3 Tips bagi Kicau Mania Pemula agar Tidak Menyesal dalam Membeli Burung

Artikel

Avatar

Sekarang ini kehidupan masyarakat sudah kembali seperti semula. Setelah dipaksa untuk bekerja dari rumah, orang-orang mulai bekerja di kantor; meskipun dengan protokol kesehatan. Setelah bekerja kembali di kantor, pasti waktu kerja tidak begitu luwes dibandingkan saat bekerja dari rumah. Seperti biasa waktu kerja dari pagi sampai siang, bahkan ada yang lembur sampai malam.

Meskipun, sudah sibuk dengan urusan pekerjaan, kita jangan lupa untuk meluangkan waktu untuk beristirahat dari rutinitas. Paling tidak dalam satu minggu minimal menggunakan satu hari untuk bersantai. Bukankah ini juga sudah diberitahu oleh Rhoma Irama dalam lagunya yang berjudul “Santai”? Jangan ngeyel, Bang Haji sudah bertitah.

Sebenarnya cara untuk bersantai tidak harus dilakukan dengan aktivitas yang sampai menguras uang. Kita bisa melakukannya dengan sederhana, namun tetap berarti. Seperti berkumpul bersama keluarga di rumah sembari bertukar cerita. Kemudian buat yang merantau dan jomblo,. bisa melakukan quality time dengan diri sendiri atau teman.

Tetapi, masih ada cara lain untuk bersantai, selain yang sudah saya sebutkan di atas. Salah satunya dengan menyalurkan hobi. Bicara tentang hobi, masyarakat Indonesia memiliki hobi yang beragam. Ada yang berolahraga, bernyanyi, nonton drakor, rebahan, dan lain-lain. Tidak sekadar itu saja, hobi lainnya yang banyak digemari oleh masyarakat adalah memelihara burung kicau atau disebut kicau mania.

Bicara tentang kicau mania, seperti tidak akan ada habisnya. Sebab, eksistensinya masih tetap terjaga dari dulu sampai sekarang. Coba bayangkan semenjak saya sekolah TK sampai menempuh pendidikan S1, yang namanya kicau mania tetap saja ada. Atau bahkan sebelum saya dilahirkan, para kicau mania telah ada.

Ngomongin tentang faktor kenapa para kicau mania masih tetap eksis, saya akan menganalisisnya dengan pandangan yang sederhana. Pertama, banyaknya perlombaan burung kicau di setiap daerah. Hal ini akan menambah semangat seseorang untuk terus merawat burung kicaunya. Kedua, terus bermunculan para kicau mania baru.

Baca Juga:  10 Adegan Film yang Suka Bikin Gemes yang Bisa Kita Temui di Film Action

Kedatangan kicau mania baru ini, yang menjadi faktor terbesar mengapa kicau mania tetap eksis. Namun, para kicau mania baru bisa dikatakan masih minim ilmu dalam hal membeli burung kicau. Sehingga, untuk itu saya akan menjelaskan 3 tips saat membeli burung kicau.

Datang langsung ke tempat penjual

Meskipun hidup ini serba modern, tetapi saat ingin membeli burung kicau, saya sarankan kembali ke zaman ketika handphone masih belum canggih. Bukan tanpa alasan, hal itu dilakukan agar pembeli tidak mudah terkecoh dengan apa yang ditawarkan penjual di dunia maya.

Terkadang kondisi burung yang dikirimkan melalui video ke pembeli dapat menipu. Selain itu dengan mendatangi langsung ke lokasi penjual, kita bisa melihat langsung keadaan burung. Jadi, dengan kata lain saat mendatangi langsung ke penjual, ada sensasi puas tersendiri ketika burung itu sesuai ekspektasi pembeli.

Melihat kondisi anggaran

Anggaran di sini bukan berarti APBN atau APBD, kalau membeli burung pakai uang itu sama saja namanya dengan mencuri uang negara. Yang saya maksudkan adalah jumlah uang di dalam dompet . Nah, kalau kita sudah mengetahui berapa nominal uang yang kita miliki, kita bisa mengira-ngira berapa uang yang perlu dikeluarkan untuk membeli burung.

Jangan sampai hasrat ketika ingin membeli burung, membuat lupa akan segalanya. Ingat, mendengarkan kicauan burung tidak membuat perut kita kenyang. Apalagi yang sudah berkeluarga, bisa-bisa omelan keluarga lebih gacor daripada si burung yang dibeli.

Kembali lagi ke topik anggaran saat membeli burung. Apabila harga jualnya dirasa melebihi target uang yang harus dikeluarkan, si pembeli bisa menggunakan jurus negosiasi. Terus saja harganya tawar sampai penjual merasa kasihan. Seumpama proses negosiasi berjalan tidak lancar, tinggalkan saja cari burung yang lain.

Baca Juga:  Dapat Tawaran Skripsi Jadi dan Calon Istri Saat Mudik Lebaran dari Ibu

Jangan lupa bayar

Nah, untuk tips yang terakhir ini, wajib dilakukan bagi pembeli yang sudah menemukan harga mufakat. Jadi, kita tak boleh lupa dengan kewajiban yang harus dibayarkan ke penjual, yaitu “uang”. Jangan sampai cuman gara-gara beli burung, terus tidak bayar kita masuk ke jeruji besi. Yang lebih sial ketika kita diteriakin maling dan diamuk oleh orang sekampung.

Sehingga, harus ada itikad baik di antara pembeli dan penjual. Anggap saja penjual atau pembeli sama-sama raja, yang harus saling dihormati.

Itulah 3 tips bagi kicau mania pemula. Burung yang indah memang menyenangkan hati, tapi jangan sampai angan-angan bahagia tersebut ambyar gara-gara ketidaktahuan kita.

BACA JUGA Mengapa Emak-Emak Sebaiknya Tidak Belajar Nyetir Mobil kepada Suami dan tulisan-tulisan lainnya dari Akbar Mawlana.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.