bujangan, saya aktif di berbagai kegiatan RT. Akibatnya beberapa kali saya ditunjuk untuk menjadi pengurus RT. Untungnya waktu itu saya punya alasan kuat untuk menolak. Namun imbasnya saat ada rapat pergantian kepengurusan, hati saya selalu was-was, takut kena tunjuk lagi.

Squidward yang tidak pernah aktif dalam kegiatan di lingkungannya tentu tidak perlu merasakan kekhawatiran seperti itu. Lagian tidak ada warga yang mau memilih orang seperti Squidward sebagai pengurus RT.

Jauh dari teman-teman yang merepotkan

Ada sebuah hukum nggak tertulis di lingkaran pertongkrongan. Jika kita suka kongkow dengan berkunjung ke rumah orang, kita harus bersedia saat mendapat giliran menjadi tuan rumah. Kita bisa saja ngeles dan menolak, tapi risikonya kita akan dicap culas dan dikucilkan.

Karena terpaksa atau merasa tidak enak, mau tak mau kita bersedia. Masalahnya, tidak semua kawan nongkrong itu manusia beradab. Ada satu atau dua yang justru ngerusuh dan membuat rumah orang berantakan tapi ogah ikut beres-beres.

Tak cuma itu, kita juga bisa mendapat keluhan dari tetangga atau keluarga lantaran kegaduhan yang ditimbulkan oleh kawan-kawan nongkrong yang akhlakless tersebut.

Dengan mengedepankan hidup soliter macam Squidward, kita tidak akan mengalami semua itu. Kita tidak perlu menjadi tuan rumah untuk acara nobar atau ngopi-ngopi nggak jelas. Kita bisa hidup tenang di rumah yang nyaman dan rapi sambil menikmati kesendirian sejati.

Tidak menjadi sasaran pinjam uang

Dalam berteman, motivasi tiap orang berbeda-beda. Ada yang memang ikhlas berteman sama kita, ada yang cuma memanfaatkan situasi saja. Semakin luas jaringan pertemanan kita, semakin besar pula kemungkinan kita mendapatkan teman yang berniat memanfaatkan kita.

Di Indonesia, salah satu praktik pemanfaatan hubungan pertemanan yang paling sering terjadi adalah meminjam uang. Ya tahu sendiri lah, yang namanya pinjam meminjam uang di kalangan teman, kemungkinan uang yang dipinjam nggak akan kembali.

Nah kalau jadi orang kayak Squidward, orang yang mau pinjam aja udah males duluan. Kebayang omongan pedasnya waktu nagih

Ya itulah beberapa keuntungan mengadopsi jalan ninja Squidward. Dalam kacamata kultur budaya kita, ini memang bukanlah sesuatu yang bagus. Apalagi jika menilik peribahasa “Seribu teman masih kurang”. Namun percayalah, hanya punya segelintir teman atau tidak punya teman sama sekali itu lebih baik daripada punya banyak teman mereka cuma bisa bikin menderita.

Sumber gambar: YouTube SpongeBob SquarePants Official.

Baca Juga:  Alasan Kartun Indonesia Harus Belajar dari Eksistensi Spongebob Squarepants

BACA JUGA Beratnya Hidup Menjadi Seorang Penderita Phobia Cicak atau tulisan Agung Setoaji lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
23


Komentar

Comments are closed.